Riwayat Hidup Nabi Khongcu

“Hanya Kebajikan Berkenan Thian, Tuhan YME”,
“Sungguh Satu Saja: Kebajikan”
(Su King)
 
” Di Empat Penjuru Lautan, Semuanya Saudara.”
(Sabda Suci XII: 5) 
 
=================
Episode Pembuka. Gan Hwee Murid Yang Terkasih Senantiasa Tekun Rajin Mengikuti Bimbingan Nabi
 
Gan Yan dengan menarik napas berkata, “Bila kupandang terasa bertambah tinggi, semakin kugali terasa bertambah dalam. Kadang-kadang kupandang nampak berdiri di muka, sekonyong-konyong ternyata telah ada di belakang.
 
Demikianlah Guru selalu dengan baik meluaskan pengetahuanku dengan Kitab-Kitab dan melatih diriku dengan Kesusilaan, sehingga walaupun kadang-kadang ingin menghentikan belajar, ternyata tidak dapat.


Aku sudah menggunakan segenap kepandaianku, sehingga terasa teguh dan nampak jelas di mukaku; tetapi untuk mencapainya ternyata masih belum dapat juga.” (Sabda Suci IX: 11).
 
Ketika Gan Yan bertanya tentang pemerintahan, Nabi bersabda, “Pakailah penanggalan Dinasti He (Iem Lik), gunakanlah ukuran kereta Kerajaan Ien, kenakanlah topi kebesaran Kerajaan Ciu, bersukalah di dalam musik Siau dan Bu. Jauhkanlah musik Negeri Ting dan jauhilah orang-orang yang pandai memutar lidah. Musik Negeri Ting itu membangkitkan nafsu dan orang-orang yang pandai memutar lidah itu membahayakan.” (Sabda Suci XV: 11).

 

 
PENDAHULUAN
 
Sejarah mencatat, Nabi Khongcu hidup pada Jaman Chun Chiu (Jaman Musim Semi dan Musim Rontok). Tentang jaman ini baiklah kita menengok sejenak ke jaman kuno itu.
 
Di dalam Sejarah Suci Agama Khonghucu kita mengenal Raja Suci Tong Giau (2,357 SM – 2,255 SM) dan Raja Suci Gi Sun (2,255 SM – 2,205 SM).
Setelah jaman raja suci itu, selanjutnya kita mengenal adanya Tiga Dinasti. Yang dimaksud dengan Tiga Dinasti itu ialah:
1. DINASTI HE (2,205 SM – 1,766 SM), didirikan oleh I Agung yang didampingi Nabi Ik dan berakhir pada jaman pemerintahan Raja He Kiat atau  Kiat Kwi.
2. DINASTI SIANG atau IEN (1,766 SM – 1,122 SM), didirikan oleh Raja Sing Thong yang didampingi Nabi I Ien dan berakhir pada jaman pemerintahan Raja Tiu atau Ien Siu.
3. DINASTI CIU (1,122 SM – 255 SM) didirikan oleh Raja Bu atau Ki Hwat, putera kedua Nabi Ki Chiang atan Bun Ong, didampingi oleh adiknya yang keempat, Nabi Ciu Kong atau Ki Tan; dan berakhir pada jaman pemerintahan Raja Ciu Lam Ong yang menyerah kepada Kaisar Pertama Dinasti Chien atau Chien Si Ong. Jaman Chun Chiu ialah jaman pertengahan Dinasti Ciu.
 
Pemerintah Dinasti Ciu mengalami kejayaan dalam pemerintahan Raja Bu (1,134 SM – 1,115 SM), Raja Sing (1,115 SM – 1,078 SM), dan Raja Khong (1,078 SM – 1,052 SM) dan mengalami kekacauan dan kemerosotan pada jaman pemerintahan Raja Lee (878 SM – 827 SM) dan mengalami kehancuran ibukota Hau Khia pada jaman Raja Ciu Yu Ong (827 SM – 770 SM) karena diserbu orang-orang Khian Jiong (Tartar) dan Raja Yu terbunuh. Puteranya, Ciu Ping Ong (770 SM – 719 SM) memindahkan ibukota ke Loo Iep dan sejak itu (770 SM) Dinasti Ciu dinamai Dinasti Ciu Timur.
 
Pada Jaman Dinasti Ciu Timur ini, kekuasaan raja-raja Dinasti Ciu menjadi sangat lemah dan bergantung kepada raja muda-raja muda pemimpin. Raja Muda Pemimpin adalah raja muda negara bagian yang berhasil menghimpun kekuasaan dan atas nama kaisar memimpin dan memerintah raja muda-raja muda lainnya. Ada Lima Raja muda Pemimpin yang termashyur, yakni Cee Hwan Kong (Raja Muda Pemimpin bernama Hwan dari Negeri Cee), Song Siang Kong, Cien Bun Kong, Chien Bok Kong, dan Cho Cong Ong yang berturut-turut memegang kekuasaan. Pada masa hidup Nabi Khongcu meskipun tidak resmi, yang menjadi Raja muda Pemimpin ialah Raja Hu Chai dari Negeri Go dan selanjutnya Raja Ko-cian dari Negeri Wat atau Viet.
Jaman berkuasanya raja muda-raja muda pemimpin inilah yang dinamai jaman Chun Chiu (722 SM – 481 SM) yang didasarkan kepada Kitab Chun Chiu yang dibukukan oleh Nabi Khongcu; dimulai dari tahun pertama pemerintahan Raja muda Ien dari Negeri Lo sampai peristiwa terbunuhnya Sang Kilin (tahun ke-14 pemerintahan Raja muda Ai dari Negeri Lo, 481 SM). Pada Jaman Chun Chiu itu dikenal berpuluh bahkan beratus Negeri Bagian Dinasti Ciu seperti: Cee, Song,
Cien, Chien, Cho, Go, Wat, Lo, Wee, Tien, Chai, dll. Pada jaman itu sering terjadi peperangan memperebutkan wilayah kekuasaan sehingga menimbulkan kekacauan dan penderitaan menimpa rakyat. Di dalam jaman yang gelap itulah Nabi Khongcu lahir dan sebagai Bok Tok atau Genta Rokhani Tuhan YME mengajak dunia kembali mentaati ajaran Agama, menempuh Jalan Suci dan menggemilangkan Kebajikan. Karena itu, dapat dibayangkan betapa berat tugas suci yang dilaksanakan Nabi Khongcu.
 
Setelah berakhir Jaman Chun Chiu, kekacauan bukan berkurang bahkan menjadi-jadi; banyak negeri-negeri kecil ditelan negeri yang lebih besar dan muncullah tujuh negara besar yang sudah tidak menganggap kekuasaan raja Dinasti Ciu lagi: – kepala negaranya menyebut dirinya ‘raja’. Yaitu, Negeri Cee, Yan, Cho, Chien, dan Negeri Cien pecah menjadi tiga negeri: Thio, Gwi, Han. Tujuh negeri ini selalu berperang berebut kekuasaan. Negeri Chien adalah yang paling ditakuti sehingga beberapa kali enam negeri itu bersekutu  menghadapi Negeri Chien tetapi selalu dapat dicerai-beraikan. Jaman saling berperangnya tujuh negara itu dinamai Jaman Cian Kok atau Peperangan Antarnegara (403 SM – 221 SM) yang baharu berakhir setelah seluruh negara itu berhasil disatukan oleh Negeri Chien pada tahun 221 SM. Demikianlah bagian akhir jaman Dinasti CIU.
 
Menurut catatan, Nabi Khongcu adalah keturunan Siat, Menteri Pendidikan (Su Tho) pada jaman Raja Suci Giau dan Sun, Bapak Suci umat Ji Kai, Agama Khonghucu itu. Salah seorang keturunan Siat ialah Baginda Sing Thong, pendiri Dinasti Siang. Raja terakhir Dinasti Siang, Raja Tiu mempunyai seorang kakak bernama Bicu Khee yang dianggap sebagai nenek moyang langsung Nabi Khongcu.
 
Setelah Dinasti Siang tumbang dan berdiri Dinasti Ciu, oleh kebesaran jiwa Raja Bu dan Nabi Ciu Kong, maka Bicu Khee diangkat menjadi Raja muda Negeri Song untuk lestarinya kurun Dinasti Siang dan tetap terawat kuil leluhurnya (Cong Bio). Bicu Khee tidak mempunyai anak, karena itu kedudukannya diwariskan kepada adiknya yang bernama Bi Tiong. Keturunan Bi Tionglah yang turun-temurun memerintah Negeri Song.
 
Bi Tiong berputera Song Kong Khee; Song Kong Khee berputera Ting Kong Sien; Ting Kong Sien berputera Bien Kong Kiong; Bien Kong Kiong berputera Siang Kong Hi; Siang Kong Hi berputera Hut Hu Hoo.
 
Hut Hu Hoo tidak mewariskan kedudukannya kepada puteranya melainkan kepada saudaranya: Song Lee Kong. Meski demikian, keturunan Hut Hu Hoo tetap bangsawan yang terpandang di Negeri Song.
 
Hut Hu Hoo berputera Song Hu Ciu; Song Hu Ciu berputera Si Hu Sing; Si Hu Sing berputera Cing Khoo Hu; Cing Khoo Hu berputera Khong Hu Ke. Mereka itu, semuanya bernama marga Cu, tetapi keturunan Khong Hu Ke mengganti nama marga, yaitu mulai menggunakan nama marga Khong.
 
Khong Hu Ke berputera Khong Kiem Hu; Khong Kiem Hu berputera Khong Koo I; Khong Koo I berputera Khong Hong Siok.
 
Pada masa hidup Khong Hong Siok ini terjadi huru hara di Negeri Song oleh ulah kepala keluarga Hwa. Mereka berhasil merebut kekuasaan dan melakukan fitnah terhadap Khong Hong Siok, maka keluarga Khong meninggalkan Negeri Song dan mengungsi ke negeri Lo dan akhirnya menetap di sana.
 
Khong Hong Siok berputera Khong Pik He; Khong Pik He berputera Khong Hut, alias Siok Liang; Siok Liang Hut inilah ayah Nabi Khongcu.
Riwayat Hidup Nabi Khongcu ini akan kita mulai dari sini.
 
Baik kiranya kita ketahui bahwa pada waktu itu Dinasti Ciu diperintah oleh Raja Ciu Ling Ong (571 SM – 544 SM) dan Negeri Lo diperintah oleh Raja muda Lo Siang Kong.
 
Seperti juga raja muda-raja muda lain pada jaman Chun CHiu, Lo Siang Kong memerintah negerinya seperti negeri yang lepas dari Dinasti Ciu; tetapi kekuasaan Raja muda Negeri Lo sendiri ternyata dikuasai oleh Tiga Kepala Keluarga Bangsawan Besar Negeri Lo yaitu Kepala Keluarga Kwi Sun, Siok Sun, dan Bing Tiong Sun.
 
Negeri Lo terletak di bagian tengah jazirah Shantung, terjepit antara Negeri-Negeri Cee, Wee, Coo, Song, dan Go. Di bagian utara Negeri Lo, berbatasan dengan Negeri Cee terletak Gunung Thai San, gunung suci tempat raja-raja purba melakukan sembahyang besar kepada Tuhan Yang Maha Esa.
 
Negeri Lo biarpun negeri kecil tetapi mempunyai kedudukan penting di dalam Dinasti Ciu karena raja muda-raja muda Negeri Lo adalah keturunan Nabi Besar Ciu Kong, adik Raja Bu. Raja muda Negeri Lo bertugas mewakili raja Dinasti Ciu melakukan sembahyang besar kepada THIAN, Tuhan Yang Maha Esa di Gunung Thai San dan ibukotanya sebagai pusat kebudayaan, ialah kedua setelah ibukota Dinasti Ciu.
 
Demikianlah sekedar pendahuluan mengikuti riwayat Nabi kita. Semoga
THIAN, Tuhan Yang Maha Esa meridhoi.
 
Siancai.

 =================
Episode 1. Sembahyang di Bukit Ni

Jaman Chun Chiu, tatkala raja dinasti Ciu, Ling Ong memerintah 20 tahun, tersebutlah di negeri Lo, seorang perwira yang bertubuh tinggi, besar, kuat serta perkasa, bernama Khong Hut. alias Siok Liang. Lebih dari itu, beliau seorang yang sederhana, jujur dan Satya. Beliau Satya kepada Thian, Tuhan Yang Maha Esa, berbakti kepada leluhur dan mencintai, tenggangrasa kepada sesamanya.
 
Beliau sudah berputeri 9 orang dan berputera seorang; namun sayang, anak laki-laki yang hanya seorang, yang diberi nama Bing Phi atau Pik Ni itu semenjak kecil telah cacat lumpuh kaki, sehingga dipandang tak dapat melanjutkan kurun keluarganya. Hal ini amat mendukakan hati beliau yang tak ingin melihat patah penghormatan kepada leluhurnya.
 
Ikut merasakan suasana prihatin itu, istri beliau, Ibu Gan, Tien cai, sering mengikuti suaminya naik ke bukit Ni, melakukan puja dan doa ke hadirat Thian, Tuhan Yang Maha Esa agar dikaruniai seorang putera yang suci dan mulia untuk melanjutkan kurun keluarganya.
 
=================
Episode 2. Muncul Sang Kilien
 
Doa suci seorang ibu yang khusuk penuh iman itu telah berkenan kepada THIAN, Tuhan Yang Maha Esa. Su atu malam Ibu Gan, Tiencai beroleh penglihatan; datanglah Malaikat Bintang Utara dan berkata kepadanya, “Terimalah Karunia Tuhan Yang Maha Esa seorang putera Agung dan Suci, seorang Nabi. Engkau harus melahirkannya di lembah Khongsong.” 
 
QilinBenarlah, sejak itu Ibu Tiencai telah mulai mengandung. Beberapa lama kemudian, Ibu Tiencai beroleh pemandangan lain: – Datanglah kepadanya Sang Kilien, hewan suci berwujud seperti seekor kijang atau anak lembu, bertanduk tunggal dan bersisik seperti seekor naga. Dari mulutnya menyemburkan keluar sepotong Kitab dari batu kumala yang bertuliskan, “Putera Sari Air Suci akan menggantikan dinasti Ciu yang sudah lemah dan akan menjadi raja tanpa mahkota.” Ibu Tiencai mengikatkan pita merah pada tanduk hewan itu.
 
Kilien mengandung kias sifat negatif dan positif (Iem Yang), hanya muncul kalau ada raja suci memerintah, seperti pada jaman Giau dan Sun.

 

 

 
=================
Episode 3. Lahir Nabi Khongcu
 
Pada malam suci tanggal 27 Pig Gwee (ada yang menghitung bertepatan dengan tanggal 3 Oktober, ada yang menetapkan tanggal 28 September) 551 SM, lahirlah Nabi Khongcu di dunia yang sudah lama menantikanNya itu.
 
Diceritakan, malam itu, saat menjelang kelahiran, muncullah dua ekor naga berjaga-jaga di antara gunung-gunung dekat bangunan tua di lembah Khongsong tempat kelahiranNya.
 
Tidak lama kemudian nampak dari jauh terbang turun lima orang malaikat tua. Mereka turun langsung menuju ke halaman rumah dan berama berjalan masuk ke serambi rumah.
 
Mereka datang untuk menyambut dan mengabarkan datangnya Sang Bok Tok, Genta Rokhani Tuhan Yang Maha Esa, yang kelak akan membawakan perubahan dalam peradaban manusia: hidup menempuh Jalan Suci, menggemilangkan Kebajikan dan menegakkan Firman Tuhan di dalam hidupnya.
 
Sungguh hari yang mulia ini penuh arti dan tidak dapat dilupakan bagi umat yang beriman kepadaNya.
 
=================
Episode 4. Malam Suci Penuh Damai
 
Malam itu Bintang Kutub Utara memancarkan cahayanya yang gemilang ke permukaan bumi yang kelam. Dari jauh terdengar suara musik yang merdu alu suaranya. Tak lama tampak terbang mendatang pemain musik di angkasa dengan lagu-lagu pujiannya.
 
Sungai Kuning yang biasa bergolak mengalir dengan airnya yang kuning berlumpur itu, sungguh ajaib, airnya menjadi jernih, mengalir dengan tenangnya. Dari langit terdengar sabda, “Thian, Tuhan Yang Maha Esa, telah berkenan menurunkan seorang putera yang Nabi.” Langit jernih bertabur bintang-bintang, bumi damai tenteram. Angin bertiup sepoi-sepoi membawakan kesejukan dan besoknya matahari bersinar cemerlang dan hangat. Pada tubuh sang bayi nampak ada 49 tanda-tanda yang menunjukkan: kepadanya Tuhan menaruhkan Firman menolong dunia yang tenggelam dan ingkar dari Jalan Suci itu.
 
“Memang Tuhan Yang Maha Esa telah mengutusNya sebagai Nabi.” (Sabda Suci IX: 6)
 
=================
Episode 5. Nama Nabi Khongcu
 
Berdasarkan tempat sang Bunda bermohon karunia Tuhan di Ni Khiu (Bukit Ni), maka oleh Bapak Siokliang Hut sang bayi diberi nama ‘Khiu’ yang berarti ‘Bukit’, alias ‘Tiong Ni’ yang berarti ‘Putera Ke Dua Dari Bukit Ni’.
 
Dari keterangan di atas dapat kita ketahui bahwa nama lengkap beliau ialah Khong Khiu, alias Tiong Ni; sedang para murid dan orang-orang jaman itu menyebutnya Khongcu atau Khonghucu yang berarti Guru Besar Khong, dan sarjana-sarjana Barat menyebutnya dengan nama: CONFUCIUS dan umatnya disebut sebagai umat Confucian.
 
Tempat kediaman ayah-bunda Nabi Khongcu ialah di kampung Chiang Ping, kota Coo-iep, negeri Lo, jazirah Shantung dan dilahirkan di lembah Khongsong.
 
Dari tempat inilah kelak akan bersuar Jalan Suci dan Kebajikan, diku mandangkan Cinta Kasih dan Kebenaran.
 
=================
Episode 6. Wafat Siokliang Hut
 
Siok-liang Hut yang perwira negeri Lo itu, sesungguhnya telah lanjut usia; betapapun perkasa ternyata waktu dan usia telah merenggut kesehatannya.
 
Suatu hari beliau jatuh sakit; berbagai ramuan dan obat diusahakan, tetapi tidak menolong dan akhirnya beliau wafat, meninggalkan dunia tempat menunaikan tugas menegakkan Firman Tuhan dan pulanglah beliau ke haribaan Khaliknya. Beliau meninggalkan isteri dan anak-anaknya. Ketika itu Nabi Khongcu baharu berusia tiga tahun.
 
Demikianlah sejak kecil Nabi Khongcu diasuh oleh Ibunda Tiencai; beliau diasuh bersama kakaknya di rumah nenek luarnya. Meskipun hidup di dalam kesederhanaan dan kemiskinan, masih beruntunglah beliau karena ibu Tiencai berasal dari keluarga terpelajar lagi sastrawan.
Nabi pernah bersabda, “Pada waktu muda Aku banyak menderita.” tetapi beliau pun bersabda, “Justru karena Aku tidak diperdulikan dunia, maka lebih banyaklah pengetahuan yang kuperoleh.” (Sabda Suci IX: 6,7).
 
=================
Episode 7. Masa Bermain Nabi Khongcu
 
Ketika Nabi berusia sekitar empat, lima tahun, beliau biasa bermain-main bersama kawan-kawan sebaya di sekitar kediamannya.
 
Ada suatu sifat istimewa pada beliau, di dalam bermain mempunyai kesukaan memimpin kawan-kawannya menirukan orang-orang melakukan upacara sembahyang. 
 
Kepada ibunda Tiencai, beliau meminta beberapa buah alat sembahyang tiruan yang disebut Coo dan Too; dijajar-jajar di atas meja dan memimpin kawan-kawan itu seolah-olah sungguh-sungguh melakukan sembahyang.
 
Coo adalah semacam kotak untuk menempatkan manisan dan Too ialah semacam mangkok. Keduanya adalah alat-alat upacara sembahyang pada musim-musim tertentu pada jaman itu.
 
Hal di atas menunjukkan sifat beliau yang sejak kecil sudah tertarik akan adat-istiadat sembahyang dan beribadah; suatu sifat yang lain sekali bila dibandingkan dengan anak-anak kecil lain.
 
=================
Episode 8. Masa Sekolah Nabi Khongcu
 
Mula-mula Nabi menerima pendidikan dasar dari Ibunda Tiencai, juga mendapat bimbingan dari nenek luarnya.
 
Ketika berusia tujuh tahun secara formal disekolahkan di perguruan Yan Ping Tiong, yaitu sekolah yang dikelola oleh ayah Yan Ping Tiong. Yan Ping Tiong ialah orang yang kemudian termashyur sebagai perdana menteri negeri Cee; masa kecilnya kawan sebaya Nabi Khongcu.
 
Pada jaman itu, anak-anak diterima menjadi murid setelah berusia delapan tahun. Di sekolah mereka diajar cara menyiram, membersihkan lantai, bertanya-jawab dengan guru di samping pendidikan budi pekerti, musik, naik kuda, memanah, bahasa dan berhitung.
 
Nabi bersabda, “Pada waktu berusia 15 tahun, sudah teguh semangat belajarku.” (Sabda Suci II/4). Ini menunjukkan sejak usia 15 tahun beliau telah bertekad meluaskan pengetahuannya dengan kekuatan rohani yang diwahyukan kepadaNya; jadi tidak lagi hanya berhubungan dengan pendidikan yang diterima di sekolah itu.
 
Di sekolah, karena kemajuannya yang pesat, sering ditugasi bapak guru membantu mengajar murid-murid lain.
 
=================
Episode 9. Pernikahan
 
Dari masa sekolah sampai menjelang dewasa tidak banyak kejadian penting yang dapat diceritakan. Hanya kita ketahui, beliau telah teguh semangat belajar waktu usia 15 tahun dan ketika berusia 17 tahun terpaksa meninggalkan bangku sekolah untuk bekerja demi meringankan beban ibunda.
 
Ketika beliau berusia 19 tahun, sesuai dengan adat jaman itu, beliau dinikahkan dengan seorang gadis dari keluarga Kian-kwan dari negeri Song.
 
Pernikahan ini hanya dirayakan secara sederhana; hari yang penting itu tidak disuasanai kemeriahan pesta melainkan suasana rohani yang suci dan khidmat mengantarnya; disucikan dan diteguhkan dengan melakukan ibadah besar kepada THIAN, Tuhan Yang Maha Besar dan kepada arwah leluhur.
 
“Bila tiada keselarasan antara langit dan bumi, takkan tumbuh segenap kehidupan. Upacara pernikahan ialah pangkal peradaban sepanjang jaman, Dia bermaksud memadukan dan mengembangkan benih kebajikan dua jenis manusia yang berlain keluarga untuk melanjutkan Ajaran Suci pada Nabi, ke atas untuk memuliakan Firman THIAN, mengabdi leluhur dan ke bawah meneruskan keturunan.” (Lee Ki: XXVII).
 
=================
Episode 10. Kelahiran Pik Gi
 
Pernikahan Nabi Khongcu itu ternyata membawa karunia besar bagi keluarga Khong. Setahun kemudian lahirlah seorang putera laki-laki tunggal beliau; putera ini diberi nama ‘Li’ alias ‘Pik Gi’.

Nama Li yang berarti ‘Ikan Gurami’ diberikan sebagai peringatan pemberian seekor ikan gurami dari Lo Ciau Kong, Raja muda Negeri Lo, tatkala tiba saat upacara genap satu bulan sang bayi. Pik Gi berarti putera pertama yang bernama ‘Ikan’.
 
Kejadian ini menunjukkan bahwa dalam usia yang masih muda itu Nabi telah banyak dikenal masyarakat sekitarnya.
 
Pik Gi sekalipun mendapat pendidikan yang baik dari Nabi, nampaknya ia tidak banyak mendapat kemajuan dalam mengikuti jejak ayahnya. Meski demikian tidak berarti Pik Gi tidak berperanan dalam perkembangan Agama Khonghucu, sebab anaknya yang bernama Khiep alias Cu Su, kelak akan menjadi penerus besar dalam Agama kita; beliaulah yang menulis dan membukukan Kitab Tiong Yong (Tengah Sempurna) yang merupakan Kitab Tuntunan Keimanan kita.
 
Pik Gi mempunyai dua orang adik perempuan; salah satu di antaranya menjadi isteri Kong-ya Tiang, murid Nabi. (Sabda Suci V: 1).
 
=================
Episode 11. Menjadi Kepala Dinas Pertanian
 
Ketika Nabi berusia 20 tahun, untuk menanggung beban rumah tangganya, beliau bekerja pada kepala keluarga bangsawan besar Kwisun.
 
Oleh Kwi-sun, beliau diberi pekerjaan sebagai kepala dinas pertaniannya. Jabatan ini sesungguhnya kurang sesuai dengan pengetahuan yang beliau miliki; meski demikian beliau telah melakukan tugas ini dengan sebaik-baiknya.
 
Beliau mengawasi seluruh pekerjaan pengumpulan hasil bumi kepala keluarga itu; selalu dijaga jangan sampai ada kecurangan dan pemerasan yang dapat merugikan para petani. Beliau sering beramah-tamah dengan para petani itu sehingga banyak mengetahui suka duka yang ditanggung mereka.
 
Di dalam pengaturan tata buku, beliau selenggarakan dengan penuh keseksamaan dan tertib. Oleh kebijaksanaanNya, dalam waktu singkat dapat ditertibkan berbagai pekerjaan yang mula-mula tidak beres; dengan demikian dapat dibersihkan dari perkara yang curang.
 
Beliau berpedoman, “Seorang Kuncu (Susilawan) mengutamakan kepentingan umum, bukan kelompok; seorang rendah budi mengutamakan kelompok, bukan kepentingan umum.” (Sabda Suci II: 14).
 
=================
Episode 12. Membereskan Dinas Peternakan
 
Keberhasilan Nabi di dalam membina dinas pertanian menyebabkan beliau diberi kepercayaan pula untuk membereskan dinas peternakan keluarga besar Kwi-sun yang mengalami berbagai kekisruhan.
 
Tugas baharu ini pun diterima dengan gembira, – memang Nabi seorang yang gembira di dalam kerja -, dengan penuh kesungguhan hati beliau berusaha membenahi berbagai masalah dalam dinas yang baharu ini.
 
Pembagian tempat penggembalaan diatur baik-baik, demikian pula persediaan makanan ternak untuk musim dingin sangat diperhatikan.
 
Dalam lapangan yang baru ini beliau juga selalu menaruh perhatian akan nasib para penggembala yang sering menjadi korban penipuan dan pemerasan orang-orang yang lebih tinggi kedudukannya. Dari pengalaman beliau inilah kelak kita tidak akan heran dan memahami mengapa Nabi selalu menjunjung tinggi kepentingan rakyat.
 
Dalam waktu yang relatif singkat beliau berhasil pula membereskan dinas peternakan ini; semua pembukuan berjalan lancar, hewan ternak pun subur berbiak dan tambun-tambun.
 
=================
Episode 13. Pemakaman Jenazah Ayah – Bunda Nabi
 
Ayah Nabi seperti kita ketahui telah wafat tatkala Nabi baharu berusia tiga tahun; dan pada tahun 525 SM, Ibu Tiencai berpulang, yaitu ketika Nabi berusia 26 tahun.
 
Karena Nabi masih kanak-kanak tatkala Siok-liang Hut meninggal dunia, maka menurut adat jaman itu, jenazahnya masih dimakamkan di tempat pemakaman sementara di tepi jalan Ngo Hu, yaitu menanti beliau cukup umur untuk melakukan kewajiban pemakaman orang tuanya.
 
Karena itu, setelah wafat ibunda Tiencai, jenazah kedua orang tua itu dimakamkan bersama-sama di satu tempat di Hong San, Bukit Bentara Sang Sempurna; demikian dinamakan orang-orang kemudian.
 
Disitulah tempat istirahat kedua orang yang memunculkan Sang Nabi, Pendidik dan Pelopor kemanusiaan dalam menegakkan Firman Gemilang itu untuk selama-lamanya. Salam, ketenteraman dan kedamaian yang abadi semoga menyertai mereka.
 
“Hati-hati saat orang tua meninggal dan jangan lupa memperingatinya sekalipun telah jauh. Dengan demikian akan menebalkan Kebajikan.” (Sabda Suci I: 9).
 
=================
Episode 14. Menjadi Guru
 
Karena peristiwa wafat Ibunda Tiencai, Nabi Khongcu meletakkan jabatan untuk melaksanakan kewajiban berkabung. Masa ini digunakan untuk lebih memperdalam pengetahuan.
 
Baharu  setelah lewat masa berkabung, 27 bulan kemudian, beliau mulai aktif kembali dalam pekerjaan. Sesudah usai upacara sembahyang besar Tai Siang sebagai penutup masa berkabung, besoknya diambillah alat musiknya, namun baharu beberapa hari kemudian beliau dapat mengiringinya dengan nyanyian.
 
Ketika itu, ternyata nama beliau sudah banyak dikenal; banyak orang-orang terpelajar dan para muda datang kepadaNya memohon nasehat dan berguru. Buah fikirannya menunjukkan pengalaman hidup yang masak dan penuh kebijaksanaan.
 
Waktu beliau berusia 30 tahun, telah teguh pendiriannya; penuh semangat dan tekad untuk menolong dunia yang ingkar dari Jalan Suci itu. Ketika beberapa sahabat mencoba mencegahNya, Nabi bersabda, “Janganlah membujuk Aku melepaskan cita. Aku hendak mengabdikan diriku bagi semua, sebab sesungguhnya semua manusia itu sekeluarga adanya, dan Thian, Tuhan Yang Maha Esa menugaskan diriku membimbingnya. Usiaku sudah tiga puluh tahun, kemauanku sudah teguh, badanku pun sedang sehat-sehatnya; Aku insaf benar apa yang akan kulakukan.”
 
=================
Episode 15. Kesusilaan dan Musik
 
Sebelum Nabi mengambil ketetapan itu, beliau telah memperdalam pengetahuan tentang Kesusilaan dan musik, Lee dan Gak, kepada Yam-cu dan Su Siang.
 
Ketika Nabi masih dalam masa berkabung, datang ke negeri Lo seorang pangeran dari suku I Timur bernama Yam-cu yang ternyata mempunyai pengetahuan yang luas tentang berbagai tata pemerintahan dan tata kesusilaan purba; pengetahuan tentang itu, orang-orang dinasti Ciu sendiri sudah tidak banyak mengetahui. Maka Nabi telah belajar dan memperdalam hal itu dari Yamcu.
 
Nabi juga telah belajar musik dari guru musik bernama Su Siang tatkala berusia 29 tahun. Demikianlah beliau menyiapkan diri untuk tugas suciNya.
 
“Bercitalah menempuh Jalan Suci, berpangkallah pada Kebajikan, bersandarlah pada Cinta Kasih dan bersukalah di dalam Kesenian.” (Sabda Suci VII: 5).
 
“Bangunkan hatimu dengan Sanjak. Tegakkan pribadimu dengan Kesusilaan dan Sempurnakan dirimu dengan musik.” (Sabda Suci VIII: 8).
 
=================
Episode 16. Belajar Lagu Ciptaan Raja Bun
 
Suatu hari Nabi diperkenalkan sebuah lagu oleh Su Siang, sampai dua puluh hari beliau mempelajari itu dan belum mau sudah. Su Siang berkata, “Kini Anda boleh belajar lagu lainnya.” Nabi menjawab, “Aku sudah belajar lagunya, tetapi belum sempurna cara memukul Khiem (semacam kecapi) serta iramanya.”
 
Beberapa hari kemudian, Su Siang berkata, “Sekarang Anda boleh belajar lagu lainnya.” “Aku belum belajar mewarnainya.”
 
Lewat beberapa hari, Su Siang berkata pula, “Sekarang Anda telah berhasil mewarnainya, lanjutkanlah dengan belajar lagu lainnya.” Nabi menjawab, “Aku belum dapat membayangkan pribadi penciptanya.”
 
Lewat beberapa hari, Su Siang berkata, “Di belakang lagu ini terdapat seorang yang sering termenung-menung, yang satu waktu dengan gembira mengangkat kepalanya dan melihat ke arah jauh, menujukan pikirannya ke alam abadi.”
 
Mendadak Nabi bersabda, “Aku sudah mendapatinya. Ia seorang yang bertubuh besar, kulitnya agak hitam dan pribadinya menunjukkan seorang penyongsong kerajaan besar. Adakah orang lain kecuali baginda Bun?”
 
Su Siang berdiri lalu membongkok dua kali menghormat dan berkata, “Betul, lagu ini diciptakan oleh Raja Bun.”
 
=================
Episode 17. Tentang Raja Muda Bok dari Negeri Chien
 
Ketika Nabi berusia 30 tahun, Cee King Kong, raja muda negeri Cee dan perdana menterinya, Yan Ing atau Yan Ping Tiong, berkunjung ke negeri Lo. Kepada Nabi ia bertanya, mengapa Chien Bok Kong, raja muda negeri Chien itu meski negerinya kecil dan terletak di daerah perbatasan Barat, diakui sebagai salah seorang Raja Muda Pemimpin.
 
Nabi menjelaskan, biarpun negeri Chien itu kecil, terletak jauh dari pusat dan negeri-negeri lain yang besar, tetapi Chien Bok Kong mampu membina rakyatnya sehingga mempunyai keberanian dan cinta kepada tanah air dan dapat diselenggarakan pemerintahan adil, bersih dan sejahtera; orang-orang yang bijaksana dan luhur budi mendapat kedudukan dan memangku jabatan, nasehat-nasehat dan kritik-kritik yang membangun diindahkan dan dijalankan, karena itulah maka negeri Chien mendapatkan kedudukan sejajar dengan negeri-negeri besar.
 
Chien Bok Kong berkata, “Kami ingin mendapatkan seorang menteri yang jujur dan tidak bermuslihat. Yakni, yang sabar hati dan siap menerima segala hal yang berfaedah.” (Thai Hak X: 14).
 
=================
Episode 18. Menolak Hadiah Buta
 
Cee King Kong sangat terkesan akan pertemuannya dengan Nabi; karena itu dua tahun kemudian ia mengirim utusan ke negeri Lo mengundang Nabi dan bermaksud menghadiahkan persawahan daerah Liem Khiu. Ternyata Nabi menolak tawaran itu sehingga menjadikan murid-murid merasa heran.
 
Karena itu Nabi menjelaskan, “Orang-orang jaman dahulu berkata, ‘Seorang Kuncu/Susilawan mau menerima hadiah sebagai ganjaran kalau ia benar-benar merasa telah berbuat pahala.’ Aku tahu, Cee King Kong memang menerima dengan gembira nasehat-nasehat dan peraturan-peraturan yang kuanjurkan; tetapi ia tidak berbuat lebih lanjut untuk pelaksanaannya, maka aku merasa belum pantas menerima ganjaran itu.”
 
“Seorang Kuncu mudah dilayani, tetapi sukar disenangkan. Bila akan disenangkan dengan hal yang tidak di dalam Jalan Suci, ia tidak dapat senang, tetapi di dalam menyuruh ia selalu menyesuaikan dengan kecakapan orang.” (Sabda Suci XIII: 25).
 
=================
Episode 19. Berkunjung ke Negeri Ciu
 
Pada tahun 518 SM, dengan diikuti dua orang murid, Bing I-cu dan Liamkiong King-siok, Nabi Khongcu melakukan perjalanan ke kota Loo-iep, ibukota dinasti Ciu Timur.
 
Dengan kunjungan ini Nabi bermaksud memperdalam pemahaman tentang sejarah, kebudayaan, peradaban dan musik dinasti Ciu karena di sana memiliki kepustakaan yang lebih lengkap.
 
Tentang asal kedua orang murid serta persiapan perjalanan itu diterangkan sbb.:
Kepala Keluarga Besar Bangsawan Bing Tiong-Sun bernama Hicu ketika menjelang wafatnya telah memanggil wali anak-anaknya dan meminta perhatiannya terhadap Nabi Khongcu yang dinilai bukan saja memiliki pendidikan yang sempurna, juga keturunan keluarga bangsawan negeri Song yang di dalam garis keturunannya adalah menteri-menteri besar yang satya, berkebajikan dan tidak tamak. Ia berharap agar sepeninggalnya, kemenakannya, Lam-kiiong Kingsiok dan puteranya, Bing I-cu disuruh berguru kepada Nabi Khongcu. Ia percaya, dengan jalan ini kedua anak muda itu akan memperoleh bimbingan baik dalam perkembangan hidupnya.
 
=================
Episode 20. Melihat Museum Dinasti Ciu
 
Dinasti Ciu mewarisi dan mengembangkan kesusilaan, kebudayaan dan peradaban dinasti-dinasti sebelumnya, dinasti He maupun dinasti Siang/Ien. Meskipun pada jaman Chun Chiu dinasti Ciu sudah lemah, kewibawaan raja menurun, perintah dan ajaran agama diabaikan dan sering dilanggar, namun di dalam musem kerajaan Ciu masih kita lihat warisan kebudayaan dan peradaban purba itu.
 
Nabi sangat terkesan setelah kunjungan itu; beliau bersabda, “Aku dapat membicarakan Kesusilaan Kerajaan He, tetapi negeri Ki (waris dinasti He) tidak cukup memberi kenyataan. Lalu kupelajari Kesusilaan Kerajaan Ien, ternyata negeri Song masih dapat memeliharanya.
 
Akhirnya kupelajari Kesusilaan Kerajaan Ciu yang saat ini masih dijalankan. Maka Aku mengikuti kerajaan Ciu.” (Tengah Sempurna XXVII: 5).
 
Beliaupun bersabda, “Pakailah penanggalan Dinasti He (Iemlik). Gunakanlah ukuran kereta Kerajaan Ien. Kenakanlah topi kebesaran Kerajaan Ciu dan bersukalah di dalam musik Siau dan Bu.” Musik Siau berasal dari jaman raja suci Giau dan Sun dan musik Bu berasal dari jaman permulaan dinasti Ciu. (Sabda Suci XV: 11).
 
=================
Episode 21. Kuil Leluhur Dinasti Ciu
 
Kuil Leluhur (Cong Bio) Dinasti Ciu dibangun untuk menghormati Ho Ki, Menteri Pertanian pada jaman Raja suci Giau dan Sun yang dianggap sebagai nenek moyang raja-raja Dinasti Ciu.
 
Di dalam Kuil Leluhur Dinasti Ciu itu Nabi melihat banyak gambar raja-raja purba, baik yang bijaksana maupun yang lalim. Dari wajah para raja di dalam gambar-gambar itu orang dapat membayangkan pribadi mereka – siapa yang membawa kejayaan serta kesejahteraan dan siapa yang membawa keruntuhan serta kehancuran negaranya.
 
Setelah melihat gambar-gambar itu, Nabi bersabda, “Sekarang Aku mengetahui betapa kesucian Pangeran Ciu Kong dan sebab Dinasti Ciu mampu menciptakan kesejahteraan dan perdamaian.”
 
Pangeran Ciu ialah Nabi Ki Tan, pu tera keempat Nabi Ki Chiang, adik Raja Bu pendiri Dinasti Ciu. Setelah Raja Bu wafat, Pangeran Ciu menjadi wali putera mahkota yang masih kanak-kanak dan atas kesejahteraan ini sampai beberapa generasi. Putera Mahkota itu setelah naik takhta bergelar Ciu Sing Ong.
 
=================
Episode 22. Gambar Pangeran Ciu
 
Nabi sangat tertarik pada gambar yang melukiskan Pangeran Ciu. Gambar itu melukiskan Pangeran Ciu bersama putera mahkota dan seorang kemenakan putera mahkota itu. Pangeran Ciu memerintah Dinasti Ciu atas nama putera mahkota itu.
 
Setelah mengamat-amati gambar yang melukiskan semangat pengabdian tanpa memperhitungkan kepentingan diri sendiri itu, Nabi sangat terharu dan bersabda, “Kejayaan Dinasti Ciu berdiri atas semangat pengabdian ini. Bila orang bercermin ia akan melihat wajah dan tubuh sendiri, begitupun bila orang hendak mengetahui jaman sekarang, hendaklah menengok ke jaman yang sudah lampau itu.”
 
Oleh semangat pengabdian dan pengorbanan itulah Jalan Suci dapat diselenggarakan dan pembangunan disukseskan. Tanpa pengorbanan dan pengabdian yang disertai cinta-kasih sejati, tidak akan ada pekerjaan besar dapat ditegakkan.
 
“Bila seseorang benar-benar mencintai, dapatkah tidak berjerih payah? Kalau benar-benar Satya, dapatkah tidak memberi bimbingan?” (Sabda Suci XIV: 7).
 
=================
Episode 23. Patung Perunggu
 
Di sisi kanan ruangan kuil yang menuju ke ruang besar, Nabi melihat sebuat patung manusia dari perunggu yang mulutnya terjahit tiga kali dengan benang emas. Pada punggung patung itu terukir kata-kata yang berbunyi a.l.:
- jangan banyak bicara, banyak bicara banyak kalah;
- jangan banyak berperkara, banyak perkara banyak susah;
- di kala aman bahagia jangan tidak hati-hati, jangan lakukan hal yang mengecewakan;
- jangan berkata apakah akan melukai, bencana tumbuh dari situ;
- jangan berkata apakah bahayanya, bencana besar akan datang;
- jangan berkata tiada yang mendengar, Tuhan menilik semuanya;
- api kecil tak dipadamkan, setelah berkobar orang tak berdaya;
- air menetes tidak ditutup, sungai bengawan kan menjadi;
- seutas benang tak diputus, kan menjadi rajing jebakan;
- kecil tak dipotong, besar memerlukan kapak;
- penuh Iman dapat berhati-hati, itulah akar dari pada kebahagiaan.
(Kee Gi XI: 3).
 
=================
Episode 24. Bertanya Segala Sesuatu
 
Di dalam kunjungan Nabi ke berbagai bio/kuil selalu dengan cermat bertanya segala sesuatu tentang hal-hal yang berkaitan dengan bio itu.
Demikianlah pada waktu beliau masuk ke dalam Bio Besar (untuk menghormati Pangeran Ciu), segenap hal ditanyakan.
 
Ada orang berkata, “Siapa berkata anak Negeri Coo (Nabi lahir di Kota Coo-iep) itu mengerti Kesusilaan? Masuk ke dalam Bio Besar segala sesuatu ditanyakan.”
 
Mendengar itu, Nabi bersabda, “Justru demikian inilah Kesusilaan.” (Sabda Suci III: 15).
 
Hal itu mengingatkan kita akan pernyataan Cu Khong, murid Nabi, “Guru mendapatkan semua pengetahuan itu karena sikapnya yang ramah tamah, baik hati, hormat, sederhana dan suka mengalah.” (Sabda Suci I: 10).
 
“Hanya orang yang benar-benar dengan kepercayaan suka belajar, baharulah ia dapat memuliakan Jalan Suci hingga matinya.” (Sabda Suci VIII: 12).
 
=================
Episode 25. Bertemu Loocu
 
Ketika Nabi mengunjungi Perpustakaan Kerajaan Dinasti Ciu, Beliau bertemu dengan Loocu (Li Ji alias Tan) yang telah lanjut usia dan menjabat kepala di situ.
 
Nabi melakukan wawancara dengan Loocu yang beliau anggap mempunyai banyak pengetahuan, baik tentang kesusilaan, kebudayaan dan peradaban kuno maupun saat itu. Tetapi nampaknya Loocu mempunyai keragu-raguan terhadap faedahnya segala tatacara peradaban yang diwariskan di dalam Kitab-Kitab Suci purba dan tidak melihat kemungkinannya untuk dapat ditegakkan kembali melihat kekalutan jaman itu. Loocu hanya berkata, “Orang-orang yang Anda bicarakan itu sudah mati, tulang-tulangnya pun telah hancur menjadi debu, hanya kata-katanya yang tinggal. Bila seorang susilawan mendapatkan waktu yang tepat, ia akan menanjak tinggi; bila tidak mendapatkan waktu yang tepat, ia pergi sampai kakinya gemetar, Aku mendengar, seorang pedagang yang pandai, biarpun kaya menyimpan harta miliknya dalam-dalam di almari dan menampakkan diri sebagai orang miskin; dan seorang Susilawan biar sempurna pengetahuan, menampakkan diri sebagai orang bodoh. Jauhilah kesombongan, banyak keinginan, suka mencela dan kemauan yang menggebu-gebu itu. Itu tidak berfaedah. Demikianlah yang dapat kusampaikan.”
 
Tentang Loocu ini Nabi bersabda, “Aku tahu, burung dapat terbang; ikan dapat berenang dan hewan dapat lari. Tetapi yang lari dapat dijerat, yang berenang dapat dijaring dan yang terbang dapat ditembak. Hanya naga, katanya dapat naik angin menembus awan sampai ke langit. Hari ini Aku bertemu Loocu, ia dapat dibandingkan naga.”
 
=================
Episode 26. Bertemu Guru Musik Tiang Hong
 
Nabi yang berjiwa seni sangat tertambat oleh keindahan musik Dinasti Ciu. Beliau menemui Guru Musik Tiang Hong yang termashyur di sana.
 
Nabi belajar musik Raja Bu, lagu kepahlawanan yang sangat dipuji akan keindahan serta kemegahannya, namun tidak dikatakan sempurna.
 
Guru Musik Tiang Hong sangat terkesan terhadap kehalusan jiwa dan kepribadian Nabi, ia berkata, “Telah dalam-dalam kupelajari tentang pribadi Tiong Ni (Nabi Khongcu), ia sungguh seorang Nabi. Matanya bagai Sungai Kuning, dahinya bagai naga – inilah sifat-sifat yang yang dimiliki Raja suci Ui-tee. Lengannya panjang, punggungnya bagai kura-kura, dan bertinggi badan 9 kaki, – ini mirip Baginda Sing Thong.
Percakapannya selalu tentang raja suci – raja suci purba. Gerak dan lakunya selalu susila dan penuh kerendahan hati. Pengetahuannya sangat luas dan ingatannya kuat serta jelas. Bukankah di dalam dirinya kita lihat sifat-sifat seorang Nabi?”
 
Memang THIAN, Tuhan Yang Maha Esa, telah mengutusNya sebagai Nabi.” (Sabda Suci IX: 6).
 
=================
Episode 27. Kembali ke Negeri Lo
 
Sepulang Nabi dari negeri Ciu, namaNya makin termashyur. Dari segenap pelosok orang datang kepadaNya untuk menerima bimbingan. Dalam hal ini nampak kebesaran pribadiNya: – beliau menerima murid dari berbagai negeri dan berasal dari berbagai golongan, ada yang bangsawan, perwira, pedagang, petani dsbnya. Beliau berprinsip, “Ada pendidikan, tiada perbedaan.” Maka beliau disebut sebagai Bapak Pendidikan Bagi Seluruh Rakyat, Guru Teladan Berlaksa Jaman. (Sabda Suci XV: 39).
 
Nabi bersabda, “Belajar dan selalu dilatih, tidakkah itu menyenangkan? Kawan-kawan datang dari jauh, tidakkah itu membahagiakan? Sekalipun orang tidak mau tahu, tidak menyesali, bukankah ini sikap Susilawan?” (Sabda Suci I: 1).
 
Demikianlah murid Nabi bertambah-tambah; yaitu murid-murid dari angkatan tua, seperti Gan Kwi Lo ayah Gan Hwee (=murid yang paling maju); Cing Tiam ayah Cingcu (= murid yang paling terkenal laku baktinya).
 
=================
Episode 28. Cu Lo Diterima Sebagai Murid
 
Suatu hari datanglah seorang pemuda gagah perkasa, dengan sikap congkak menghadap Nabi, kepalanya dihiasi oleh bulu-bulu burung yang indah. Ketika ditanya tentang barang apa yang paling disukai, pemuda itu menjawab, “Pedangku yang panjang ini….”
 
Nabi bersabda, “Bila kepandaianmu itu disempurnakan dengan pelajaran dan pendidikan alangkah baiknya.”
 
“Bagaimana?” kata pemuda itu. “Dapatkah pelajaran dan pendidikan menyempurnakan daku? Di Gunung Selatan tumbuh rumpun bambu yang sudah lurus tanpa direntangkan terlebih dahulu. Bila kupotong bambu itu, dapat kugunakan sebagai anak panah dan dapat menembus kulit badak yang tebal itu.”
 
“Benar katamu,” sabda Nabi, “tetapi apakah tidak benar pula bila pada anak panah itu kauberi bulu pada pangkalnya dan paruh besi yang tajam pada ujungnya? Bukankah akan dapat lebih dalam menembus?”
 
Mendengar sabda itu, pemuda itu tunduk membongkok dua kali serta mohon diterima sebagai murid. Itulah Cu Lo atau Tiong Yu, seorang pemuda yang berpribadi menarik: – sederhana, kasar, tidak terlalu pandai, terus terang dan berani; tetapi ia seorang yang jujur, simpatik, Satya, adil dan berani mengakui dan memperbaiki kesalahan.
 
=================
Episode 29. Yu Coo Alat Mawas Diri
 
Suatu hari Nabi mengajak murid-murid mengunjungi bio untuk menghormati Lo Hwan Kong. Di dalam kuil itu Nabi melihat sebuah alat yang aneh. Alat itu berbentuk tabung bulat, diikat dan digantung dengan rantai pada tiang penggantungannya.
 
Nabi bertanya kepada penjaga kuil tentang alat itu, dan dijawab bahwa alat itu bernama Yu Coo. Nabi bersabda, “Aku mendengar, Yu Coo itu suatu alat yang miring bila kosong, tegak lurus bila diisi secukupnya, dan terbalik bila kepenuhan; maka para raja suci menempatkannya di samping takhta untuk menyempurnakan Imannya.”
 
Nabi lalu menyuruh murid mengambil air dan mengisi tabung alat itu; ternyata benar setelah diisi secukupnya lalu tegak lurus. Ketika terus diisi sampai penuh-penuh lalu terbalik dan semua airnya tumpah. Nabi bersabda, “Demikianlah, betapa dia tidak terbalik bila kepenuhan.”
 
Cu Lo maju bertanya, “Bagaimana agar tidak kepenuhan?”
Nabi bersabda, “Kalau engkau cerdas, pandai, cakap dan bijaksana; simpanlah dengan sikap seolah bodoh. Biar jasa memenuhi kolong langit, simpanlah dengan suka mengalah. Biar keberanianmu dapat menggetarkan dunia, simpanlah dengan sikap rendah hati. Dan biar kekayaan memenuhi empat lautan, simpanlah dengan kesederhanaan. Demikianlah Jalan Suci menghindari bencana itu.”
 
=================
Episode 30. Mengungsi ke Negeri Cee
 
Suasana Negeri Lo selalu tegang, para bangsawan terkemuka sangat besar kuasanya, Raja muda Ciau hanya melewatkan waktu dengan pesta pora dan berburu. Belanja negara terus membengkak, penderitaan rakyat menjadi-jadi. Keadaan itu berakhir dengan timbulnya pemberontakan.
 
Pecahnya pemberontakan itu bermula pada peristiwa adu ayam, Kwi Pingcu berselisih dengan Ho Ciau Pik, dan Raja muda Ciau terlibat dalam pertengkaran itu; ia berlawan dengan Kwi Pingcu, seorang dari tiga keluarga bangsawan besar di negeri Lo.


Kwi Pingcu menggunakan peristiwa itu untuk mencetuskan pemberontakan dan merebut kekuasaan; ia dibantu oleh Dua Keluarga Besar lainnya melawan Raja muda Lo.
 
Pertempuran berkobar dimana-mana, bala tentara Raja muda Ciau terus mengalami kekalahan-kekalahan; mereka mundur sampai ke daerah perbatasan. Raja muda Ciau yang sudah tidak berdaya itu akhirnya lari ke Negeri Cee dan mohon suaka di sana. Oleh Raja muda Negeri Cee ia diberi tempat di Kan Ho.
 
=================
Episode 31. Mendengar Tangis Wanita


Akibat perebutan kekuasaan di Negeri Lo itu, kekacauan merajalela. Keamanan sangat memprihatinkan. Karena itu, Nabi Khongcu meninggalkan Negeri Lo menuju ke Negeri Cee.
 
Di tengah perjalanan tatkala melewati kaki gunung Thai San, terdengar suara tangis wanita yang sangat memilukan hati. Nabi menyuruh Cu Khong mencari dan menemui wanita itu dan bertanya akan sebabnya ia menangis.
 
Wanita itu menangis di depan makam; ketika ditanya ia menerangkan bahwa mertuanya, suaminya dan kini anaknya telah mati diterkam harimau.
 
Dengan terkejut Cu Khong bertanya, “O, mengapa tidak meninggalkan tempat celaka ini?”
 
“Ya, di sini setidak-tidaknya tiada pemerintah yang kejam mengganas,” sahut wanita itu.
 
Dengan rasa amat masgul dan terharu, Cu Khong meninggalkan wanita itu; ia menuturkan segala yang didengarnya kepada Nabi.
 
Nabi dengan hati pedih bersabda, “Hai, siswa-siswaKu, ingatlah, pemerintah yang kejam itu lebih ditakuti daripada buasnya harimau.”
 
=================
Episode 32. Tiba di Ibukota Negeri Cee
 
Ketika memasuki pintu gerbang ibukota Negeri Cee, Nabi melihat seorang anak laki-laki membawa sebuah periuk tempat air minum berjalan di sisi kereta.
 
Kerling anak itu seolah-olah dapat menembusi barang pandangannya, dan jalannya lurus tertib menunjukkan kecerdasan akal budinya.
 
Melihat itu Nabi menyuruh murid yang menyaisi kereta mengikuti anak itu. Tengah berjalan, dari jauh sayup-sayup sampai terdengar suara musik yang mengalun merdu. Akhirnya mereka tiba di tempat asal paduan suara musik itu; anak itu langsung menuju ke sebuah rumah tempat lagu itu dimainkan. Itulah lagu Siau, sebuah lagu suci ciptaan
jaman Giau dan Sun.
 
Nabi beserta rombongan menghentikan perjalanan dan mendengarkan suara musik itu.
 
Setelah selesai dimainkan lagu itu, Nabi menemui Guru Musik dan saling bertukar fikiran. Beliau memutuskan akan mempelajarinya.
 
=================
Episode 33. Belajar Musik Siau
 
Dengan sangat tekun Nabi mempelajari Musik Siau; kian mempelajari kalbunya kian tertambat pada keindahan lagu itu.
 
Tiga bulan lamanya beliau mempelajarinya dan selama itu Nabi begitu tekun sehingga lupa akan rasa kelezatan daging.
 
Setelah berhasil sempurna menguasai lagu itu, beliau bersabda, “Tidak kusangka bahwa musik dapat sedemikian rupa berpengaruh terhadap jiwa manusia.” (Sabda Suci VII: 14).
 
Beliau juga menyatakan bahwa musik Siau inilah musik yang seindah-indahnya lagi sempurna.
 
“Orang sering berkata, ‘Kesusilaan. Kesusilaan’, tetapi apakah itu hanya berarti mempersoalkan sumbang-menyumbang batu giok, kain sutera saja? Orang sering berkata ‘Musik! Musik!’, apakah itu hanya berarti
mempersoalkan hal menabuh lonceng dan tambur saja?” (Sabda Suci XVII: 11).
 
Musik terbit dari hati manusia. Bilamana perasaan itu tersentuh, akan dinyatakan di dalam bentuk suara, dan bila suara itu telah menjadi bentuk yang tetap, kita mendapatkan musik. (Gak Ki).
 
=================
Episode 34. Di Istana Negeri Cee
 
Di Negeri Cee, Nabi menumpang pada salah seorang temannya bernama Koo Ciau-cu, yang menjadi menteri raja muda negeri Cee. Beberapa kali Raja muda Cee King Kong menerima beliau dengan hormat di istananya. Sering ia bertanya kepada Nabi hal-hal yang berhubungan dengan pemerintahan.
 
Raja muda Cee King Kong telah lanjut usia, lebih kurang 60 tahun usianya. Keadaan Negeri Cee tidak cemerlang dan tidak jauh berbeda dengan Negeri Lo. Kekuasaan dirampas oleh kepala keluarga bangsawan Tien seperti halnya Negeri Lo oleh Kepala Tiga Keluarga Besar-nya.
 
Dari kenyataan ini dapat kita simpulkan bahwa kekuasaan pemerintahan negara-negara pada jaman Chun Chiu itu kebanyakan sudah diambil oleh kepala-kepala keluarga besar di negeri masing-masing, raja muda hanya menjadi simbul saja.
 
Cee King Kong yang telah tua itu ternyata masih bertahun-tahun memerintah negerinya dan keterbatasan kekuasaannya itu meski diterima dengan berat hati ia tetap bersabar; bahkan ia tidak banyak meribu tkan tentang kekuasaannya itu.
 
=================
Episode 35. Kuil Raja Ciu Lee Ong Terbakar
 
Suatu hari Nabi sedang berwawancara dengan Cee King Kong di balairungnya, datang utusan dari Negeri Ciu yang memberitakan bahwa salah satu kuil leluhurnya terbakar.
 
Raja muda itu bertanya kepada Nabi, kuil siapa kiranya yang terbakar. Dengan tidak ragu-ragu Nabi bersabda, “Pasti Kuil Raja Ciu Lee Ong.” (Ciu Lee Ong memerintah tahun 878 SM – 826 SM).
 
Raja muda itu bertanya akan sebab-sebabnya. Nabi bersabda, “Di dalam Kitab Sanjak tertulis, ‘Sungguh Maha Besar THIAN, Tuhan Yang Maha Esa, jangan khilaf akan FirmanNya, kepada yang berbuat baik, Thian akan melimpahinya dengan Kebajikan.’ Bencana itu terjadi karena Ciu Lee Ong telah mengingkari hukum Raja Bun dan Bu, ia telah mendirikan bangunan-bangunan yang megah dan mewah, menghabiskan waktu dengan berfoya-foya dan berburu, menjalankan pemerintahan dengan sewenang-wenang dan kejam tanpa dapat dikendalikan. Maka Thian telah menghukum bakar kuilnya.”
 
Cee King Kong bertanya pula, “Mengapa THIAN tidak menghukum dirinya, tetapi menghukum bakar kuilnya?” Nabi bersabda, “Itulah karena berkat Kebajikan Raja Bun dan Bu. Kalau dihukum dirinya, mungkin akan terputus keturunan Raja Bun dan Bu, dengan menghukum bakar kuilnya, lebih ditunjukkan kesalahannya.
 
King Kong menengok ke kiri ke kanan lalu bertanya kepada utusan itu tentang kuil yang terbakar: ternyata benar kuil Ciu Lee Ong. Maka ia lalu berdiri menghormat dengan dua kali pai dan berkata, “Siancai! Sungguh kebijaksanaan Nabi jauh melampaui orang-orang.”
 
=================
Episode 36. Bertanya Tentang Pemerintahan
 
Di dalam kesempatan lain, Cee King Kong bertanya tentang pemerintahan yang baik.
 
Nabi bersabda, “Raja harus menepati kewajiban sebagai raja, menteri sebagai menteri, ayah sebagai ayah dan anak sebagai anak.”
 
Mendengar itu Raja muda King berseru, “Tepat, sungguh tepat! Sesungguhnya bila raja tidak menepati kewajiban sebagai raja, menteri sebagai menteri, ayah sebagai ayah dan anak sebagai anak, meskipun berkecukupan makanan dapatkah kita menikmatinya?” (Sabda Suci XII: 11).
 
Tiap-tiap manusia yang hidup di dalam masyarakat tentu mempunyai tugas dan fungsi masing-masing, bila tiap orang menepati tugas dan fungsinya, akan tertiblah masyarakat itu; tetapi, bila sebaliknya, niscaya masyarakat itu akan berubah menjadi kacau balau.
 
“Janganlah merasa lelah menjalankan tugas dan berbuatlah dengan penuh Satya.” (Sabda Suci XII: 14).
 
“Makna memerintah ialah meluruskan. Bila pemimpin menjadi pelopor berbuat lurus, siapakah berani berbuat tidak lurus?” (Sabda Suci XII: 17).
 
=================
Episode 37. Negeri Cee Tertimpa Bala Kelaparan
 
Akibat panen yang gagal dan bencana kekeringan, Negeri Cee tertimpa bala kelaparan. Raja muda King bertanya kepada Nabi betapa mengatasinya.
 
Nabi menasehatkan agar diadakan penghematan yang sangat; terutama di daerah yang miskin dan menanggung bala kelaparan, raja harus memperlakukan rakyat dengan sikap rendah hati seakan-akan segala penderitaan itu akibat kesalahan dirinya. Gudang-gudang pangan negara supaya dibuka untuk menolong rakyat yang menderita itu.
 
Cee King Kong setuju dan melaksanakan nasehat-nasehat Nabi. Dengan sepenuh hati ia berusaha menolong rakyat. Dengan demikian, meski bala kelaparan yang menimpa kali itu sesungguhnya sangat berat, tetapi akhirnya dapat diringankan dan diatasi.

Hari lain, Raja muda King bertanya pula tentang pemerintahan dan Nabi menjawab, “Di dalam pemerintahan harus benar-benar hemat di dalam menggunakan harta kekayaannya.”
 
=================
Episode 38. Isi Istana Negara Cee Ribut
 
Raja muda Cee King Kong sangat terkesan terhadap Nabi Khongcu, ia bermaksud memberikan daerah Ni Khok sebagai hadiah dan mengangkat beliau sebagai salah seorang menterinya sehingga dapat melaksanakan gagasan-gagasannya.
 
Hal ini mengakibatkan keributan isi istana Negeri Cee; menteri-menteri Negeri Cee menjadi cemas dan khawatir Nabi Khongcu akan menjadi penghalang bagi kedudukan dan kekuasaannya. Mereka memprotes, membujuk Cee King Kong membatalkan niatnya; melakukan fitnah dan memburuk-burukkan pribadi dan ajaran Nabi.
 
Cee King Kong menjadi ragu, ia berkata, “Aku tidak dapat memberi kedudukan kepadanya setingkat dengan kepala Keluarga Kwi; maka Ia akan kuberi kedudukan setingkat antara kedudukan Kepala Keluarga Kwi dan Bing.” Kemudian menjadi lebih ragu-ragu lagi, ” Aku sudah terlalu tua, aku tidak dapat menggunakan tenaganya lagi.”
 
Melihat suasana demikian ini, Nabi tidak mau berlama-lama di Negeri Cee, beliau  mohon diri dan bersama murid-murid berjalan pulang ke Negeri Lo.
 
=================
Episode 39. Meninggalkan Negeri Cee
 
Koo Ciau-cu merasa sangat berat berpisah dengan Nabi Khongcu, maka ia mengantar sampai keluar batas ibukota Negeri Cee. Tak ada pesta yang tanpa akhir, demikian pula pertemuan dua sahabat itu akhirnya harus disudahi dengan perpisahan.
 
Nabi menyampaikan penghargaan dan ucapan terima kasih atas segala perhatian dan bantuan Koo Ciau-cu selama beliau dan rombongan berdiam di Negeri Cee.
 
“Kata-kata jujur dan beralasan, siapakah tidak ingin mengikutinya; tetapi kalau dapat memperbaiki diri itulah yang paling berharga. Nasehat-nasehat yang lemah lembut, siapakah yang tidak merasa suka, tetapi kalau dapat mengambil kesimpulan yang benar, itulah yang paling berharga. Kalau hanya suka tetapi tidak mau mengambil kesimpulan yang benar, ingin mengikuti tetapi tidak mau memperbaiki diri; Aku tidah tahu apa yang haru s kulakukan terhadap orang semacam itu.” (Sabda Suci IX: 24)
 
Demikian kiranya kenang-kenangan Nabi atas orang-orang Negeri Cee.
 
=================
Episode 40. Di Negeri Lo Membina Para Murid
 
Pada tahun 515 SM Nabi telah tiba kembali di Negeri Lo. Hampir 15 tahun beliau menjauhkan diri dari kehidupan pemerintahan. Selama itu beliau melewatkan waktu mendidik para murid, mengumpulkan Kitab-Kitab Suci yang masih diwariskan sampai saat itu, mempelajarinya dan membukukannya di dalam kitab yang disusunnya seperti Si King (Kitab Sanjak), Su King (Kitab Dokumentasi Sejarah), Lee King (Kitab Kesusilaan) dan Gak King (Kitab Musik). Buah karya beliau itu lebih memasyhurkan namaNya, kian banyak orang-orang yang mohon diterima sebagai murid.
 
Mulai saat itu, Nabi telah merasakan panggilan sucinya, mengemban Firman THIAN mengajak dunia pulang kepada Jalan Suci yang diajarkan dan dibimbingkan Agama, Ji Kau, yang saat itu nampaknya tidak dihiraukan orang lagi.
 
“Aku hanya meneruskan, tidak mencipta. Aku menaruh percaya dan suka kepada Ajaran/Kitab yang kuno itu. Aku ingin membandingkan diriku dengan Loo Phing.” (Sabda Suci VII: 1).
 
 ===============
Episode 41. Kambing Ajaib
 
Ketika Nabi berusia 42 tahun, Raja muda Lo Ciau Kong mangkat di Kan Ho, Negeri Cee; di Negeri Lo diangkat raja muda baru untuk menggantikannya, ialah Lo Ting Kong, salah seorang saudara Lo Ciau Kong. Pada musim panasnya, kepala keluarga Kwi, yakni Kwi Pingcu juga meninggal dunia dan diganti oleh puteranya, Kwi Hwan-cu; ia melanjutkan jabatan ayahnya sebagai perdana menteri.
 
Diceriterakan, tatkala Kwi Hwancu menyuruh orang-orangnya membuat sebuah sumur, telah ditemukan sebuah periuk yang didalamnya didapati seekor hewan yang menyerupai seekor kambing; meski ia tahu akan hal itu, Kwi Hwancu berkata kepada Nabi bahwa ia menemukan seekor anjing.
 
“Dari semua yang kudengar,” kata Nabi, “itu mestinya seekor kambing. Menurut keterangan, ‘kwi’ dan ‘bong-liang’ ialah makhluk yang ada di dalam kayu dan batu-batuan; yang berdiam di tempat yang sangat dalam ialah naga dan ‘bong-siang’, dan yang ada di dalam tanah ialah ‘hun yang’ (kambing kubur).”
 
Kwi Hwancu menjadi sangat tercengang bagaimana Nabi mempunyai pengetahuan semacam itu sehingga tidak dapat dikelabui.
 
=================
Episode 42. Kerangka Raksasa Hong Hong
 
Ketika Raja Negeri Go menyerbu Negeri Wat dan menduduki Kota Kwi-khee, ditemukan sebuah kerangka raksasa yang besarnya memenuhi kereta. Raja Negeri Go mengirim utusan menanyakan perihal itu kepada Nabi di Negeri Lo.
 
Nabi menjawab, “Ketika I Agung melakukan sembahyang besar kepada Tuhan dan para malaikat; raksasa Hong Hong membelot, baharu kemudian ia mau datang tetapi sudah terlambat, karena itu ia dijatuhi hukuman mati untuk peringatan kepada yang lain. Kerangkanya memenuhi sebuah kereta, demikianlah ukuran besarnya.”
 
“Siapakah raksasa Hong Hong itu?”
 
“Dialah pangeran kaum Ong Bong, bermarga Hi yang menjaga daerah Hong dan Gi. Pada jaman Gi Sun, Dinasti He dan Dinasti Siang kaum itu dinamai Ong Bong; dan pada Dinasti Ciu disebut Tik; kini orang-orang menyebutnya kaum raksasa.”
 
“Berapa ukuran tingginya?”
 
“Kaum Ciau Yau yang katai, bertinggi badan 3 kaki (lebih kurang 60 cm) itulah ukuran terpendek. Maka orang yang tertinggi tidak akan lebih dari 10 kalinya.”
 
Utusan itu berkata, “Siancai. Sungguh baik, Nabi.”
 
=================
 Episode 43. Pemberontakan Yang Ho
 
Perubahan dalam pertuanan di Negeri Lo itu ternyata lebih banyak mengundang kemelut; bahkan menimbulkan perpecahan di dalam keluarga besar bangsawan Kwi. Di dalam keluarga itu ada seorang bekas budak tukang rumput yang kemudian berhasil meningkatkan dirinya, bahkan sangat berkuasa di dalam keluarga Kwi; ia bernama Yang Ho.
 
Kwi Hwancu mempunyai seorang menteri kesayangan bernama Tiong-liang Hwai yang dimusuhi Yang Ho, bahkan akan diusir pergi kalau tidak ditengahi oleh Kongsan Put-niu. Pada musim gugur setelah peristiwa itu, Tiong-liang Hwai telah berlaku lebih kurang ajar sehingga ditangkap dan ditahan oleh Yang Ho.
 
Kwi Hwancu marah kepada Yang Ho, tetapi ia bahkan ditangkap dan dipenjarakan dan baharu dibebaskan setelah berjanji mau mengakui kekuasaan Yang Ho. Demikianlah Yang Ho merendahkan martabat keluarga Kwi, dan keluarga Kwi juga telah merendahkan martabat raja muda Negeri Lo. Semuanya ingkar dari Jalan Suci; karena itu Nabi Khongcu tidak mau memunculkan diri, beliau menyibukkan diri dengan mendidik murid-muridnya dan menyusun Kitab-Kitab.
 
=================
Episode 44. Berusaha Menarik Nabi
 
Yang Ho yang pandai dan licin itu yakin bahwa usahanya menegakkan kekuasaan itu akan gagal bila tidak mendapatkan pembantu-pembantu yang bijaksana. Karena itu ia berusaha menarik Nabi Khongcu ke pihaknya. Suatu hari, ia berkunjung ke tempat Nabi Khongcu berserta murid-murid untuk menemuinya. Maksud kunjungan ini gagal karena dihalangi oleh Cu Lo dan kawan-kawannya yang tidak menyukai perbuatannya. Nabi pun segan bertemu dengannya.
 
Yang Ho tidak berputus asa oleh kegagalan itu, ia mencoba dengan cara lain; ia selaku pejabat secara resmi mengirim seekor babi panggang sebagai hadiah. Kiriman itu tidak dapat langsung diterima Nabi dari utusan Yang Ho karena beliau sedang keluar. Ini memang telah diatur Yang Ho. Dengan jalan ini, Yang Ho memaksa Nabi berkunjung ke rumahnya untuk mengucapkan terima kasih. Karena itu Nabi memilih saat Yang Ho tidak ada di rumah untuk mengunjunginya.
 
Menurut adat jaman itu, bila seseorang tidak dapat secara langsung menerima pemberian seorang pejabat, ia harus menghadap ke rumah pembesar itu untuk mengucapkan terima kasihnya.
 
=================
Episode 45. Berjumpa Yang Ho

Dalam perjalanan pulang dari rumah Yang Ho, Nabi bertemu dengannya di tengah jalan.
 
Yang Ho segera menghampiri; mereka masing-masing turun dari kereta dan saling memberi hormat. Yang Ho berkata, “Saya hendak berbicara sebentar dengan Anda; kalau seseorang menyimpan mestikanya yang berharga dan membiarkan negerinya berantakan, dapatkah ia dinamai seorang yang berperi Cinta Kasih?”
 
“Sudah barang tentu tidak.”
 
“Kalau ada seseorang yang mau memangku jabatan, tetapi selalu salah mencari waktu yang tepat, dapatkah ia dinamai seorang yang bijaksana?”
 
“Sudah barang tentu tidak pula.”
 
“Ingatlah, hari dan bulan terus berlalu, umur pun tidak mau menanti!”
 
Nabi bersabda, “Benar, Aku pun akan memangku jabatan! Terima kasih.” (Sabda Suci XVII: 1).
 
Tahulah Yang Ho bahwa Nabi telah menolak ajakannya secara halus, maka ia tidak berusaha lebih jauh untuk menarik beliau mau bekerja dengannya.
 
=================
Episode 46. Mengendalikan Diri Pulang Kepada Yang Susila
 
Nabi tekun menggunakan waktunya untuk membimbing para murid. Suatu hari Gan Yan, murid dari angkatan muda, putera Gan Lo bertanya kepada Nabi tentang makna ajaran Cinta Kasih.
 
Nabi menjawab, “Mengendalikan diri dan pulang kepada Lee, Kesusilaan, itulah Cinta Kasih. Bila suatu hari dapat mengendalikan diri pulang kepada Kesusilaan, dunia akan kembali kepada Cinta Kasih. Cinta Kasih itu bergantung pada usaha diri. Dapatkah bergantung orang lain?”
 
Gan Yan bertanya, “Mohon penjelasan tentang pelaksanaannya.” Nabi bersabda, “Yang tidak susila jangan dilihat, yang tidak susila jangan didengar, yang tidak susila jangan dibicarakan dan yang tidak susila jangan dilakukan.”
 
Mendengar jawaban itu, dengan kerendahan hati, Gan Hwee (Yan) berkata, “Sekalipun Hwee tidak pandai akan berusaha melaksanakan kata-kata itu.” (Sabda Suci XII: 1).
 
Tentang sabda di atas, baik kita bandingkan dengan sabda Bingcu, “Jangan lakukan apa yang tidak patut dilakukan dan jangan inginkan apa yang tidak patut diinginkan. Ini sudah cukup.” (Bingcu VIIA: 17).
 
=================
Episode 47. Kitab San jak dan Kitab Kesusilaan
 
Suatu hari Tien Khong, salah satu murid, bertanya kepada Pik Gi, putera Nabi, “Pernahkah anda mendapatkan pelajaran yang istimewa?”
 
Pik Gi atau Li menjawab, “Tidak. Hanya suatu ketika tatkala Beliau sedang berdiri di ruangan, pernah Li hendak melaluinya cepat-cepat; tanyaNya, ‘Sudahkah engkau mempelajari Kitab Sanjak?'; kujawab, ‘Belum’. Lalu sabdaNya, ‘Kalau engkau tidak mempelajari Kitab Sanjak, engkau tidak akan tahu bagaimana bercakap-cakap sebaik-baiknya.’ Li lalu kembali dan sejak itu mempelajari Kitab Sanjak. Hari lain, Beliau juga berdiri di ruangan dan Li hendak melaluinya cepat-cepat; tanyaNya, ‘Sudahkah engkau mempelajari Kitab Kesusilaan?; kujawab ‘Belum’. Lalu sabdaNya, ‘Kalau engkau tidak mempelajari Kitab Kesusilaan, tidak akan teguh pribadimu’. Maka Li kembali masuk dan sejak itu mempelajari Kitab Kesusilaan dengan sungguh-sungguh.” (Sabda Suci XVI: 13).
 
Dalam kesempatan lain, Nabi juga bersabda kepada Li, “Sudahkah engkau mempelajari Sanjak Ciu Lam dan Tiau Lam?  Seorang yang tidak mempelajarinya, ia akan seperti orang yang hanya berdiri menghadapi dinding rumah.” “Dengan mempelajari Kitab Sanjak, kamu akan dapat mengembangkan fikiran, dapat mawas diri, beroleh pedoman pergaulan dan mengatasi kesedihan.” (Sabda Suci XVII: 10, 9).
 
=================
Episode 48. Nabi Bercakap-cakap Dengan Empat Murid
 
Suatu hari Nabi duduk bersama Cu Lo, Cing Sik (ayah Cingcu), Jiam Yu dan Kongsee-Hwa. Kepada mereka Nabi bertanya, “Meskipun Aku lebih tua satu dua hari daripadamu, janganlah itu kau jadikan halangan.
Bukankah pada waktu senggang kamu sering bicara ‘Tiada orang yang mau mengenal diriku.’ Sekarang kalau ada orang yang mau mengenal dirimu, apakah yang akan dapat kamu lakukan?”
 
Cu Lo berkata bahwa ia sanggup menyelamatkan dan membangun kembali sebuah negeri yang sekalipun negeri itu terjepit di antara dua negara besar. Mendengar itu Nabi hanya tersenyum.
 
Jiam Kiu berkata bahwa ia sanggu p membangun dan mengatur sebuah negeri kecil saja dan dalam tiga tahun akan dapat dicapai kesejahteraannya.
 
Kongsee Hwa berkata bahwa ia masih ingin belajar dan hanya sanggup sebagai pembantu dalam mengatur upacara di bio atau istana.
 
Cing Sik setelah mendapat giliran lalu mengakhiri permainan celempungnya dengan sebuah petikan keras dan mohon maaf karena keinginannya berbeda. Ia berkata, “Saat ini sudah dekat musim semi, semua pakaian musim semi telah siap. Tiam ingin bersama lima, enam kawan yang dewasa dan enam, tujuh anak-anak bermandi-mandi di tepi Sungai Ki, mencari hawa sejuk di sekitar tempat untuk upacara memohon hujan; kemudian sambil bernyanyi-nyanyi pulang ke rumah.”
 
Nabi bersabda, “Aku setuju denganmu, Tiam!” Dalam percakapan ini, kita lihat betapa penat Nabi memperhatikan kemelut jaman itu.
 
=================
Episode 49. Percakapan di Gunung Longsan
 
Suatu hari, dengan diikuti Cu Lo, Cu Khong dan Gan Yan, Nabi bertamasya ke Gunung Longsan. Setelah melepaskan pandangan ke empat penjuru, Nabi bersabda, “Oh, di sini segala angan-angan dapat menerawang jauh. Murid-muridKu, ungkapkan angan-anganmu; Aku akan memilihnya.”
 
Cu Lo segera maju dan berkata, “Murid ingin mendapatkan bendera putih bagai bulan, bendera merah bagai matahari; dengan diiringi lonceng dan tambur menghadang serbuan barisan lawan; murid akan sanggup merebut 1.000 li dan mengibarkan bendera di sana. Maka suruhlah dua kawan ini mengikuti saya.” Nabi bersabda, “Sungguh
gagah berani engkau!”
 
Cu Khong berkata, “Murid bila ditugaskan mengenakan topi putih panjang melerai bala tentara Negeri Cee dan Cho yang telah siap tempur di lapangan; murid akan mampu dengan kata-kata menghindarkan pertumpahan darah itu.” Nabi bersabda, “Sungguh fasih bicara engkau, Su!”
 
Gan Hwee mundur dan tidak mau berkata. Nabi bersabda, “Kemari Hwee, ungkapkan angan-anganmu.” “Kemampuan militer maupun sipil telah diungkapkan. Apa yang harus Hwee ungkapkan lagi.” “Apa sajalah!” “Hwee ingin dapat mengabdi kepada raja yang bijaksana dan bersifat nabi, membantunya mengembangkan lima kewajiban hubungan bermasyarakat, membimbing rakyat dengan Kesusilaan dan musik, dapat diciptakan kerukunan, perdamaian abadi dan kehidupan sejahtera bebas dari peperangan.” Nabi bersabda, “Sungguh Indah,
penuh Kebajikan.”
 
Cu Lo bertanya, “Siapa yang Guru pilih?” Nabi bersabda, “Yang tidak merusak lingkungan, yang tidak membahayakan nyawa rakyat, dan tidak melantur.” (Ke Gi).
 
=================
Episode 50. Semangat Mencintai Tanah Air
 
Tatkala Nabi melihat perlombaan memanah di kampung beliau menarik nafas dan bersabda, “Perlombaan memanah sungguh menepati esusilaan dan Musik. Di situ dilakukan acara memanah, diiringi suara musik yang merdu, dipenuhi semangat membina diri; yang memanahnya dapat menepati bulan-bulannya baharulah dinamai cakap. Hal memanah itu seperti sikap seorang susilawan. Bila memanahnya meleset dari bulan-bulannya, si pemanah berbalik mencari sebab-sebab kegagalannya di dalam diri sendiri.”
 
Setelah seluruh panitia dan peserta berkumpul, Cu Lo yang diangkat sebagai penyelenggara perlombaan segera masuk ke arena, sambil membawa busur dan anak panah berseru kepada para peserta, “Para panglima yang pernah lari meninggalkan medan, pembesar yang telah kehilangan negaranya beserta pengikutnya tidak boleh masuk.” Maka sebagian dari peserta mengundurkan diri. “Para muda yang berbakti dan rendah hati, orang tua yang mencintai Kesusilaan, tidak mengumbar nafsu dan terus berusaha membina diri sampai akhir hayat, boleh tinggal di tempat.” Maka sebagian mengundurkan diri lagi. “Yang cinta belajar tanpa mengenal lelah, mencintai Kesusilaan tanpa luntur, sampai tua berteguh menempuh Jalan Suci dan tidak mengacau, boleh tinggal di tempat.” Maka sekali lagi sebagian mengundurkan diri. Demikianlah siap perlombaan dimulai.
 
Cu Lo melapor kepada Nabi dan mohon pendapatNya. Nabi bersabda, “Sudah menetapi ketentuan.”
 
=================
Episode 51. Menekuni Kitab Ya King
 
Di samping membimbing murid-muridNya, Nabi banyak menggunakan waktunya untuk menekuni Kitab Ya King, Kitab Suci tentang Kejadian Semesta A lam Dengan Segala Peristiwa dan Perubahannya. Ini adalah Kitab Wahyu yang diturunkan THIAN, Tuhan Yang Maha Esa kepada Raja Suci Hok Hi (Abad XXX S.M.) berupa tanda-tanda trigram Pat Kwa; pada jaman permulaan Dinasti Ciu (abad XII S.M.), Nabi Ki Chiang atau Raja suci Bun telah menerima wahyu menjabarkan trigram Pat Kwa itu menjadi 64 hexagram dan memberikan teks pokok; teks yang lebih terurai ditulis oleh Nabi Ki Tan atau Pangeran Ciu Kong, putera keempat Nabi Ki Chiang.
 
Nabi Khongcu begitu tekun mempelajarinya sehingga kitab itu tiga kali diganti talinya. Tentang Kitab Ya King ini Nabi bersabda, “Kalau dipanjangkan usiaKu sehingga mencapai umur 50 tahun untuk meyakinkan Ya King, niscaya aku dapat membebeaskan diri dari kesalah-kesalahan besar.” (Sabda Suci VII: 17).
 
Kiranya Tuhan YME telah mengabulkan harapan itu; pada hari tuanya beliau pernah bersabda, “Di dalam usia 50 tahun, telah Kumengerti Firman Tuhan YME, di dalam usia 60 tahun, pendengaranKu telah menjadi alat yang patuh untuk menerima Kebenaran, dan di dalam usia 70 tahun, Aku sudah dapat mengikuti hatiKu dengan tidak melanggar Garis Kebenaran.” (Sabda Suci II: 4).
 
Atas Kitab Ya King ini, Nabi telah menerima wahyu untuk menulis sepuluh kitab tafsir yang disebut Sepuluh Sayap (Siep Ik).
 
=================
Episode 52. Yang Ho Lari
 
Yang Ho yang kini sangat berkuasa di dalam Keluarga Kwi itu, kian lama kian sewenang-wenang; ia berkomplot dan mengadakan persekutuan dengan Kongsan Hut Jiau dan adipati-adipati lain yang tidak menyukai kepala keluarga Kwi.
 
Pada tahun 502 S.M., Yang Ho melakukan pemberontakan lagi untuk merebut seluruh kekuasaan di Negeri Lo. Tetapi kali ini, kepala Keluarga Kwi, Bing, dan Siok bersatu menghadapi dan menumpas pemberontakan itu.
 
Melalui pertempuran-pertempuran yang sengit, akhirnya Yang Ho dan sekutu-sekutunya dapat dilumpuhkan dan dikalahkan.
 
Yang Ho berhasil melarikan diri dan mohon suaka ke Negeri Cee, sedang Kongsan Hut Jiau mengasingkan diri ke Kota Pi dan tetap bertahan di sana.
 
Yang Ho membujuk Raja muda Cee menyerbu Negeri Lo, tetapi usaha ini gagal, bahkan Yang Ho diusir dari sana. Yang Ho lari menuju ke Negeri Song, dan kemudian ke Negeri Cien. Di sana ia diterima sebagai pejabat di dalam keluarga Thio, karena Kepala Keluarga yakni Thio Kancu tertarik oleh ambisi dan kepandaian bicara Yang Ho.
 
Mendengar itu, Nabi bersabda kepada Cu Lo, “Akan mengalami kekacauan keluarga Thio oleh kehadirannya.” Sesungguhnya orang yang pandai membuat petaka itu kemanapun akan menimbulkan malapetaka.
 
=================
Episode 53. Menjadi Gubernur Daerah Tiongto
 
Setelah kesewenang-wenangan Yang Ho dapat dipatahkan, maka nampak adanya kesadaran para bangsawan Negeri Lo untuk membenahi negerinya.
 
Memenuhi kata-kata yang diucap terhadap Yang Ho, maka tatkala Nabi diminta Raja muda Ting dari Negeri Lo untuk memangku jabatan sebagai gubernur daerah Tiongto, Nabi telah menyanggupkan diri (500 S.M.).
 
Setelah diterimanya jabatan itu, segera Nabi menyiapkan segala rencana dan pekerjaan untuk membereskan segala sesuatunya.
 
Dikeluarkan peraturan mengenai jaminan perawatan bagi orang tua dan pemakaman yang baik bagi yang meninggal dunia. Nabi mendahulukan masalah ini karena pada jaman itu begitu banyak orang-orang mengabaikan ajaran Agama.
 
Berbagai peraturan yang mendukung pelaksanaan program pemerintah ditegakkan sehingga dapat dibangun masyarakat yang adil dan sejahtera. Orang tua beroleh jaminan hari tua, para muda beroleh pekerjaan, anak-anak dan remaja mendapatkan pendidikan.
 
Dalam waktu yang relatif singkat dapat dibangunkan kesadaran moral yang tinggi; para karyawan melakukan pekerjaannya dengan baik, dalam perdagangan tidak ada penipuan, bahkan barang-barang yang jatuh di jalan tiada yang mengambilnya. Demikianlah daerah Tiongto menjadi daerah teladan.
 
=================
 Episode 54. Raja Muda Lo Ting Kong Tergerak Hati
 
Nabi Khongcu dibantu murid-muridnya berhasil membina dan memajukan daerah Tiongto sebagai daerah teladan; pendidikan, pembangunan, kesejahteraan dengan pesat meningkat. Kesadaran moral dan mental menempuh Jalan Suci, menjunjung Kebajikan sangat nyata di dalam penghidupan rakyatnya.
 
Hal ini terdengar pula oleh Raja muda Lo Ting Kong dan tergeraklah hatinya untuk meninjau wilayah itu dari dekat. Maka suatu hari baginda menyempatkan diri berkunjung ke sana untuk membuktikannya.
 
Baginda sangat kagum tentang hasil pembangunan itu, maka setelah bertemu Nabi, baginda bertanya apakah hal yang dapat dicapai di Tiongto itu dapat diluaskan ke seluruh Negeri Lo.
 
Dengan penuh keyakinan, Nabi bersabda, “Bukan saja dapat berlaku bagi seluruh Negeri Lo, bahkan seluruh dunia pun dapat dibimbing dan dibawa menuju ke kehidupan yang adil, sejahtera dan bahagia itu.”
 
Baginda lama melakukan wawancara dengan Nabi dan sangat terkesan di dalam sanubarinya atas semuanya itu. Maka ia pulang ke ibukota dengan pemikiran-pemikiran untuk membangun masa depan negerinya.
 
=================
Episode 55. Musyawarah di Kiap Kok
 
Genap Nabi Khongcu setahun menjabat sebagai Gubernur Tiongto; terjadi persoalan antara Negeri Lo dengan Cee yang perlu segera diselesaikan. Maka ditetapkan akan diselenggarakan musyawarah antara kedua raja muda negeri itu di lembah perbatasan yang bernama Kiap Kok.
 
Dalam musyawarah itu akan dibicarakan masalah hubungan kedua negara yang mengalami keretakan akibat Negeri Cee telah merampas beberapa daerah Negeri Lo.
 
Di Negeri Lo timbul persoalan tentang siapa yang akan diangkat sebagai menteri pendamping Raja muda Lo Ting Kong dalam musyawarah itu. Ternyata Lo Ting Kong memutuskan mengangkat Nabi Khongcu sebagai menteri pendampingnya.
 
Nabi menyarankan raja muda itu, “Ada tradisi para raja muda jaman dahulu, tiap ada urusan sipil, maka ada persiapan militer; tiap ada urusan militer, harus ada persiapan sipil. Maka bila mereka keluar ke daerah perbatasan, niscaya dikawal menteri kiri (sipil) maupun menteri kanan (militer).”
 
Lo Ting Kong menyetujui saran itu, maka menyiapkan bala tentara pengawal yang mengiringkan dari jarak jauh.
 
=================
Episode 56. Melawan Tuntutan Dengan Paksa
 
Tempat musyawarah itu berupa panggung dari tanah yang mempunyai beberapa anak tangga. Para menteri berdiri di bawah panggung.
 
Lagi mereka bermusyawarah, sekonyong-konyong muncul rombongan penari-penari Suku Lai yang memang telah disiapkan orang Negeri Cee untuk mengacau musyawarah dengan tari-tarian perang. Dalam suasana gaduh itu Raja muda Negeri Lo hendak dipaksa memberi beberapa konsesi kepada Negeri Cee.
 
Melihat kecurangan itu, Nabi tanpa mengindahkan ketentuan upacara lagi, langsung naik ke panggung musyawarah itu. Kepada Raja muda Cee King Kong diperingatkan apa tidak mengingkari risalah permusyawarahan ini.
 
Karena malu atas perbuatan orang-orangnya, Raja muda Cee menegaskan bahwa maksud permusyawarahan ini sekedar mengharap Raja muda Lo bersedia bersetia kawan dan membantu Negeri Cee bila menghadapi kesulitan.
 
Nabi menuntut dan disetujui, agar dalam perjanjian persahabatan itu ditetapkan empat kota dan daerah Bun yang diduduki Negeri Cee dikembalikan kepada Negeri Lo.
 
=================
Episode 57. Menjadi Menteri Kehakiman
 
Karena keberhasilan Nabi dalam musyawarah itu, beliau diangkat menjadi menteri Pekerjaan Umum, dan setahun kemudian ditingkatkan pula menjadi Menteri Kehakiman. Menurut tradisi Negeri Lo, Menteri Kehakiman itu merangkap Perdana Menteri, maka Nabi menjabat kedudukan tertinggi di bawah Raja muda Lo.
 
Ketika menerima jabatan itu, dari wajahNya nampak kegembiraan. Melihat itu, Cu Lo, murid yang sederhana, jujur dan berani itu bertanya, “Murid mendengar, bahwa seorang Susilawan (Kuncu) tidak takut menghadapi bahaya dan tidak gembira dalam saat beruntung. Mengapa Guru nampak gembira menerima kedudukan baru itu?”
 
Dengan tersenyum Nabi bersabda, “Engkau benar, tetapi apakah kegembiraan menerima kedudukan tinggi ini pun tidak mempunyai arti? Bukankah dalam kedudukan ini orang dapat banyak mengabdi kepada sesamanya?”
 
“Berdiri teguh di tengah dunia dan memberi damai kepada rakyat di empat penjuru lautan, itu membahagiakan seorang Susilawan.” (Bingcu VIIA: 21).
 
“Kalau seseorang benar-benar mencintai, dapatkah tidak berjerih payah? Kalau benar-benar Satya, dapatkah tidak memberi bimbingan?” (Sabda Suci XIV: 7).
 
=================
Episode 58. Mengadili Peristiwa Anak Tidak Berbakti
 
Suatu hari, datang ke hadapan Nabi seorang ayah mengadukan anak laki-lakinya yang dituduh tidak berbakti.
 
Mendengar pengaduan itu, Nabi tanpa memeriksa perkaranya lebih dahulu segera menyuruh tangkap dan menahan ayah bersama anak itu. Tiga bulan kemudian, ayah itu insaf bahwa dalam peristiwa ini ia pun bersalah, maka ditariklah pengaduannya.
 
Melihat keinsafan ayah itu , dengan tersenyum Nabi melepaskan mereka kembali dalam keadaan rukun.
 
Mendengar peristiwa itu, Kepala Keluarga Kwi menjadi tidak senang, dan berkata, “Menteri Kehakiman telah mengecewakan daku. Katanya, negeri harus diatur berdasar Laku Bakti (Hau), tetapi kini ada anak tidak berbakti ternyata tidak dihukum, bahkan dimerdekaan. Dengan cara ini bagaimana mendidik rakyat berlaku Bakti?”
 
Jiam Yu, murid Nabi yang bekerja di keluarga bangsawan itu menyampaikan kata-kata itu kepada Nabi. Nabi lalu bersabda, “Pemerintah setelah meninggalkan Jalan Suci lalu membunuh orang bawahannya, itu tidak betul. Kepada seseorang yang belum diajarkan laku hormat, lalu diadukan perbuatannya yang tidak menghormat, itu membunuh orang tidak bersalah. Kalau atasan telah lalai memberi pendidikan, kesalahan bawahan tidak dapat dibebankan di atas bahunya.”
 
=================
Episode 59. Mengokohkan Kekuasaan Raja Muda Lo
 
Pada musim panas tahun itu, untuk mengokohkan kekuasaan raja muda sehingga tidak mudah dipermainkan oleh bangsawan-bangsawan yang sangat berkuasa, Nabi bersabda kepada Lo Ting Kong, “Rakyat tidak boleh menyembunyikan senjata, bangsawan tidak boleh memiliki kota dengan tembok yang panjangnya seribu kaki. Demikian diundangkan. Maka harap ditertibkan.”
 
Lo Ting Kong menyetujui, maka Tiong Yu atau Cu Lo yang menjadi menteri dalam keluarga Kwi diangkat menjadi pemimpin penertiban itu. Tetapi sebelum Cu Lo bertindak, ternyata Kepala Keluarga Siok telah lebih dahulu merobohkan tembok Kota Ho. Ketika Kepala Keluarga Kwi akan merobohkan tembok Kota Pi, Kongsan Putniu dan Siok-sun Tiap menyerbu ibukota Negeri Lo, sehingga Lo Ting Kong bersama tiga orang menterinya lari kepada keluarga Kwi dan menyelamatkan diri ke menara Kwi Bucu. Orang-orang Negeri Pi terus menyerbu ke atas menara, maka Nabi memerintahkan Sien Kisi dan Gak Ki turun menghadapinya. Kaum pemberontak itu dapat dipukul mundur, lari ke utara dan akhirnya dapat dihancurkan oleh bala tentara Negeri Lo di Ko Biat. Kedua orang pemberontak itu lari ke Negeri Cee, dan Kota Pi dapat ditertibkan.
 
Dengan kebijaksanaan dan tindakan Nabi yang tepat, maka ketertiban, keamanan, kesejahteraan dan pembangunan di Negeri Lo dalam waktu yang relatif singkat terselenggara.
 
=================
Episode 60. Dunia Dalam Jalan Suci Yang Agung
 
Suatu hari, usai menghadiri upacara pembukaan perayaan akhir tahun, Nabi berjalan keluar dan kemudian sambil memandang ke alam lepas menarik nafas memprihatinkan keadaan Negeri Lo. Gan Hian (Cu Yu) yang menyertai Nabi bertanya mengapa beliau nampak begitu prihatin.
 
Nabi bersabda, “O, Aku sedang mengenangkan tatkala dunia dalam Jalan Suci Yang Agung itu dan kejayaan ketiga dinasti yang telah lalu; sungguh aku menyesal tidak hidup dalam jaman yang demikian itu.
 
Tatkala dunia di dalam Jalan Suci Yang Agung, orang-orang yang memerintah dipilih menurut kebijaksanaan dan kecakapannya sehingga sifat saling percaya dan dapat dipercaya serta suasana damai sentosa ada di mana-mana. Orang tidak hanya menganggap orang tua sendiri saja sebagai orang tuanya dan tidak hanya menganggap anak sendiri saja sebagai anaknya. Orang-orang yang lanjut usia dapat menikmati hari tuanya dan mendapatkan perawatan baik-baik; yang dewasa dapat mengembangkan kemampuannya dan anak-anak mendapatkan asuhan
dan bimbingan. Para janda balu, yatim-piatu, penderita cacat dan sakit mendapat perawatan baik-baik; para pria mendapatkan pekerjaan, para wanita mempunyai rumah tangganya. Orang tidak suka membiarkan barang-barang terlantar, tetapi juga bukan untuk diri sendiri saja. Tidak suka tidak sungguh-sungguh bekerja, tetapi juga bukan untuk kepentingan sendiri saja. Maka, tidak ada kecurangan atau tipu muslihat, tiada pencuri atau perampok sehingga tidak perlu pintu luar ditutup. Demikianlah yang dinamai Dunia Dalam Jalan Suci Yang Agung.”
 
=================
Episode 61. Tipu Muslihat Negeri Cee
 
Melihat kemajuan dan kesejahteraan Negeri Lo, isi istana Negeri Cee resah dan khawatir kalau-kalau Raja muda Negeri Lo akan benar-benar berhasil menjadi Raja muda Pemimpin. Ada menteri yang berkata, “Dengan Nabi Khongcu sebagai perdana menteri, Negeri Lo akan menjadi kuat; kita adalah negeri tetangga yang terdekat, maka akan pertama kali ditelan. Baiklah kita memelihara persahabatan dan jangan lambat menyerahkan kembali tanah-tanahnya.”
 
Tetapi, Menteri Lee Co berkata, “Baiklah kita lakukan tipu muslihat lebih dahulu, kalau gagal, baharulah tanah-tanah itu kita kembalikan.”
 
Mereka mencari muslihat untuk meretakkan hubungan Nabi dengan Raja muda Lo. Dipilih 80 wanita cantik, dilatih menari, menyanyi, bermain musik, diberi pakaian serba mewah, disuruh berhias diri, diantarkan dengan 30 kereta yang masing-masing ditarik empat ekor kuda sebagai hadiah persahabatan Negeri Cee kepada Raja muda Lo (495 S.M.).
 
Rombongan wanita dan kereta berkuda itu berhenti dan menyanggrah di luar Gerbang Selatan; dan kepala utusan itu menghadap ke istana menyampaikan surat.
 
Hal ini menimbulkan pertentangan di antara menteri-menteri dan bangsawan-bangsawan. Nabi secara tegas telah mengingatkan Raja muda Lo dan mengimbaukan untuk menolak pemberian itu.
 
=================
Episode 62. Nabi Meninggalkan Negeri Lo
 
Kepala Keluarga Kwi, Kwi Hwancu diam-diam dengan menyamar berkali-kali melihat hadiah itu dan tergerak untuk menerimakannya. Kemudian membujuk Raja muda Lo ikut menjenguk dan akhirnya berhari-hari bersenang-senang di sana.
 
Mengetahui hal ini, Cu Lo berkata, “Sudah waktunya kita pergi, Guru.”
Tetapi Nabi bersabda, “Saat ini Negeri Lo sedang menyiapkan sembahyang besar Kau (sembahyang besar kepada Tuhan Yang Maha Esa pada hari Tang Cik, 22 Desember); bila upacara dilaksanakan dengan benar, dan para pemangku dibagi barang bekas sajian, itu pertanda Aku masih boleh tinggal.”
 
Hadiah Negeri Cee itu ternyata secara resmi diterima; tiga hari tidak ada sidang, upacara sembahyang tidak dilakukan sempurna oleh Raja muda Lo, dan para pemangku tidak dibagi barang bekas sajian. Maka saat itu pula Nabi diiringi para murid meninggalkan Negeri Lo. Malam harinya mereka bermalam di Kota Tun, Guru Musik Tun menjumpai Nabi dan mohon penjelasan. Setelah menerima penjelasan, guru musik itu berkata, “Sungguh Guru tidak salah.”
 
Ketika Guru Musik Tun kembali menghadap kepala Keluarga Kwi dan menceritakan semuanya. Kwi Hwancu berkata, “Oh, aku telah melanggar bimbingan Guru karena wanita-wanita itu.” (S.S. XVIII: 4).
 
=================
Episode 63. Tuhan Telah  Menjadikannya Genta Rokhani
 
Meninggalkan Negeri Lo, Nabi disertai murid-murid menujukan langkah ke Barat, ke Negeri Wee. Pada wajah para murid, banyak diantaranya nampak murung, tetapi dengan Satya mengikuti Gurunya.
 
Ketika sampai di daerah tapal batas, di suatu tempat yang bernama Gi, penjaga tapal batas keluar menyambut rombongan itu dan mohon dapat berwawancara dengan Nabi dengan berkata, “Setiap ada seorang Susilawan lewat di sini, aku tidak pernah tidak menemuinya.”
 
Oleh para murid ia disilakan menemuiNya. Setelah selesai berwawancara dengan Nabi ia berkata kepada para murid, “Saudara-saudaraku, mengapa kalian nampak bermuram durja karena kehilangan kedudukan? Sudah lama dunia ingkar dari Jalan Suci, kini Tuhan Yang Maha Esa menjadikan Guru selaku Bok Tok (Genta Rokhani)Nya .” (Sabda Suci III: 24).
 
Cu Khong, murid Nabi pun bersaksi, “Memang Tuhan Yang Maha Esa telah mengutusNya sebagai Nabi.”
 
Demikianlah Nabi telah memenuhi panggilan Firman Tuhan, menegakkan kembali, meneruskan dan enyempurnakan Ajaran Agama (Ji Kau), mengajak umat menempuh Jalan Suci, menggemilangkan Kebajikan di dalam penghidupan; untuk itu biar dengan rasa berat beliau telah meninggalkan keluarga, kedudukan, negeri kelahirannya dan mengembara mencanangkan Jalan Suci dan Kebajikan; menjelaskan tentang Cinta Kasih dan Kebenaran.
 
=================
Episode 64. Di Negeri Wee
 
Di Negeri Wee, Nabi diam di rumah Gan Tokcoo, kakak ipar Cu Lo. Raja muda Negeri Wee, Wee Ling Kong, bertanya berapa banyak Nabi Khongcu mendapat gaji di Negeri Lo. Ketika mendapat keterangan, bahwa beliau diberi 6.000 takar beras, maka ia pun memberi Nabi sejumlah itu. Ia nampaknya kagum kepada Nabi dan ingin menariknya. Tetapi tatkala ada orang yang memfitnah dan memburuk-burukkan Nabi, ia pun memerintahkan Konsun I-ke mengamat-amati beliau.
 
Wee Ling Kong sebenarnya seorang yang cukup baik, tetapi ia sangat lemah, peragu dan tidak mempunyai ketetapan hati. Di dalam pemerintahan ia sangat dikuasai oleh Lamcu, seorang selir dari Negeri Song yang kemudian dijadikan permaisuri; dan sangat besar pengaruh Ong Sun-ke, seorang menteri yang sangat dikasihi karena pandai menjilat.
 
Kepada Nabi yang tidak mau dekat kepadanya, Ong Sun-ke pernah menyindir, “Apa maksud peribahasa, ‘Daripada bermuka-muka kepada Malaikat Oo (Malaikat ruang barat daya rumah) lebih baik bermuka-muka kepada Malaikat Co (Malaikat Dapur)’ itu?” Tetapi Nabi secara tegas bersabda, “Itu tidak benar. Siapa berbuat dosa kepada Tuhan YME, tiada tempat ia dapat meminta doa.” (Sabda Suci III: 13).
 
Karena hal-hal yang menjemukan itu, maka hanya 10 bulan Nabi tinggal di situ dan selanjutnya menuju ke Negeri Tien.

=================
Episode 65. Dikurung Orang Negeri Khong
 
Dalam perjalanan menuju Negeri Tien harus melewati Negeri Khong, sebuah negara kota yang pernah diporak-porandakan dan dijarah oleh Yang Ho, pemberontak Negeri Lo itu. Kata orang, tubuh dan wajah Nabi mirip Yang Ho, maka menimbulkan kecurigaan; lebih-lebih karena Gan Kik yang menyaisi kereta bercerita dan menunjuk-nunjuk dengan pecutnya tentang peristiwa itu; ia berkata, “Aku pernah menerobos tembok yang roboh itu.”
 
Orang-orang Negeri Khong yang mendengar itu dan salah sangka terhadap Nabi, lalu mengurung dan menahan beliau dan murid-murid sampai lima hari.
 
Nabi sangat khawatir akan nasib Gan Yan yang tertinggal di belakang; ketika ia datang Nabi bersabda, “Aku cemas engkau telah mati, Hwee.”
 
Gan Hwee menjawab, “Bagaimana Hwee berani mati sepanjang Guru masih hidup.” Gan Hwee adalah murid yang sangat maju, masih muda dan menjadi tumpuan harapan Gurunya. Sayang, ternyata kemudian telah meninggal dunia lebih dahu lu. Sudah tahukah Nabi bahwa Gan Yan kelak akan mendahuluinya?
 
=================
Episode 66. Nabi Menegaskan Perlindungan Tuhan Atas Tugas Sucinya
 
Orang-orang Negeri Khong sukar diberi penjelasan, mereka tetap mencurigai, penjagaan makin diperkeras, sehingga mengakibatkan banyak murid-murid cemas.
 
Untuk menenteramkan keadaan dan memantapkan Iman para murid, Nabi dengan tenang mengungkapkan tugas suci yang difirmankan Tuhan atas diriNya. Beliau bersabda:
 
“Sepeninggal Raja Bun (Nabi Ki Chiang), bukankah Kitab-Kitabnya Aku yang mewarisi? Bila Tuhan Yang Maha Esa hendak memusnahkan Kitab-Kitab itu, Aku sebagai orang yang lebih kemudian, tidak akan memperolehnya. Bila Tuhan tidak hendak memusnahkan Kitab-Kitab itu, apa yang dapat dilakukan orang-orang Negeri Khong atas diriKu?” (Sabda Suci IX: 5).
 
Karena keadaan makin menggenting, Cu Lo akan melawan dengan kekerasan; Nabi bersabda, “Bagaimana orang yang hendak menggemilangkan Cinta Kasih dan Kebenaran dapat berbuat demikian?
 
Bila Aku tidak menerangkan tentang kesusilaan dan musik, itu kesalahanKu. Tetapi, bila A ku sudah mengabarkan akan ajaran raja-raja suci purba dan mencintai yang kuno itu lalu tertimpa kemalangan, ini bukan kesalahanKu, melainkan Firman. Marilah menyanyi, Aku akan mengiringimu!!”
 
Cu Lo mengambil siternya lalu memetiknya sambil menyanyi bersama. Setelah mereka menyanyi tiga bait, orang-orang Negeri Khong sadar akan kesalahannya. Pemimpinnya maju menghadap Nabi memohon maaf dan selanjutnya membubarkan diri bahkan ada beberapa orang yang mohon menjadi murid Nabi.
 
=================
Episode 67. Nabi Penuh Perasaan Halus
 
Setelah lepas dari bahaya di Negeri Khong, Nabi tidak meneruskan perjalanan ke Negeri Tien, beliau kembali ke Negeri Wee.
 
Di tengah perjalanan, Nabi melewati sebuah rumah tempat beliau pernah mondok dan tuan rumah itu ternyata meninggal dunia. Ketika itu upacara pemakaman sedang dilangsungkan, maka Nabi singgah ke dalam menyampaikan bela sungkawa dan menangis. Tatkala keluar dari rumah itu, segera beliau menyuruh Cu Khong mengambil kuda dari kereta beliau untuk disumbangkan kepada keluarga duka itu. Cu Khong kaget dan berkata, “Guru tidak pernah melakukan tindakan semacam ini sekalipun pada waktu kematian salah seorang murid; bukankah ini terlalu besar untuk disumbangkan?” Nabi bersabda, “Tatkala Aku masuk, kehadiranku ternyata telah menyebabkan keluarga duka menangis keras dan ternyata aku pun ikut menitikkan air mata. Aku tidak suka bahwa titik air mataku tidak disertai sesuatu. Serahkanlah, anakku.”
 
Bila ada kawan yang meninggal dunia dan tidak mempunyai waris, Nabi bersabda, “Tugaskulah untuk menguburkannya.” (Sabda Suci X: 22).
 
Pada waktu Nabi di rumah keluarga yang sedang melakukan upacara duka, belum pernah makan kenyang-kenyang. Bila Nabi sampai menangis, hari itu Beliau tidak menyanyi. (Sabda Suci VII: 9, 10).
 
Pada waktu bertemu  dengan orang yang berkabung, meski naik kereta, niscaya membongkokkan badan dan kedua tangan Nabi memegang palang kayu kereta. (Sabda Suci X: 25).
 
=================
Episode 68. Bertemu Lamcu
 
Di Negeri Wee, kali ini Nabi berdiam di rumah Ki Pik Giok, seorang menteri Negeri Wee yang berjiwa mulia yang sering dipuji Nabi. (Sabda Suci XIV: 25, XV: 7). Meski demikian, Nabi tidak berdiam lama di Negeri Wee.
 
Lamcu, permaisuri Raja muda Wee Ling Kong, adalah seorang yang ambisius, penuh intrik dan haus akan kekuasaan. Ketika mendengar Nabi datang di Negeri Wee ia mengirim utusan mengundang beliau dengan pesan, “Tiap Susilawan dari negeri lain yang datang melakukan kunjungan persahabatan dengan pangeran, pasti juga mengunjungi permaisurinya. Maka ia pun ingin bertemu Guru.” Mula-mula Nabi menolak, tetapi kemudian terpaksa menerima.
 
Lamcu menerima Nabi dari belakang tirai. Nabi naik ke ruang serambi menghadap Utara dan membongkokkan diri. Lamcu membalas membongkokkan diri dari balik tirai dan terdengar gemerincing hiasannya yang dibuat dari batu kumala.
 
“Aku sesungguhnya tidak mau menjumpainya,” sabda Nabi, “tetapi semuanya telah kulakukan menurut kesusilaan yang diadatkan.”
 
=================
Episode 69. Cu Lo Tidak Senang
 
Meski Nabi telah memberi penjelasan tentang pertemuan dengan Lamcu itu, Cu Lo yang cara berfikirnya sederhana, lugu dan selalu terus terang apa adanya itu, menunjukkan sikap dan wajah tidak senang karena
beranggapan hal ini merendahkan martabat Gurunya. Atas sikap Cu Lo itu menyebabkan Nabi mengucapkan sumpah, “Kalau aku berbuat tidak pada tempatnya, Tuhan Yang Maha Esa menghukumku! Tuhan Menghukumku!” (Sabda Suci VI: 28).
 
Di Negeri Wee ini, di satu pihak Nabi selalu diterima dengan hormat, tetapi sering menerima perlakuan yang tidak pantas. Hal itu mungkin bukan maksud Raja muda Wee Ling Kong, tetapi sifat pangeran yang lemah sering dimanfaatkan orang-orangnya yang tidak bertanggung jawab.
 
Suatu hari pangeran mengajak Nabi berkeliling ibukotanya; pangeran bersama Lamcu duduk di kereta depan diiringi kasimnya yang bernama Yong Ki dan Nabi naik kereta di belakangnya. Rakyat yang melihat peristiwa itu berteriak, “Nafsu di depan; Kebajikan di belakang!” 

Nabi pun bersabda, “Aku belum pernah melihat seseorang yang mencintai Kebajikan seperti mencintai keelokan.” (Sabda Suci IX: 8).
 
Tidak heran Nabi tidak betah lama di Negeri Wee; beliau kembali meninggalkan Negeri Wee menuju ke Negeri Tien.
 
=================
Episode 70. Di Negeri Song
 
Perjalanan ke Negeri Tien kali ini melewati Negeri Coo dan selanjutnya masuk ke Negeri Song; negeri asal nenek moyang Nabi Khongcu.
 
Orang paling berkuasa waktu itu di Negeri Song adalah Suma Hwantwee; ia adalah seorang penguasa yang jahat dan sewenang-wenang.
 
Ketika Nabi dan murid-murid sampai di sana, Suma Hwantwee sedang mempekerja paksakan rakyatnya untuk membangun kuburan batu yang besar dan megah untuk persiapan kalau kelak ajalnya tiba, sudah tiga tahun pekerjaan itu dilaksanakan dan belum selesai juga. Banyak pekerja menjadi lemah dan sakit. Nabi sangat memprihatinkan dan menyesali perbuatan itu.
 
Jiamcu yang menyaisi kereta mohon penjelasan dengan bertanya, “Apakah maksud kalimat ‘Hendaknya orang tidak menyiapkan upacara perkabungan’ di dalam Kitab Kesusilaan itu?”
 
Nabi bersabda, “Setelah seseorang meninggal dunia, baharulah dirundingkan tentang pemakamannya. Setelah ditetapkan tempat dan harinya, baharulah dilaksanakan. Semuanya itu ialah tugas para pembantu dan putera-puteranya, bukan sesuatu yang boleh disiapkan sendiri.” (Ke Gi XLII).
 
=================
Episode 71. Tuhan Telah Menyalakan Kebajikannya
 
Di Negeri Song banyak anak-anak muda mohon diterima sebagai murid, bahkan Suma Giu adik Suma Hwantwee juga menjadi murid Nabi. Hal ini menjadikan Suma Hwantwee tidak senang; ajaran yang diberikan Nabi dianggap dapat membahayakan kedudukannya. Maka Hwantwee menyuruh orang-orangnya mengganggu pekerjaan Nabi, bahkan berusaha mencelakakannya.
 
Suatu hari tatkala Nabi memimpin murid-murid melakukan upacara dan ibadah, Hwantwee menyuruh orang-orangnya memotong dan merobohkan pohon besar di dekatnya.
 
Murid-murid melihat perbuatan orang-orang itu menjadi cemas dan ketakutan serta akan melarikan diri. Tetapi Nabi dengan tenang berkata kepada mereka, “Tuhan Yang Maha Esa telah menyalakan Kebajikan dalam diriKu. Apakah yang dapat dilakukan Hwantwee atasKu?” (Sabda Suci VII: 23).
 
Seorang Susilawan memuliakan tiga hal: memuliakan Firman Tuhan YME, memuliakan orang-orang besar dan memuliakan sabda para Nabi. Seorang rendah budi tidak mengenal dan tidak memuliakan Firman Tuhan, meremehkan orang-orang besar dan mempermainkan sabda para Nabi.” (Sabda Suci XVI: 8).
 
=================
Episode 72. Terlunta-lunta di Negeri Tin
 
Oleh ancaman dan gangguan yang terus-meneru s oleh Hwantwee, Nabi bersama murid-murid meninggalkan Negeri Song masuk ke Negeri Tin (The) yang terletak di sebelah barat Negeri Song. Dalam perjalanan kali ini pernah terjadi Nabi terpisah dari murid-muridnya. Cu Khong yang datang lebih dahulu mendapat keterangan dari seorang penduduk Negeri Tin bahwa ada seorang yang berdiri di dekat gerbang sebelah Timur.
 
Orang itu berkata, “Di gerbang Timur ada seorang yang dahinya menyerupai Raja Giau, lehernya menyerupai Nabi Koo Yau dan bahunya menyerupai Nabi Ki Chiang (Bun Ong), namun dari pinggang ke bawah tiga dim lebih pendek daripada I Agung. Ia berdiri seperti seekor anjing yang kehilangan rumahnya.”
 
Setelah bertemu Nabi, Cu Khong menceritakan pembicaraan orang itu. Nabi dengan tertawa berkata, “Tentang bentuk-bentuk tubuhku, itu tidak usah kita bicarakan. Tetapi bahwa katanya aku menyerupai seekor anjing yang kehilangan rumahnya; sungguh tepat, sungguh tepat.”
 
Sikap ini menunjukkan betapa Nabi dalam keadaan yang paling menderita pun tetap dapat bersikap ramah dan berjenaka.
 
=================
Episode 73. Di Negeri Tien
 
Sampai akhir tahun Nabi tetap berdiam di Negeri Tin (The) di rumah Susing Cingcu, perwira kepala penjaga tembok kota. Di sini beliau melewatkan waktu dengan mendidik murid-muridnya. Tahun berikutnya beliau masuk ke Negeri Tien yang kebetulan waktu itu sedang menderita kesengsaraan akibat serbuan Negeri Go.
 
Negeri Tien adalah negeri kecil yang terletak di antara Negeri Go dan Cho. Kedua negeri besar itu sering berperang memperebutkan daerah; akibatnya, negeri kecil yang terletak di antara kedua negeri itu seperti Tien dan Chai senantiasa menjadi korban pertama dan ajang pertempuran.
 
Di dalam jaman yang gelap ini, siapakah yang mau  mendengar Kebajikan? Mereka hanya memu ja kekuatan dan kecerdikan dalam bertipu muslihat. Tetapi sungguh bahagialah mereka yang teguh beriman. “Hanya Kebajikan berkenan Tuhan. Tiada jarak tidak terjangkau. Kesombongan mengundang rugi, kerendahan hati menerima berkah. Demikianlah Jalan Suci Tuhan Yang Maha Esa sepanjang masa. Sungguh hanya satu saja: Kebajikan, yang berkenan di hati Tuhan. Bukan Tuhan memihak, hanya melindungi/melestarikan Yang Satu: Kebajikan.” (Su King).
 
=================
Episode 74. Anak Panah Bermata Batu
 
Setahun lebih Nabi tinggal di Negeri Tien. Suatu hari ada seekor burung jatuh mati terpanah di depan istana Negeri Tien. Anak panah itu panjangnya 18 inci dan bermata batu. Raja muda Tien Bien Kong mengirim utusan menanyakan hal itu kepada Nabi, dan beliau bersabda, “Burung itu pasti datang dari tempat jauh, burung itu terkena anak panah suku bangsa Sioksien (Churchen). Dahulu ketika Raja Bu berhasil menumbangkan Dinasti Siang dan mendirikan Dinasti Ciu, telah menjalin hubungan persahabatan dengan berbagai suku bangsa I dan Ban, dan mereka mengirimkan berbagai barang upeti hasil produksi daerah masing-masing. Orang-orang Sioksien telah mengirimkan anak panah semacam itu sebagai upeti. Untuk menunjukkan kebesaran dan kebajikannya, Raja Bu telah menghadiahkan anak panah itu sebagai emas kawin waktu anak puterinya yang terbesar menikah dengan
Pangeran Gi O Kong dan diangkat menjadi Raja muda Negeri Tien. Karena itu di tempat penyimpanan pusaka-pusaka kuno Negeri Tien terdapat pula panah semacam itu.”
 
Tien Bien Kong menyuruh orangnya memeriksa tempat penyimpanan pusaka kuno, ternyata benar terdapat panah semacam itu. Mereka begitu terheran-heran akan pengetahuan Nabi.
 
=================
Episode 75.Terhalang Di Kota Pho
 
Negeri Tien terus terganggu oleh serbuan-serbuan Negeri Cho, Cien dan Go; maka suatu hari Nabi bersabda, “Marilah pulang! Marilah pulang! Murid-muridku di sana masih banyak yang bercita-cita tinggi, berkemauan besar dan pandai dalam kesusasteraan; tetapi belum mengetahui bagaimana harus menyempurnakan dirinya.” (Sabda Suci V: 22). Begitulah beliau meninggalkan Negeri Tien menuju ke Negeri Wee pula.
 
Ketika melewati Kota Pho mereka terhalang karena di situ sedang terjadi pemberontakan yang dipimpin oleh Kongsiok-si. Mereka ditahan dan tidak diperkenankan meneruskan perjalanan ke Negeri Wee.
 
Murid Nabi yang bernama Kongliang Ji, yang mengiringkan Gurunya dengan membawa lima kereta menjadi marah dan berkata, “Dahulu kita menderita kesukaran di Negeri Khong, dan kini mengalami kesukaran lagi, ini mungkin sudah difirmankan. Kini aku lebih baik binasa daripada ditangkap orang Pho.” Ia lalu siap melawan orang-orang Pho.
 
Melihat sikap itu orang-orang Negeri Pho menjadi gentar dan memberi jalan setelah diadakan perundingan. Nabi meneruskan perjalanan menuju Negeri Wee.
 
=================
Episode 76. Disambut Raja Muda Wee
 
Ketika Nabi dan murid-murid memasuki tapal batas Negeri Wee ternyata beliau disambut dengan meriah. Raja muda Wee Ling Kong begitu gembira mendengar kedatangan kembali Nabi, ia pribadi menyambut ke luar kota.
 
Meski demikian besar Wee Ling Kong menghormati Nabi, tetapi ia sudah terlalu tua dan lemah, kini ia jarang langsung menangani pemerintahan.
 
Suatu hari, Wee Ling Kong bertanya kepada Nabi apakah kaum pemberontak di Kota Pho itu harus dihukum. Nabi menjawab, bahwa mereka harus dihukum.
 
Mendengar jawaban Nabi itu, Wee Ling Kong berkata, “Menteri-menteriku tidak setuju menghukum pemberontak Kota Pho itu karena daerah itu adalah daerah penyangga terhadap Negeri Cien dan Cho. Tidakkah salah untuk menghukum mereka?”
 
Nabi bersabda, “Rakyat di sana telah siap untuk mati membela tanah airnya dan para wanitanya telah siap pula membela daerah Barang Sungai (See Ho). Yang harus dihukum itu hanya beberapa gelintir pemberontak saja.”
 
Wee Ling Kong memahami sabda itu tetapi ia tidak berani berbuat apa-apa untuk menjaga keutuhan wilayahnya. Ia pun tidak memberi suatu jabatan kepada Nabi karena sudah terlalu malas dengan pemerintahan.
 
=================
Episode 77. Disindir
 
Suatu hari Nabi memainkan sebuah lagu dengan menabuhi lonceng batu (sejenis alat musik).
 
Saat itu ada seorang pertapa yang memanggul keranjang berjalan melewati rumah kediaman Nabi. Mendengar bunyi lagu itu ia menghentikan langkahnya dan berkata, “Alangkah sungguh-sungguh ia memukul lonceng batu itu!”
 
Sebentar kemudian ia berkata pula, “Alangkah piciknya orang yang memainkan lonceng batu itu. Seorang yang kepandaiannya tidak dimengerti dan diakui orang hendaklah mengundurkan diri. Bila dalam air sampai pinggang, orang boleh menyeberanginya tanpa membuka pakaiannya; bila air dangkal dapatlah orang menyingsingkan pakaiannya.”
 
Mendengar kata-kata itu, Nabi bersabda, “Sungguh tegas, tetapi itulah ketegasan yang paling mudah.”
 
Memang menghindarkan diri dari kewajiban dengan jalan mengasingkan diri, itulah cara yang paling mudah.
 
“Belajar dan selalu dilatih, tidakkah itu menyenangkan? Kawan-kawan datang dari tempat jauh, tidakkah itu membahagiakan? Dan sekalipun orang tidak mau tahu, tidak menyesali; bukankah ini sikap Susilawan?” (Sabda Suci I: 1).
 
=================


Episode 78. Batal Menyeberangi Sungai Kuning
 
Tidak lama Nabi di Negeri Wee, datanglah surat undangan dari Negeri Cien yang terletak di seberang Barat Sungai Kuning. Maka Nabi dan murid-murid memutuskan berangkat ke sana mengunjungi Thio Kancu, perdana menteri Negeri Cien.
 
Ketika Nabi dan murid-murid sampai di tepi sungai tempat penyeberangan, beliau  mendapat kabar bahwa Too Bing Tok dan Sun Hwa telah mati dibunuh. Nabi dengan memandang ke sungai menarik nafas bersabda, “Alangkah indahnya air ini, bergolak-golak mengalir sepanjang masa. Sayang, Khiu tidak dapat menyeberanginya, inilah Firman.” Mendengar kata-kata itu, Cu Khong maju bertanya, “Memberanikan bertanya, apa yang Guru maksudkan?” Nabi bersabda, “Too Bing Tok dan Sun Hwa adalah menteri-menteri bijaksana dari Negeri Cien. Sebelum Thio Kancu mendapatkan kekuasaan, ia mengandalkan kedua orang itu; tetapi kini ia telah membunuhnya. Aku mendengar, bila orang membunuh binatang yang sedang hamil atau anak-anaknya, kilien tidak mau datang ke tempat itu. Bila orang mengeringkan telaga dan sungai untuk mendapatkan seluruh ikan-ikannya, naga-naga tidak mau menetap di situ. Bila orang merusak sarang dan memecah telur burung-burung, burung Hong tidak mau terbang ke tempat itu. Apakah sebabnya? Kalau binatang saja dapat menyingkiri ketidakadilan, bagaimana manusia tidak mengetahuinya. Seorang Susilawan menghindarkan penderitaan sesamanya.”
 
=================
Episode 79. Wee Ling Kong Acuh Tak Acuh
 
“Angin musim gugur bertiup memecah ombak,
hancur perahu dan dayung di batu karang,
pulanglah, hai pulanglah! Apa kau cari di sini.”
 
Demikianlah Nabi tidak jadi menyeberang, balik ke desa Coo, beliau menggubah lagu ‘Seruling dari Coo’ untuk menyatakan belasungkawa kepada kedua orang menteri Negeri Cien itu. Selanjutnya kembali ke Negeri Wee dan berdiam di rumah Ki Pik Giok.
 
Suatu hari, Raja muda Wee Ling Kong bertanya kepada Nabi tentang siasat mengatur bala tentara. Nabi menjawab, “Mengenal Kesusilaan Aku mengetahui sedikit, akan hal berperang Aku belum pernah mempelajarinya.”
 
Esok harinya, mereka bertemu lagi. Sedang Nabi berbicara, terbang dua ekor angsa melewati tempat pertemuan itu. Wee Ling Kong nampak sudah acuh tak acuh, ia menoleh-noleh melihat angsa yang terbang itu.
 
Karena kejadian itu, Nabi memutuskan meninggalkan Negeri Wee lagi. Nabi bersabda, “Kalau ada yang mau memberi jabatan, dalam setahun akan dapat kubereskan dan dalam tiga tahun kusempurnakan pekerjaan itu.” (Sabda Suci XIII: 10).
 
Nabi meninggalkan Negeri Wee menuju Negeri Tien. Sepeninggal Nabi, pada musim panasnya, Wee Ling Kong mangkat; kedudukannya diganti oleh cucunya, Wee Chut Khong karena pu tera mahkota Kwai Khui terusir dari Negeri Wee akibat pernah melakukan komplotan bersama Yang Ho akan merebut kekuasaan permaisuri Lamcu.
 
=================
Episode 80. Kwi Hwancu Meninggal Dunia
 
Kali ini cukup lama Nabi Khongcu diam di Negeri Tien; di sana Nabi melatih dan membimbing murid-muridnya yang datang dari berbagai negeri.
 
Di Negeri Lo telah terjadi perubahan-perubahan suasana politik. Lo Ting Kong telah mangkat pada tahun 494 S.M., kedudukannya digantikan oleh Raja muda Lo Ai Kong. Pada musim rontoknya, Kwi Hwancu, kepala keluarga bangsawan Kwi sakit. Ketika ia diusung dengan kereta ke ibukota Negeri Lo dengan menarik nafas berkata, “Negeri ini akan menjadi negeri besar kalau aku tidak melanggar rencana Nabi Khongcu.” Kemudian ia berkata kepada anaknya, Kwi Khongcu, “Begitu aku meninggal dunia, engkau akan menggantikan menjadi perdana menteri Negeri Lo. Bila sudah demikian, undang kembalilah Nabi Khongcu.”
 
Beberapa hari kemudian Kwi Hwancu meninggal dunia dan Kwi Khongcu menggantikan kedudukannya. Setelah usai pemakaman, ia bermaksud mengundang Nabi, tetapi menterinya yang bernama Kongci Gi berkata, “Bapak almarhum telah kehilangan kepercayaan kepada Nabi pada bagian akhir pemerintahannya sehingga beliau ditertawakan negara-negara lain. Bila kita mengundang kembali beliau, hamba khawatir tidak dapat melaksanakan ajarannya pula; bila ini terjadi, kita akan menjadi ejekan orang.” Dan ia menganjurkan agar mengundang Jiam Kiu saja.
 
Demikianlah Jiam Kiu diundang pulang ke Negeri Lo dan hal ini mendapat restu Nabi.
 
=================
Episode 81. Berkunjung Ke Kota Siap


Suatu ketika, Nabi meninggalkan Negeri Tien menuju ke Negeri Chai dan dari sana berkunjung ke Kota Siap. Kepala Kota ini menyebut diri Raja muda Siap; ia berlindung dan tunduk kepada Negeri Cho.
 
Raja muda Siap sangat gembira menyambut kedatangan Nabi. Suatu hari ia bertanya kepada Nabi tentang pemerintahan dan dijawab, “Pemerintahan yang baik dapat menggembirakan yang dekat dan dapat menarik yang jauh untuk datang.” (Sabda Suci XIII: 16).
 
Hari lain, Raja muda Siap bertanya tentang pribadi Nabi kepada Cu Lo dan Cu Lo tidak berani menjawab. Ketika Cu Lo melaporkan hal itu Nabi bersabda, “Mengapakah engkau tidak menjawab bahwa ‘Dia ialah seorang yang tidak pernah merasa jemu belajar akan Jalan Suci, dan tidak merasa lelah mengajar orang lain; ia begitu rajin dan bersemangat sehingga lupa akan lapar dan di dalam kegembiraannya lupa akan kesusah payahannya dan tidak merasa bahwa usiaNya sudah lanjut’.” (Sabda Suci VI: 19).
 
Sesungguhnyalah Nabi di dalam mengemban tugas suci sebagai Bok Tok, Genta Rokhani Tuhan Yang Maha Esa tidak pernah merasa lelah dan jemu dalam belajar dan menyebarkan Ajaran Suci untuk mengajak manusia menjunjung ajaran Agama, menempuh Jalan Suci, menggemilangkan Kebajikan sehingga kehidupan insan boleh mencerminkan kebesaran dan kemuliaan Tuhan dan hidup beroleh berkah sentosa.
 
=================
Episode 82. Bertemu Tiang Chi dan Kiat Lik
 
Dalam perjalanan kembali dari Kota Siap ke Negeri Chai bertemu dengan Tiang Chi dan Kiat Lik yang sedang meluku sawahnya. Nabi tahu bahwa mereka adalah bukan petani biasa, melainkan orang yang pandai yang mengasingkan diri sebagai pertapa; beliau menyuruh Cu Lo menanyakan tempat penyeberangan.
 
Tiang-chi membalas bertanya, “Siapakah yang memegang kendali kereta itu?” Cu Lo menjawab, “Dialah Khong Khiu.” “Khong Khiu daru Negeri Lo?” “Benar!” Tiang Chi berkata, “O, Dia tentu tahu tempat penyeberangannya,” lalu meneruskan meluku sawahnya.
 
Cu Lo lalu menghadap Kiat Lik dan bertanya akan tempat penyeberangan. Kiat Lik membalas bertanya, “Siapakah Anda?” “Tiong Yu.” “O, penganut Khong Khiu dari Negeri Lo itu?” “Benar!” Kiat Lik lalu berkata, “Banjir sudah melanda segala sesuatu di dunia ini, siapakah yang dapat memperbaiki? Daripada engkau mengikuti orang yang hendak menyingkiri orang-orang jahat dengan pergi ke tempat-tempat lain, bukankah lebih baik ikut aku menyingkiri masyarakat?”, lalu ia melanjutkan pekerjaannya.
 
Cu Lo melaporkan hal itu kepada Nabi dan beliau dengan prihatin bersabda, “Kita manusia, tidak dapat hanya hidup bersama burung-burung dan hewan. Bukankah Aku ini manusia? Kepada siapakah Aku harus berkumpul? Kalau dunia dalam Jalan Suci, Khiu tidak usah berusaha memperbaikinya.” (Sabda Suci XVIII: 6).
 
=================
Episode 83. Orang Tua Menggalas Keranjang  Rumput
 
Dalam perjalanan kembali ke Negeri Chai itu, suatu hari Cu Lo tertinggal di belakang dan berjumpa dengan seorang tua dengan pikulannya menggalas keranjang rumput. Cu Lo bertanya, “Berjumpakah Bapak dengan Guruku?”
 
Orang tua itu berkata, “Hai orang yang keempat anggota tubuhmu tidak dapat bekerja dan tidak dapat membedakan kelima macam hasil bumi, siapakah yang mengenal Gurumu?”, ia lalu menancapkan pikulannya
dan mulai menyabit rumput. Cu Lo merangkapkan kedua tangan berdiri di dekat orang itu. Kemudian orang itu mengajak Cu Lo menginap di rumahnya. Di sana ia dipotongkan ayam dan ditanakkan nasi serta diperkenalkan dengan kedua orang anaknya. Keesokan harinya Cu Lo setelah bertemu Nabi melaporkan pengalamannya. Nabi bersabda, “Dia seorang yang menyembunyikan diri.” Lalu Cu Lo disuruh menjumpainya lagi, tetapi setibanya di sana ternyata orang itu sudah pergi.
 
Kepada kedua anak orang itu, Cu Lo berkata, “Seseorang yang mengelakkan kewajiban memangku jabatan, itu tidak menetapi kewajiban; kalau hubungan antara yang tua dan yang muda saja tidak boleh disia-siakan, bagaimanakah kewajiban menteri kepada rajanya boleh begitu saja disia-siakan? Ini berarti, hanya karena ingin
membersihkan diri sendiri, membuat perkara besar kacau. Seorang Susilawan memangku jabatan adalah untuk menjalankan kewajiban. Hal Jalan Suci tidak dapat berkembang saat ini, ia sudah menyadarinya.” (Sabda Suci XVIII: 7).
 
=================
Episode 84. Menderita Di Antara Negeri Tien dan Chai
 
Ketika Nabi Khongcu mengembara antara Negeri Tien dan Chai, Negeri Go telah menyerang Negeri Tien; dan Negeri Cho telah mengirim pasukannya yang ada di Kota Sing Hu untuk menolong Negeri Tien.
Mengetahui bahwa Nabi diam di antara Negeri Tien dan Chai, orang-orang Negeri Cho menyampaikan undangan kepada beliau.
 
Sebelum Nabi dapat berangkat ke Negeri Cho, menteri-menteri Negeri Tien dan Chai mengadakan pertemuan, membicarakan adanya undangan itu, dikatakan, “Nabi Khongcu itu seorang yang sangat cakap dan pengaruhnya ada di berbagai negeri. Telah lama Dia diam di antara Negeri Tien dan Chai dan tidak menyetujui kebijaksanaan negeri kita. Bila Negeri Cho yang kuat itu mengundang dan mengangkatnya sebagai menteri di sana, sungguh merugikan kita.” Maka mereka pura-pura melakukan perang dengan tujuan menghalangi dan mengurung Nabi dan murid-muridnya.
 
Cukup lama mereka terkurung, persediaan makan habis, banyak murid menjadi begitu lemah karena kekurangan makanan; tetapi Nabi tetap tekun mengajar, mengajak mereka menyanyi mengikuti irama musik.
 
Cu Lo dengan kurang senang berkata, “Dapatkah seorang Susilawan menderita semacam ini?” Nabi bersabda, “Seorang Susilawan dapat menderita semacam ini, tetapi seorang rendah budi bila menderita lalu berbuat yang tidak-tidak.” (Sabda Suci XV: 2).
 
=================
Episode 85. Cu Lo Ditanya
 
Nabi mengetahui bahwa murid-murid agak marah dan kecewa. Maka memanggil Cu Lo dan berkata kepadanya, “Di dalam Kitab Sanjak tertulis, ‘Aku bukan banteng atau harimau, mengapakah aku harus berkeliaran di padang belantara?’ Adakah kamu berpendapat bahwa ajaran yang kubawakan itu keliru? Apakah sebabnya kita mengalami keadaan semacam ini?”
 
Cu Lo dengan bersungut-sungut berkata, “Mungkin Cinta Kasih kita kurang besar sehingga tidak mampu memperoleh kepercayaan orang banyak. Mungkin kita kurang bijaksana untuk menjadikan mereka mau mengikuti.”
 
Nabi bersabda, “Kalau yang berperi Cinta Kasih mesti mendapat kepercayaan orang banyak, bagaimana dapat terjadi nasib buruk menimpa Pik I dan Siok Cee? Kalau yang bijaksana mesti diikuti orang, bagaimana terjadi nasib buruk menimpa Pi Kan?”
 
Pik I dan Siok Cee adalah dua saudara bangsawan dari Negeri Ko Tiok yang hidup pada akhir jaman Dinasti Siang. Usahanya gagal untuk menyelamatkan dinasti itu dari serbuan Bu Ong; mereka mengasingkan diri dan mati kelaparan di kaki Gunung Siu Yang San.
 
Pi Kan ialah paman raja terakhir Dinasti Siang yang bernama Tiu Ong. Ia harus mati membunuh diri oleh perintah Raja Tiu yang gelap pikir itu.
 
=================
Episode 86. Cu Khong dan Gan Hwee Ditanya
 
Kepada Cu Khong disampaikan pertanyaan yang sama dan ia menjawab, “O, Jalan Suci Guru terlalu besar dan agung untuk dapat diterima dunia ini. Berkenankah Guru melunakkannya sedikit?”
 
Nabi bersabda, “Seorang petani yang baik dapat menanami sawahnya baik-baik, tetapi tidak dapat memastikan hasil panennya. Seorang tukang yang pandai dapat menunjukkan kepandaiannya tetapi tidak dapat menyuruh orang lain puas. Demikian pula seorang Susilawan dapat membina Jalan Suci, mengikhtisarkan dan menjelaskannya, tetapi tidak dapat menjadikan orang mesti menerima. Kini engkau tidak bertekad membina Jalan Suci yang wajib kau tempuh, melainkan hanya ingin menarik hati orang lain. Su, citamu kurang jauh!”
 
Kepada Gan Hwee disampaikan pertanyaan yang sama pula dan ia menjawab, “Guru, Jalan Suci Guru begitu Agung untuk dapat diterima dunia ini. Meski demikian, Guru perlu terus memacu maju. Apa artinya bahwa orang tidak dapat menerima? Justru itu menunjukkan Guru benar-benar Susilawan. Kalau Jalan Suci tidak dibina, itulah kesalahan kita. Tetapi kalau Jalan Suci telah kita bina, ternyata orang tidak dapat menerima, itulah kesalahan mereka yang memiliki kekuasaan. Mengapa kita harus cemas? Bukankah justru itu menunjukkan Guru benar-benar Susilawan?”
 
Nabi tersenyum dan dengan gembira berkata, “O, begitukah, hai, putera Gan Lo? Kalau engkau kaya, mau aku menadi pembantumu.”
 
=================
Episode 87. Dibebaskan Pasukan Negeri Cho
 
Keadaan makin menggenting, maka Nabi mengutus Cu Khong minta bantuan ke Negeri Cho.
 
Setelah menempuh berbagai kesukaran, Cu Khong berhasil menghubungi pos terdepan Negeri Cho; diceritakan segala penderitaan Nabi dan murid-muridnya.
 
Mendapat penjelasan Cu Khong segera panglima Negeri Cho menggerakkan bala tentara menuju langsung ke tempat Nabi dan murid-murid terkurung.
 
Bala tentara Negeri Tien maupun Chai segan menghadapi bala tentara Negeri Cho; begitu mendengar kedatangan pasukan besar Negeri Cho, cepat-cepat mereka mengundurkan diri.
 
Maka Nabi dan murid-murid dengan mudah dapat dibebaskan; dalam peristiwa ini mereka mengalami tujuh hari menderita kelaparan.
 
Di Negeri Cho mereka mendapat sambutan hangat dari Raja Cho Ciau Ong. Kepala Negara Cho waktu itu telah menyebut dirinya Ong atau Raja; ini menunjukkan betapa mereka sudah tidak memandang raja Dinasti Ciu lagi. Di bawah raja Dinasti Ciu ada lima tingkat kebangsawanan: Kong, Ho, Pik, Cu dan Lam; Cho Ciau Ong sebenarnya
hanya bergelar Cu, maka di dalam Kitab Chun Chiu yang ditulis Nabi hanya disebut Cho Cu.
 
=================
Episode 88. Di Negeri Cho
 
Berkali-kali Raja Negeri Cho mengadakan pertemuan dengan Nabi; di dalam wawancara, Cho Ciau Ong sangat terkesan. Maka di dalam sidang istananya ia mengungkapkan kepada menteri-menterinya tentang maksudnya untuk menganugerahi Nabi satu wilayah yang luasnya 700 li.
 
Mendengar ungkapan itu, perdana menterinya, Ling-ien Cu See berkata, “Adakah baginda memiliki utusan yang cakap seperti Cu Khong? Menteri yang dapat dibandingkan dengan Gan Hwee? Panglima yang hebat seperti Cu Lo? Administrator seperti Cai I?” Raja selalu menjawab, “Tidak punya.”
 
Cu See berkata lagi, “Ketika pendiri Negeri Cho ini menerima anugerah dari Dinasti Ciu, ia hanya berderajat rendah kebangsawanannya dan hanya mendapatkan 50 li wilayah. Kini Nabi Khongcu mengikuti Jalan Suci Raja-Raja Suci Purba dan mengembangkan Kebajikan Pangeran Ciu dan Siau. Bila baginda menganugerahinya dengan kekuasaan itu, Negeri Cho tidak akan mampu mempertahankan daerahnya yang luas ini turun-temurun. Ketika Raja Bun di daerah Hong dan Raja Bu di daerah Ho, hanya bermodal 100 li tanah dan berhasil merajai dunia. Bila Nabi Khongcu dan murid-muridnya yang demikian cakap lalu mendapatkan tanah kekuasaan, itu jelas tidak menguntungkan kita.”
 
Demikianlah Cho Ciau Ong mengurungkan maksudnya dan pada musim gugur tahun itu ia mangkat di Kota Sing Hu.
 
=================
Episode 89. Orang Majenun Negeri Cho
 
Dimana-mana Nabi senantiasa bertemu dengan orang yang jelus dan dengki, tidak dapat mereka memahami pengabdian suci yang diemban-Nya. Maka Nabi pernah mengeluh, “Ah, tiada orang yang mengenal/mengerti Aku.” Tetapi beliau pun menegaskan, “Aku tidak menggerutu kepada Tuhan Yang Maha Esa, tidak pula menyesali manusia. Aku hanya belajar dari tempat yang rendah ini, terus maju menuju tinggi. Tuhan Yang Maha Esalah mengerti diriKu.” (Sabda Suci XIV: 35).
 
Dalam perjalanan meninggalkan Negeri Cho kembali menuju Negeri Wee, Ciap I, seorang majenun dari Negeri Cho melewatiNya sambil bernyanyi-nyanyi, “O, burung Hong, burung Hong; sudah melemahkan KebajikanMu? Yang sudah lalu tidak dapat dicegah, yang mendatang sajalah yang mungkin dapat dikejar. Sudahlah-sudahlah. Memegang pemerintahan pada jaman sekarang ini, sungguh berbahaya.” (Sabda Suci XVIII: 5).
 
Mendengar kata-kata itu Nabi turun dari kereta ingin berbicara dengannya, tetapi orang itu cepat-cepat menyingkirkan diri sehingga tidak dapat diajak berbicara.
 
Sungguh prihatin Nabi melihat semuanya itu, tetapi beliau tidak bergeming dalam sikapnya, “Seorang Susilawan memegang Kebenaran sebagai pokok pendiriannya, Kesusilaan sebagai pedoman perbuatannya, mengalah dalam pergaulan dan menyempurnakan diri dengan Laku Dapat Dipercaya. Demikianlah Susilawan.” (Sabda Suci XV: 18).
 
=================
Episode 90. Tidak Menyia-nyiakan Berkah Tuhan
 
Di dalam perjalanan di Negeri Cho, pada suatu hari yang terik, datanglah seorang nelayan menghadap Nabi menyerahkan ikan hasilnya menangkap. Dengan mengucapkan terima kasih, Nabi menolak pemberian itu. Bapak Nelayan itu berkata, “Saya terlalu banyak mendapatkan ikan; hari demikian terik dan jauh dari pasar, maka ikan ini akan tidak bermanfaat dan sia-sia. Daripada saya harus membuangnya, kiranya adalah sebaik-baiknya saya serahkan kepada Nabi; maka memberanikan diri menghadap.”
 
Mendengar keterangan itu, Nabi segera dua kali pai dan menerima pemberian itu; lalu menyuruh murid-murid menyapu bersih tanah sekitarnya untuk melakukan sembahyang syukur.
 
Murid-murid bertanya, “Barang pemberian itu sudah akan dibuang, mengapa Guru menerimanya dan melakukan sembahyang syukur?”
 
Nabi bersabda, “Aku mendengar bahwa barang itu akan menjadi barang yang sia-sia dan membusuk, tetapi diusahakan untuk menyerahkannya kepada kita agar menjadi bermanfaat, ini adalah cara berfikir seorang yang berperi Cinta Kasih. Adakah patut menerima pemberian dari seseorang yang berperi Cinta Kasih, tidak melakukan sembahyang syukur?”
 
=================
Episode 91. Anak-Anak Muda Dari Ho Hiang
 
Orang-orang Ho Hiang terkenal sukar diajak bicara baik-baik. Ketika melewati daerah itu, beberapa orang anak-anak muda Ho Hiang ingin menjumpai Nabi, maka murid-murid merasa bimbang memenuhi permintaan itu.
 
Ketika Nabi mengetahui hal itu, beliau bersabda, “Aku hanya melihat bagaimana mereka datang, bukan apa yang akan mereka perbuat setelah berlalu. Mengapa kamu bersikap keterlaluan, murid-muridKu? Orang yang datang dengan sudah membersihkan diri, kuterima kebersihan dirinya itu tanpa kupersoalkan apa yang telah pernah mereka perbuat pada waktu yang lalu.” (Sabda Suci VII: 29).
 
Demikianlah anak-anak muda Ho Hiang itu menjumpai dan berwawancara dengan Nabi; dan dengan gembira Nabi menerima mereka.
 
Dari Ho Hiang Nabi meneruskan perjalanan dan akhirnya tiba kembali di Negeri Wee yang ketika itu diperintah oleh raja muda yang baharu, Wee Chut Kong. Ketika itu beliau telah berusia 63 tahun.
 
Sejak naik takhta, Raja muda Wee Chut Kong lebih banyak melewatkan waktunya di luar negeri karena takut ancaman ayahnya, putera mahkota Kai Khui, yang terus berusaha kembali ke Negeri Wee; kekuasaan pemerintahan diserahkan kepada saudara sepupunya, Perdana Menteri Khong Khwee. Maka raja muda-raja muda lain menganggap Wee Chut Kong telah mema’zulkan diri dari takhtanya.
 
=================
Episode 92. Membenarkan Nama-Nama
 
Beberapa orang murid Nabi memangku jabatan di Negeri Wee, antara lain Cu Lo, Cu Kau, dll.
 
Suatu hari, Cu Lo bertanya, “Kalau Raja muda Wee mengangkat Guru dalam pemerintahan, apakah yang akan Guru lakukan lebih dahulu?”
 
Nabi bersabda, “Akan kubenarkan lebih dahulu nama-nama.” Cu Lo sangat terkejut karena itu berarti harus ada perombakan besar-besar, maka ia berkata, “Mengapakah demikian? Jawaban Guru jauh dari persoalannya. Mengapakah perlu lebih dahulu membenarkan nama-nama?”
 
Nabi bersabda, “O, Yu, sungguh kasar engkau. Seorang Susilawan bila belum memahami sesuatu tidak lekas-lekas mengeluarkan pendapat. Bilamana nama-nama tidak benar, pembicaraan tidak akan sesuai dengan hal yang sesungguhnya. Bila pembicaraan tidak sesuai dengan hal yang sesungguhnya, segala urusan tak dapat dilakukan baik-baik. Bila pekerjaan tidak dapat dilakukan baik-baik, kesusilaan dan musik tak dapat berkembang. Bila Kesusilaan dan musik tidak dapat berkembang, hukum pun tidak dapat dilakukan dengan tepat. Bila hukum tidak dapat dilakukan dengan tepat, maka rakyat akan merasa tiada tempat untuk menaruhkan kaki dan tangannya. Bagi seorang Susilawan, nama itu harus sesuai dengan yang diucapkan dan kata-kata itu harus sesuai dengan perbuatannya. Itulah sebabnya seorang Susilawan tidak gampang-gampang mengucapkan kata-kata.” (Sabda Suci XIII: 4).
 
=================
Episode 93. Topi Bagi Seorang Pria
 
Pada suatu pagi, datang berkumpul murid-murid di ruang pendidikan (Hing Than), mereka datang, memberi hormat dan masing-masing mulai sibuk mengerjakan tugasnya.
 
Di antara murid-murid yang biasa datang, belu m nampak seorang yaitu Cu Lo. Baharu beberapa saat kemudian dengan tergesa-gesa ia masuk ke ruangan, memberi hormat lalu duduk dan akan mengerjakan pelajarannya.
 
Nabi dengan agak tertegun memandang Cu Lo, lalu bertanya, “Bagaimanakah seorang pria dapat menghadiri pertemuan dengan tanpa mengenakan topi di kepala?”
 
Mendengar itu, Cu Lo sangat terkejut dan malu karena merasa bersalah; ia lalu mohon diri dan kembali mengikuti pelajaran setelah mengenakan topinya.
 
Menurut adat jaman itu, seorang laki-laki setelah lewat akil-baliq wajib mengenakan topi atau pita pengikat rambut dalam pergaulan umum. Peristiwa itu sangat berkesan kepada Cu Lo sampai akhir hayatnya.
 
“Cu Lo bila mendengar suatu ajaran dan belum berhasil menjalankannya, ia takut kalau-kalau mendengar ajaran baru pula.” (Sabda Suci V: 14).
 
=================
Episode 94. Pemerintahan Kota Bu Sing
 
Cu Yu, murid Nabi, menjadi kepala daerah Kota Bu Sing. Suatu hari Nabi berkunjung ke sana; ketika memasuki wilayah itu Nabi mendengar suara musik dan orang menyanyi. Dengan gembira dan tersenyum Nabi bersabda, “Mengapakah untuk memotong ayam sampai menggunakan golok pemotong lembu?”
 
Mendengar itu Cu Yu menjawab, “Dahulu Yan (Cu Yu) mendengar Guru bersabda, ‘Seorang pembesar bila mau belajar menempuh Jalan Suci, niscaya akan dapat benar-benar mencintai rakyatnya dan rakyat jelata bila mau belajar menempuh Jalan Suci, niscaya akan mudah diserahi tugas’.”
 
Nabi bersabda, “Hai, murid-murid, ucapan Yan ini benar, kata-kataku tadi hanya untuk kelakar saja.” (Sabda Suci XVII: 4).
 
Di dalam kesempatan lain, Nabi bertanya, “Sudahkah engkau mendapatkan seorang pembantu yang cakap?”
 
Cu Yu menjawab, “Ada. Ia bernama Tam Tai Biatbing. Pada waktu berjalan, ia tidak pernah memotong jalan melalui lorong-lorong dan bila tidak karena sesuatu urusan negara, ia tidak pernah datang ke rumah Yan.” (Sabda Suci VI: 14).
 
“Seorang Susilawan lambat bicara, tetapi tangkas bekerja. Kebajikan tidak akan terpencil, ia pasti beroleh tetangga.” (Sabda Suci IV: 24, 25).


=================
Episode 95. Berbagai Kesedihan Menimpa Kehidupan Nabi
 
Pada tahun-tahun akhir Nabi di Negeri Wee, berbagai peristiwa menyedihkan menimpa kehidupan beliau.
 
Pada tahun 494 SM, isteri beliau, Kian-kwan Si meninggal dunia di Negeri Song. Oleh peristiwa ini, putera Nabi, Li atau Pik Gi menjadi sangat sedih; ia melakukan perkabungan besar. Baru saja lewat masa berkabung dan sembahyang besar Tai Siang (tiga tahunan), Li jatuh sakit dan meninggal dunia pada permulaan tahun 482 SM.
 
Beberapa bulan kemudian peristiwa duka ini disusul dengan meninggal dunianya Gan Hwee, murid yang dinilai Nabi akan mampu sempurna sebagai penerusnya. Maka peristiwa yang paling akhir ini begitu menyedihkan Nabi.
 
Di dalam Kitab Sabda Suci XI: 9 ditulis: Ketika Gan Yan meninggal dunia Nabi berseru, “O, mengapa Tuhan mendukakanKu, mengapa Tuhan mendukakanKu?” Ketika murid-murid berkata, “Sungguh Guru sangat sedih.” Nabi bersabda, “Terlalu sedihkah Aku? Kalau Aku tidak bersedih untuk dia, untuk siapakah Aku boleh bersedih?”
 
Meski demikian, Nabi tidak menjadi putus asa atau patah semangat sebagai Genta Rokhani Tuhan Yang Maha Esa untuk membawa dunia kembali kepada Jalan Suci. Bahkan beliau seolah dipacu untuk melihat dan menilai murid-murid yang lain sebagai calon-calon penerusNya.
 
=================
Episode 96. Pulang Ke Negeri Lo
 
Pada tahun 483 SM, Jiam Kiu yang menjadi menteri pada Keluarga Besar Bangsawan Negeri Lo, Kwi Khongcu telah berhasil melakukan operasi militer menahan serbuan Negeri Cee dan mengalahkannya di daerah Long. Kwi Khongcu sangat terkesan dan bertanya, “Dari siapa Anda belajar atau memang sudah bakat sehingga begitu berhasil dalam peperangan itu?”
 
Jiam Kiu menjawab, “Saya belajar dari Nabi Khongcu.” “Bagaimanakah sesungguhnya Nabi itu?”
 
“Beliau ialah seorang yang perilakunya menepati prinsipnya. Di dalam menerapkan prinsip itu dalam memerintah rakyat, beliau berusaha mewujudkan apa yang dikehendaki Tuhan Yang Maha Rokh itu. Inilah Jalan Suci yang hendak dicapainya; beliau tidak mengharapkan kekayaan atau keuntungan sekalipun yang berharga ribuan desa.”
 
“Dapatkah saya mengundangNya pulang?” “Bila Anda bermaksud demikian, jagalah agar tidak ada orang rendah budi yang menghalanginya.”
 
Ketika itu, Menteri Khong Buncu dari Negeri Wee merencanakan menyerbu Thai Siok, lalu bertanya kepada Nabi, tetapi Nabi menolak memberikan keterangan tentang itu. Nabi meninggalkan Negeri Wee dan berkata kepada saisnya, “Burunglah yang memilih pohon untuk hinggap, sebaliknya pohon tidak dapat mencari burung.” Meski demikian, Khong Buncu ingin menahannya. Kebetulan utusan Kwi Khongcu: Kong Hwa, Kong Pien, dan Kong Liem tiba menjemput Nabi. Demikianlah Nabi pulang ke Negeri Lo setelah mengembara hampir 14 tahun.
 
=================
Episode 97. Dengan Satya dan Percaya Menyeberangi Sungai
 
Dalam perjalanan Nabi dan murid-murid pulang ke Negeri Lo, melintang di hadapannya sebuah tebing sungai yang dalam airnya 30 tombak dan berkecepatan 90 li. Di situ berjenis ikan tidak mampu menyeberangi, berjenis bulus tidak dapat hidup di dalamnya.
 
Dari arah seberang muncul seorang yang membuka jubahnya akan menyeberangi air tebing itu. Nabi menyuruh salah seorang muridnya berseru menahan orang itu dengan mengatakan keadaan dan bahayanya air tebing itu.
 
Ternyata orang itu seolah tidak mendengar seruan itu langsung masuk dan tenggelam ke dalam air tebing itu; tidak lama kemudian telah muncul dan berjalan ke luar. Nabi lalu bertanya kepada orang itu,
“Dengan ilmu apakah anda dapat masuk dan keluar air tebing ini?”
 
Orang itu dengan kerendahan hati berkata, “Mula-mula saya memasuki air tebing ini dengan semangat Satya dan Percaya dan selanjutnya saya keluar dari sungai ini juga dengan semangat Satya dan Percaya. Dengan semangat Satya dan Percaya itulah saya menempuh arus itu, dan saya pun tidak berani menggunakan semuanya itu untuk kepentingan diri sendiri. Demikianlah saya dapat masuk dan keluar air tebing ini dengan selamat.”
 
Nabi bersabda, “Ketahuilah murid-muridKu, arus sungai pun menjadi dekat dengan diri oleh semangat Satya dan Percaya. Apalagi kepada sesama manusia.”
 
=================
Episode 98. Pemberian Pembuat Periuk Miskin
 
Di Negeri Lo ada seorang pembuat periuk dari tanah liat yang miskin, ketika sedang menanak nasi, ia mendengar Nabi dan murid-muridnya lewat daerahnya. Ia mencicipi nasi hasil masakannya, ia merasa nasi itu sungguh baik. Maka ia mengambil nasi itu dan ditempatkan pada sebuah mangkuk hasil buatannya, lalu bergegas menjumpai Nabi menyerahkan nasi itu.
 
Nabi menerima nasi dalam periuk itu dengan sangat gembira dan berterima kasih. Melihat sikap Nabi itu, Cu Lo merasa heran dan bertanya, “Periuk adalah peralatan yang murah, dan nasi adalah makanan yang terlalu sederhana. Mengapakah Guru nampak begitu gembira?”
 
Nabi bersabda, “Menteri yang berani memberi peringatan menunjukkan ia memikirkan rajanya. Menanak nasi yang baik lalu ingat kepada orang tua, itu menunjukkan cinta dan bakti. Aku tidak menilai tentang betapa sederhananya mangkuk yang digunakan, tetapi semangat cinta dan baktinya.”
 
“Di dalam laku bakti, sikap wajahlah yang sukar. Ada pekerjaan anak melakukan dengan sekuat tenaga, ada anggur dan makanan, lebih dahulu disuguhkan kepada orang tua; tetapi kalau hanya demikian, cukupkah dinamai Laku Bakti?” (Sabda Suci II: 8).
 
=================
Episode 99. Diterima Raja Muda Lo Ai Kong
 
Raja muda Lo Ai Kong dengan sangat gembira menyambut Nabi pulang ke Negeri Lo. Diadakan jamuan khusus untuk menyambut beliau.
 
Ketika Raja muda Ai bertanya tentang siapakah di antara murid Nabi yang benar-benar suka belajar. Nabi menjawab, “Hwee-lah benar-benar suka belajar, ia tidak memindahkan kemarahan kepada orang lain dan tidak pernah mengulangi kesalahan. Sayang takdir menentukan usianya pendek dan telah meninggal dunia.” (Sabda Suci VI: 3).
 
Ketika Raja muda Ai bertanya bagaimanakah agar rakyat mau menurut, Nabi menjawab, “Angkatlah orang yang jujur dan singkirkan orang yang curang; dengan demikian rakyat akan menurut. Kalau diangkat orang-orang yang curang dan disingkirkan orang-orang yang jujur, niscaya rakyat tidak akan menurut.” (Sabda Suci II: 19).
 
Ketika Kwi Khongcu bertanya bagaimana agar rakyat mau  bersikap hormat, Satya dan bersedia menerima nasehat, Nabi menjawab, “Hadapilah mereka dengan keluhuran budi, niscaya mereka bersikap hormat. Teladanilah dengan Sikap Bakti dan Kasih Sayang, niscaya mereka akan bersikap Satya. Angkatlah orang-orang yang baik untuk mendidik yang belum mengerti, niscaya mereka mau menerima nasehat-nasehat.” (Sabda Suci “:20)
 
Di Negeri Lo, Nabi tidak memangku jabatan lagi; beliau melewatkan hari tuanya dengan lebih tekun membimbing murid-murid yang angkatan muda.
 
=================
Episode 100. Jalan Suci Yang Satu Yang Menembusi Semuanya
 
Murid-murid Nabi dari angkatan yang tua sebagian besar sudah bertugas di tempat-tempat jauh. Nabi menilai Gan Yan, Bien Cukhian, Jiam Pik-giu, dan Tiong Kiong adalah yang mampu melaksanakan Keajikan dengan baik. Yang pandai bicara ialah Cai-ngo dan Cu Khong. Yang cakap dalam pemerintahan ialah Jiam Yu dan Kwi Lo. Dan yang ahli dalam pengetahuan Kitab ialah Cu Yu dan Cu He.
 
Kini yang menyertai Nabi ialah murid-murid dari angkatan muda seperti Cingcu, Cu He, Cu Tiang, Siang Ki, Kong ee Hwa, dll. Cingcu atau Cing Cham ialah yang termaju di antara mereka, khususnya dalam kehidupan rokhaninya; maka kepadanyalah Nabi menumpahkan harapannya.
 
Suatu hari Nabi bersabda kepada Cingcu, “Cham ketahuilah, Jalan SuciKu itu satu, tetapi menembusi semuanya.”
 
Jalan Suci Yang Satu Yang Menembusi Semuanya itu ialah “Satya dan Tepasarira.”
 
Satya bermakna menaruh iman, percaya, satya, hormat kepada Firman Tuhan Yang Maha Esa, menggemilangkan Kebajikan dengan merawat Watak Sejati insani yang mengandung benih-benih Cinta Kasih, Kebenaran, Susila, dan Bijaksana.
 
Tepasarira bermaksa mengamalkan Kebajikan itu dalam penghidupan; mencintai, tenggang rasa, menyayangi sesama manusia, sesama hidup dan lingkungannya. Menjadi insan Susilawan yang Dapat Dipercaya terhadap Tuhan, Khalik yang mengutusnya hidup selaku manusia, dan menjadi sahabat sejati terhadap sesamanya.
 
=================
Episode 101. Menurunkan Jalan Suci Kepada Cingcu
 
Jalan Suci Yang Dibawakan Ajaran Agama diturunkan Tuhan Yang Maha Esa sebagai wakyu berbentuk diagram Pat Kwa kepada Raja Suci dan Nabi Hok Hi (Abad 30 SM), memperoleh kegemilangannya pada jaman Raja Suci Giau dan Sun (Abad 23 SM), mendapatkan kejayaannya kembali pada jaman Raja Sing Thong dan Nabi I Ien (Abad 18 SM), menjadi lebih lengkap pada jaman Nabi Ki Chiang (Bun Ong) dan Nabi Ki Tan (Ciu Kong) (Abad 12 SM) dan digenapkan/disempurnakan oleh Nabi Khongcu selaku Bok Tok, Genta Rokhani Tuhan Yang Maha Esa.
 
Nabi akan menurunkan Jalan Suci itu lewat Gan Yan; karena Gan Yan meninggal dunia maka dialihkan kepada Cingcu, yang kemudian oleh Cingcu diteruskan kepada Cu Su atau Khong Khiep (cucu Nabi Khongcu), dan dari Cu Su diteruskan kepada Bingcu sehingga dalam bentuknya yang lestari sehingga jaman ini.
 
Kepada Cingcu diturunkan pokok-pokok keimanan tentang hidup ini; bahwa hidup manusia mengemban Firman Tuhan Yang Maha Esa untuk menggemilangkan Kebajikan, kuasa dan kemuliaan Tuhan yang wajib diamalkan di dalam penghidupan sebagaimana tersirat di dalam Kitab Ajaran Besar, Tengah Sempurna maupun Kitab Bakti.
 
Nabi pun dengan tekun dibantu para murid menyelesaikan penyusunan dan penjilidan Kitab Yang Enam atau Liok Kong; Kitab Dokumentasi Sejarah Suci (Su King), Kitab Sanjak (Si King), Kitab Wahyu Kejadian Semesta Alam Dengan Segala Peristiwanya (Ya King), Kitab Kesusilaan (Lee King), Kitab Sejarah Jaman Chun Chiu (Chun Chiu King) dan Kitab Musik (Gak King).
 
=================
Episode 102. Nabi Jatuh Sakit
 
Di dalam usianya yang lanjut itu Nabi tanpa mengenal lelah bekerja keras menunaikan kewajiban sucinya, di dalam membina murid-murid maupun menyelesaikan penyusunan Kitab-Kitab Suci. Mungkin karena terlalu payah beliau jatuh sakit yang kiranya cukup mengkhawatirkan.
 
Cu Lo yang ada di Negeri Wee pun datang menjenguk dan mohon perkenan Nabi untuk menaikkan doa bagi kesembuhannya. Nabi bertanya, “Adakah peraturan semacam itu?” Cu Lo menjawab, “Ada. Di dalam Surat Doa disebut, ‘Berdoalah kepada Rokh yang di atas dan di bawah’..!”
 
Nabi bersabda, “Kalau begitu, Aku sudah lama berdoa.” Seluruh hidup Nabi adalah pernyataan pengabdian dan doa kepada Tuhan. Demikianlah dalam keadaan sakitpun Nabi tetap mampu membimbing murid-muridnya; ingat berdoa kepada Tuhan YME jangan hanya pada waktu menyandang kesukaran.
 
Sakit Nabi nampaknya kian berat, Cu Lo memerintahkan murid-murid berlaku sebagai menteri untuk persiapan perkabungan. Tatkala sakitnya agak berkurang, Nabi bersabda, “Sudah lama kiranya Aku sakit. Selalu ada-ada saja yang kau lakukan, Tiong Yu. Tidak punya menteri berbuat seolah-olah punya. Siapakah yang hendak Kukelabui? Apakah Aku akan mengelabui Tuhan? Apakah kau kira Aku lebih suka mati di pelukan tangan para Menteri daripada di dalam pelukan kamu semua murid-muridKu?”
 
Demikianlah Bok Tok Tuhan YME itu tetap penuh semangat membimbing dan mencintai murid-muridNya.
 
=================
Episode 103. Antara Sekoi Dan Buah Thoo
 
Selama Nabi sakit, beberapa kali Raja muda Ai menjenguk. Karena itu ia sangat gembira mendengar Nabi telah sembuh. Ia mengundang Nabi ke istana dan menjamunya. Kepada Nabi disuguhkan sepiring sekoi dan sepiring buah thoo.
 
Ketika Raja muda Ai menyilakan Nabi menyantap suguhan, Nabi lebih dahulu memakan sekoi baharu kemudian menyantap buah thoo.
 
Orang-orang di kanan-kiri yang melihat, sambil menyembunyikan mulut tersenyum. Raja muda Ai berkata, “Sekoi itu untuk menggosok bersih buah thoo, tidak untuk dimakan.”
 
Nabi bersabda, “Khiu mengerti hal itu, tetapi sekoi ialah yang paling utama di antara lima macam biji-bijian sebagai makanan maka disajikan dengan megah di dalam upacara sembahyang ke hadirat THIAN, Tuhan Yang Maha Esa maupun di dalam upacara sembahyang di bio leluhur. Di antara enam macam buah-bu ahan, buah thoo ialah yang paling rendah, tidak digunakan sebagai sajian sembahyang. Maka tidak dinaikkan di dalam upacara sembahyang kepada Tuhan YME maupun kepada leluhur. Apa yang Khiu dengar, seorang Susilawan menjadikan yang rendah mengikuti yang luhur, bukan menjadikan yang luhur mengikuti yang rendah. Terhadap hal yang menghalangi kesucian Agama, yang membahayakan Kebenaran, Khiu tidak berani melakukan.”
Raja muda Ai berkata, “Siancai.”
 
=================
Episode 104. Tripusaka
 
Hari lain, Raja muda Ai mohon bimbingan Nabi di dalam menyelenggarakan pemerintahan.
 
Nabi bersabda, “Seorang Susilawan tidak boleh tidak membina diri; bila berhasrat membina diri, tidak boleh tidak mengabdi kepada orang tua; bila berhasrat mengabdi kepada orang tua, tidak boleh tidak mengenal manusia, dan bila berhasrat mengenal manusia, tidak boleh tidak mengenal Thian (Tuhan Yang Maha Esa).
 
Adapun Jalan Suci yang harus ditempuh di dunia ini mempunyai lima perkara dengan Tiga Pusaka di dalam menjalankannya. Yakni: hubungan raja dengan menteri, orang tua dengan anak, suami dengan isteri, kakak dengan adik dan kawan dengan sahabat. Lima Perkara inilah Jalan Suci yang harus ditempuh di dunia.
 
Kebijaksanaan, Cinta Kasih dan Berani; Tiga Pusaka inilah Kebajikan yang harus ditempuh. Maka yang hendak menjalani, haruslah Satu tekadnya.
 
Dengan Tripusaka itu, niscaya dapat memahami bagaimana membina diri; dengan diri yang terbina, niscaya dapat memahami bagaimana cara mengatur manusia; dan dengan kemampuan mengatur manusia, niscaya dapat pula memahami bagaimana mengatur dunia, negara, dan rumah tangga… (Tengah Sempurna XIX).
 
“Yang Bijaksana tidak dilamun bimbang. Yang berperi Cinta Kasih tidak merasakan susah payah. Dan yang Berani tidak dirundung ketakutan……… (Sabda Suci IX: 29).
 
=================
Episode 105. Gugur Sang Kilien
 
Pada musim semi tahun ke-14 Raja muda Ai memerintah (481 SM), raja muda itu menyelenggarakan perburuan besar di hutan Tai Ya. Co Siang tukang kereta Kepala Keluarga Siok-sun membunuh seekor hewan yang tidak dikenal. Hal ini dikhawatirkan akan membawa perlambang tidak baik, maka Raja muda Ai mengundang Nabi Khongcu melihat hewan hasil buruannya itu.
 
Menerima undangan itu, bergegaslah Nabi mengikuti utusan itu. Demi dilihatnya hewan yang terbunuh itu, dengan suara haru dan tangis beliau berseru, “……… itulah Kilien. Mengapa engkau menampakkan diri? Mengapa engkau menampakkan diri? Selesai pulalah kiranya perjalananku sekarang ini.”
 
Selanjutnya Nabi dengan penuh haru menyanyikan sebuah lagu “Pada jaman Tong Giau dan Gi Sun, muncul pesiar Kilien dan burung Hong. Kini bukan waktumu, apa yang hendak kaucari? Kilien, kilien, sungguh aku bersedih…….”
 
Nabi pun bersabda, “Ah, tiada orang yang mengerti akan diriKu.”
Mendengar itu Cu Khong bertanya, “Apakah maksud tiada orang yang mengerti akan Guru?”
 
Nabi bersabda, “Aku tidak menggerutu kepada Tuhan Yang Maha Esa, tidak pula menyesali manusia. Aku hanya belajar dari tempat yang rendah ini, terus maju menuju tinggi. THIA N. Tuhan Yang Maha Esalah mengerti diriKu.” (Sabda Suci XIV: 35).
 
=================
Episode 106. Tien Hing Membunuh Cee Kian Kong
 
Sedang Nabi dalam keadaan penuh prihatin itu, suatu hari mendapat laporan bahwa Tien Sing-cu atau Tien Hing, salah seorang kepala keluarga bangsawan Negeri Cee telah membunuh Raja muda Cee, Cee Kian Kong.
 
Mendengar itu Nabi segera mandi dan keramas lalu pergi ke istana memberi laporan kepada Raja muda Ai, “Tien Hing telah membunuh rajanya. Mohon baginda mengambil tindakan untuk menghukumnya.”
 
Raja muda Ai ternyata hanya menanggapi dengan berkata, “Beritahukanlah kepada ketiga Keluarga Besar itu.”
 
Setelah undur dari istana, Nabi dengan kecewa bersabda, “Karena Aku pernah menjadi menteri, maka tidak berani tidak memberi laporan, tetapi pangeran berkata supaya hal itu dilaporkan kepada ketiga Keluarga Besar itu.”
 
Meski demikian, beliau mematuhi melaporkan hal itu kepada kepala ketiga Keluarga Besar itu, tetap mereka tidak menyetuju i saranNya.
 
Nabi bersabda, “Aku pernah menjadi menteri, maka tidak berani tidak memberi laporan.”
 
Demikianlah hal-hal yang ingkar dari Jalan Suci merajalela, cahaya Kebajikan pudar, seruan Nabi seolah suara yang ditelan kebisingan dunia.
 
Siapakah mau mendengar?
 
=================
Episode 107. Cu Lo Gugur Di Negeri Wee
 
Tahun berikutnya, kembali Nabi menanggung peristiwa duka untuk sekian kalinya. Cu Lo murid yang jujur, sederhana dan gagah berani itu gugur dalam pertempuran melawan kaum pemberontak di Negeri Wee.
 
Kemelut di Negeri Wee ternyata memuncak karena berbagai pertentangan di istana. Ibunda Perdana Menteri Khong Khwee ternyata memihak adik kandungnya, yaitu putera mahkota Kwai Khwi. Diam-diam ia menyelundupkan putera mahkota ke Negeri Wee dan dengan suatu tipu muslihat Perdana Menteri Khong Khwee ditangkap dan dipaksa ibunya untuk mengakui kedaulatan Kwai Khwi atas takhta Negeri Wee dan memecat Raja muda Wee Chut Kong. Demikianlah Kwai Khwi berhasil merebut kekuasaan dari puteranya dan naik takhta Negeri Wee dengan bergelar Wee Cong Kong.
 
Ketika peristiwa perebutan kekuasaan ini terjadi dua orang murid Nabi yang memangku  jabatan di Negeri Wee, yaitu Cu Lo atau Tiong Yu dan Koo Chai atau Cu Kau sedang bertugas di luar daerah.
 
Pada waktu mereka datang, ibukota telah dikuasai kaum pemberontak. Koo Chai yang melihat keadaan sudah tidak dapat ditolong, langsung meninggalkan Negeri Wee menuju ke Negeri Lo untuk kembali kepada Gurunya. Sebaliknya, Cu Lo yang berprinsip, betapa pun ia berkewajiban membela dan membebaskan Perdana Menteri Khong Khwee, tanpa menghiraukan keadaan dan keselamatan dirinya menyerbu ke ibukota. Cu Lo gugur demi kesadaran akan kewajibannya; sebelum gugur dikeroyok kaum pemberontak, ia membetulkan letak topinya yang lepas dan berseru kepada Nabi, “Guru, seorang pria Susilawan tidak akan lepas dari topinya.” Demikianlah Cu Lo; diterimalah arwahnya di haribaan Kebajikan Tuhan Yang Maha Gemilang.
 
=================
Episode 108. Harapan Kepada Generasi Penerus
 
Khong Khiep alias Cu Su ialah cucu Nabi, putera Li. Pada waktu Li meninggal dunia, Cu Su masih kanak-kanak, dan selanjutnya diasuh neneknya, dan menerima bimbingan dan pendidikan langsung dari Nabi.
 
Suatu hari Cu Su mendengar kakeknya menarik nafas dalam seorang diri; ia lalu menghadap dan dua kali membongkokkan diri lalu menanyakan akan kesedihannya, “Adakah kakek berprihatin kalau-kalau cucu tidak sungguh-sungguh membina diri sehingga tidak berharga? Ataukah karena kakek mengagumi Jalan Suci Giau dan Sun sehingga khawatir cucu tidak dapat seperti mereka?”
 
Nabi menjawab, “O, bagaimana engkau tahu akan fikiranku?”
 
“Cucu sering mendengar dari ajaran kakek bahwa bila seorang ayah telah mengumpulkan dan menyiapkan kayu bakar dan anaknya tidak dapat mengangkutnya, ia dinamai orang yang merosot dan tidak berharga. Ajaran itu sangat berkesan ke dalam hati dan menimbulkan kecemasan.”
 
Nabi sangat gembira dan berkata, “Kini, sungguh, aku tidak akan khawatir lagi. Harapanku tidak akan sia-sia, melainkan akan dapat terus dikembangkan.”
 
Nabi pu n bersabda, “Kita harus hormat kepada angkatan muda, siapa tahu mereka tidak seperti angkatan yang sekarang. Tetapi bila sudah berumur empat puluh, lima puluh, belum terdengar perbuatannya yang baik, bolehlah dinilai memang tidak cukup syarat untuk dihormati.” (Sabda Suci IX: 24).
 
=================
Episode 109. Dipersembahkan Dan Dimohonkan Berkat Thian
 
Suatu hari Cu He melapor, di luar gerbang Lo Twan ada sorot cahaya merah dan daripadanya nampak tulisan berbunyi, “Segera bersiaplah, sudah tiba waktunya Nabi Khongcu, Dinasti Ciu akan musnah, bintang sapu akan muncul, Kerajaan Chien akan bangkit dan terjadilah huru-hara. Kitab-kitab Suci akan dimusnahkan, tetapi AjaranMu tidak akan terputuskan.”
 
Setelah melihat sendiri kejadian itu, maka disiapkan suatu altar untuk upacara sembahyang dan diletakkan Kitab-Kitab Suci yang telah beliau susun itu di atas meja sembahyang.
 
Dikumpulkan semua murid-murid. Nabi memimpin mereka bersama menghadap ke arah Bintang Utara melakukan sembahyang dan membongkokkan diri tiga kali. Nabi lalu mengacungkan pena yang lebih dahulu telah dicelupkan ke dalam tinta merah ke arah Bintang Utara, serta bersabda, “Kini telah cukup Khiu menjalankan Firman THIAN bagi manusia, Khiu pun telah menyelesaikan menyusun dan membukukan Kitab-Kitab Suci ini. Bila telah tiba waktunya, Khiu telah bersedia kembali ke haribaan Tuhan Yang Maha Esa.”
 
Setelah selesai Nabi bersabda, maka nampak awan gelap di sebelah Utara, yang tidak lama kemudian berubah menjadi halimun putih, dan setelah buyar halimun putih itu, tampaklah pelangi dengan kelima warnanya yang indah.
 
Sungguh di dalam Kebajikan Tuhan berkenan.
 
=================
Episode 110. Dua Tiang Merah
 
Kini kita tiba pada bagian akhir kehidupan Nabi. Suatu malam Nabi bermimpi duduk di dalam sebuah kuil di antara dua pilar merah. Impian ini meyakinkan beliau bahwa hari baiknya telah dekat.
 
Pagi itu beliau bangun dari tidur lalu dengan tangan menarik tongkat di belakang punggungnya berjalan kian kemari di halaman depan rumah; terdengar beliau menyanyi, “Gunung Thai-san runtuh, balok-balok
patah dan selesailah riwayat Sang Budiman.”
 
Saat itu kebetulan Cu Khong menjenguk Nabi dan mendengar nyanyian itu, ia lalu  menyambut dengan nyanyian, “Bila Thai-san runtuh, apakah yang boleh kulihat? Bila balok-balok patah, di mana tempatku berpegang? Bila Sang Budiman gugur, siapakah sandaranku?”
 
Nabi segera memanggil Cu Khong dan bertanya, mengapa ia demikian terlambat datang. Sudah lama Cu Khong tidak berjumpa dengan Nabi karena menjalankan tugas di tempat yang jauh.
 
Nabi mengajaknya masuk dan setelah itu Cu Khong mohon penjelasan mengapa Nabi menyanyi demikian itu. Nabi menjawab, “Semalam Aku beroleh penglihatan, duduk di dalam sebuah kuil di antara dua pilar merah. Ini mungkin karena Aku keturunan Dinasti Siang/Ien. (Seorang keturunan dinasti Siang bila meninggal dunia, peti jenazahnya
disemayamkan di antara dua pilar rumahnya.) Tidak ada raja suci datang, siapa mau mendengar AjaranKu? Sudah saatnya Aku meninggalkan dunia ini.”
 
=================
Episode 111. Berpulanglah Nabi Ke Haribaan Tuhan Khalik Yang Mengutusnya
 
Sejak kejadian pagi itu, Nabi tidak lagi keluar dari ruangan, dan tujuh hari kemudian beliau wafat (18 Ji Gwee 479 SM). Ketika itu telah banyak murid-murid berkumpul dan berjaga.
 
Dengan dipimpin Cu Khong mereka menyiapkan pemakaman Guru yang dihormat dan dikasihi itu. Ditetapkan hari dan tempat pemakaman. Upacara pemakaman diselenggarakan dengan suasana hening, khidmat dan sederhana.
 
Dalam upacara pemakaman, Raja muda Ai telah memerlukan hadir dan membacakan surat doa yang antara lain berbunyi, “O, Bien Thian, Tuhan Yang Maha Pengasih, sungguh tidak menaruh belas kasihan kepadaku, mengapakah tidak merakhmatkan Bapak Tua ini mendampingiku? Aku ditinggalkan seorang diri di dunia, O Ho, Ai Cai. O, Bapak Ni, kepada siapa aku mohon petunjuk?”
 
Mendengar surat doa Raja muda A i itu, Cu Khong menjadi kurang senang dan berkata, “Adakah Guru kita ini meninggal dunia di tanah asing? Guru pernah bersabda, ‘Kehilangan Susila adalah gelap/tolol, salah menggunakan gelar adalah tidak benar. Meninggalkan prinsip adalah tolol, melupakan kedudukan adalah tidak benar. Tidak
memanfaatkan waktu hidupnya, tetapi meratapi saat meninggal dunianya adalah bertentangan dengan Kesusilaan, menyebutkan diri sebagai yang seorang diri (= sebutan untuk kaisar) tidak tepat bagi seorang raja muda.”
 
Meski demikian, kiranya Raja muda Ai telah sungguh-sungguh mengungkapkan perasaan hatinya dengan jujur.
 
=================
Episode 112. Makam Nabi Khongcu
 
Nabi Khongcu dimakamkan di dekat Sungai Su Swi, sebelah utara ibukota Negeri Lo; murid-murid melakukan perkabungan besar selama tiga tahun (seperti kematian orang tua sendiri). Setelah usai masa berkabung mereka saling mengucapkan selamat berpisah dan kembali ke tempat masing-masing; mereka menangis di hadapan makam sebelum meninggalkan tempat itu. Sebagian dari murid-murid ada yang tetap tinggal di daerah itu, hanya Cu Khong yang masih tinggal dalam sebuah pondok dekat makam sampai enam tahun baharu pergi.
 
Lebih dari seratus keluarga, terdiri atas murid-murid Nabi dan orang-orang Negeri Lo bermukim di daerah makam itu; dan tempat itu berubah menjadi sebuah desa yang dinamai Khongli atau Kampung Nabi Khongcu.
 
Di sekitar makam itu, banyak murid menanam pohon Kai seperti yang pernah dilakukan Nabi. Banyak di antara pohon itu tetap hidup subur dan berdiri megah sampai saat ini.
 
Ditulis sebuah sanjak:
Kesusilaan dan musik dari Hing Than (nama ruang tempat Nabi mengajar)
memahkotai semua bangsa,
Ayat-ayat Kitab Suci dari Su Swi memancar gemerlap bagai matahari dan bulan.
 
Demikianlah Ji Kau atau kemudian disebut A gama Khonghucu bangkit berkembang kembali menjadi Genta Rokhani Tuhan Yang Maha Esa membimbing insan menegakkan Firman menempuh Jalan Suci dan menggemilangkan Kebajikan.
 
=================
Episode 113. Tanda Peringatan Yang Abadi
 
Di dekat makam itu atas prakarsa Raja muda Lo Ai Kong telah didirikan sebuah kuil atau bio untuk menghormati Nabi Khongcu; diselenggarakan upacara sembahyang pada empat musim untuk memperingati beliau; di situ diselenggarakan ibadah, kothbah, dan diskusi untuk mendalami Ajaran Agama.
 
Kompleks makam itu ada seratus bao luasnya, maka gedung-gedungnya cukup untuk menampung seluruh murid dan para pengikut Nabi.
 
Benda-benda pusaka warisan Nabi, seperti topi, jubah, alat musik, kereta dan Kitab-Kitab disimpan lestari turun temurun di situ.
 
Kaisar pertama Dinasti Han ketika berkunjung ke Negeri Lo telah melakukan sembahyang dan penghormatan di situ. Ia telah mewajibkan tiap bangsawan dan pejabat melakukan sembahyang dan bersumpah di hadapan altar Nabi sebelum memangku jabatan.
 
Berbagai gelar diberikan oleh para kaisar sepanjang jaman; Kaisar Ciu King Ong memberikan gelar Ni Hu (Bapak Ni), raja-raja Dinasti Han memberikan gelar Sing Swan Ni Hu (Bapak Ni Penebar Agama Yang Sempurna), tahun 492 gelar itu diubah menjadi Bun Sing Ni Hu (Bapak Ni Nabi Yang Mewariskan Kitab Suci); dan kini gelar yang paling umum ialah Ci Sing Sian Su atau Nabi Agung Guru Purba Khonghucu. Akan berbagai gelar ini, hendaknya kita beriman bahwa sesungguhnya bukan gelar yang diharapkan Nabi, melainkan beliau menghendaki kita mampu membina diri menempuh Jalan Suci.
 
Siancai.
 
=================
 
DAFTAR KRONOLOGI SEJARAH SUCI AGAMA KHONGHUCU
 
……… – 5,000 SM
- Phwan Ko atau Makhluk/manusia Pertama
- Thian Hong atau Sri Maharaja Diraja Langit
- Tee Hong atau Sri Maharaja Diraja Bumi
- Jien Hong atau Sri Maharaja Diraja Manusia
- Yu Cau atau Manusia Pencipta Sarang
- Swi Jiem atau Manusia Penemu Penggunaan Api
 
5,000 SM – 2,000 SM
- Raja Suci Nabi Hok Hi yang menerima Wahyu Diagram Pat Kwa, memerintah selama 115 tahun (2,953 SM – 2,838 SM)
- Raja Su ci Sien Long, dikenal rakyat sebagai Dewa Tani karena keahliannya dalam pertanian dan obat-obatan, memerintah 140 tahun (2,838 SM – 2,698 SM)
- Raja Suci Ui Tee, Bapak Peradaban dan Kebudayaan, memerintah selama 100 tahun (2,698 SM – 2,598 SM)
- Raja Suci Giau (2,357 SM -2,255 SM) dan Raja Suci Sun (2,355 SM – 2,205 SM); peletak dasar-dasar ajaran agama Khonghucu (Ji Kau). Dibantu : Nabi besar Koo Yau, Menteri Pendidikan Siat (nenek moyang Nabi Khongcu), Menteri Pertanian Ki
- I Agung, Menteri Pekerjaan Umum Giau dan Sun, yang berhasil menanggulangi bencana banjir, menjadi raja yang pertama Dinasti He, memerintah 2,205 SM – 2,197 SM. Menerima Wahyu Hong Wan. Dibantu  Nabi Besar Ik.
 
2.000 SM – 1,000 SM
- Dinasti He (2,205 SM – 1,766 SM)
- Dinasti Siang/Ien (1,766 SM – 1,122 SM), didirikan oleh Raja Sing Thong, keturunan Menteri Pendidikan Raja Suci Giau dan Sun yang bernama Siat; nenek moyang Nabi Khongcu. Baginda Sing Thong menegakkan dinasti Siang dibantu Nabi Ie Ien dengan menumbangkan kekuasaan Raja He Kiat.
- Nabi Ki Chiang atau Raja Bun, keturunan Menteri Pertanian Ki, menerima Wahyu menulis Teks Pokok Kitab Ya King ketika dihukum buang oleh Raja Tiu di tanah Yu Li (Abad 12 SM).
- Nabi Besar Ciu Kong Tan, Pangeran Ciu, putera keempat Nabi Ki Chiang; menerima wahyu menulis teks yang lebih terurai daripada Ya King; Kitab Suci Ciu Lee dan Gi Lee juga kita warisi dari beliau.
 
1,000 SM – 220 M
- Dinasti Ciu (1,122 SM – 255 SM), didirikan oleh Raja Bu, putera Raja Bun. Raja Bu menegakkan Dinasti Ciu dengan menumbangkan Dinasti Siang yang diperintah oleh Raja Tiu. Nabi Ciu Kong berperanan penting dalam melestarikan kekuasaan dinasti ini.
Jaman Chun Chiu (722 SM – 481 SM), berkuasa Raja muda-raja muda
Pemimpin: Cee Hwan Kong, Song Siang Kong, Cien Bun Kong, Cho
Chong Ong, Chien Bok Kong.
- Nabi Khongcu (551 SM – 479 SM)
- Jaman Cian Kok (403 SM – 221 SM) berkuasa negara-negara Cee, Yan, Thio, Gwi, Han, Cho, dan Chien
- Bik-cu (497 SM – 381 SM) Mohist
- Bingcu (372 SM – 289 SM)
- Congcu (369 SM – 286 SM) Taoist
- Suncu (298 SM – 238 SM)
- Dinasti Chien (255 SM – 207 SM)
- Pembakaran Kitab-Kitab Suci (213 SM)
- Dinasti Han (206 SM – 220 M)
- Tang Tiong Su (179 SM – 104 SM)
- Kaisar Han Bu Tee (140 SM – 87 SM) menetapkan Agama Khonghucu menjadi Agama Negara Dinasti Han (136 SM)
- Nyoo Hiong (53 SM – 18 M)
- Lau Hiem (46 SM – 23 M)
- Ong Chong (27 M – 100 M)
 
Tokoh-tokoh pelopor Neo-Confusianisme:
- Ong Thong (584 – 617), hidup jaman Dinasti Swee (590 – 617)
- Han Ji (768 – 824) & Li Au (wafat tahun 844), mereka hidup pada jaman Dinasti Tong (618 – 906)
 
Tokoh-tokoh Neo-Confusianisme Dinasti Song (960 – 1,279):
- Ciu Tun I (1,017 – 1,073)
- Siau Yong (1,011 – 1,077)
- Tio Cai (1,020 – 1,077)
 
Aliran Rasionalis (Li Hak):
- Thia I (1,033 – 1,108)
 

- Cu Hi (1,130 – 1,200)
 
Aliran Idealis (Siem Hak)
- Thia Hoo (1,032 – 1,085)
- Liok Kiu Yan (1,139 – 1,193)
- Ong Yang Bing (1,472 – 1,529), tokoh yang terakhir ini hidup pada jaman Dinasti Bing (1,368 – 1,642)
 
=================
 
Sumbangan dari Sdr. Hawi
Terima kasih banyak.

About these ads

12 thoughts on “Riwayat Hidup Nabi Khongcu

  1. Lunyu 9:11 Menceritakan ada orang-orang yang terlahir dengan kemampuan melihat roh-roh halus. Orang ini menyadari dirinya tidak boleh memanfaatkan roh-roh halus ini untuk kepentingan dirinya, sebagai berikut:

    Sengan mimik wajah yang dalam mengeluh benar-benar meratapi berkata ‘Lihatlah setara memenuhi sampai diatas, Menerobos masuk berada diruangan sepertinya tidak mau pergi, Melihatnya setara dari depan, Tiba-tiba entah bagaimana menjadi ada dibelakang, Orang berpengetahuan hanya menganut paham yang memiliki kebaikan dan menarik perhatian manusia, Perseteruan dengan saya hanya catatan, Kontrak dengan saya hanya etika, Keinginan Gencatan / saling berdamai tidaklah mungkin, Yang telah ada punah dengan kemampuan saya, Apabila ada tempat untuk berdiri, Terkenal jadinya, Apabila memiliki bakat/ berkehendak mengamati seperti ini, Bukannya semangat/ proses yang mengakhirinya.

  2. Lunyu 15:11 Merupakan penjelasan, bahwa untuk memulai suatu usaha sebaiknya dimulai pada waktu remang-remang.
    Kenyataan yang kita lihat memang demikian. Jika memulai usaha yang sudah terang benderang persaingannya sangat ketat dan pengusaha baru akan sulit bersaing dengan pengusaha lama yang sudah eksis lebih dahulu.
    Begitu pula pada saat merayakan musim semi, perlu dirayakan dengan tari-tarian dan suara merdu, karena merayakan musim semi dengan teriakan2 yang tidak seronok hanya menunjukan dirinya tidak jauh dari bencana.
    Dengan kata lain, dihari raya saja tidak dapat menahan diri untuk berucapan yang baik, bagaimana mungkin keseharian dirinya dapat menjaga ucapannya.sebagai berikut:

    Pertanyaan mimik wajah yang dalam “Demi Negara bagian”.
    Suatu pepatah ‘Memahami musim semi adalah waktunya, Lebih bermanfaat pada saat masih remang-remang mulai berjuang. Menciptakan pakaian bagaikan pangeran.
    Kebahagiaan selanjutnya adalah mengharmoniskan dengan menari (dance), Melepas ketegangan (perasaan serius) dengan berteriak, Jauh dari orang berbakat,
    Ketegangan dengan teriakan tidak seronok (kata-kata kotor), Merupakan bakat (talenta) orang-orang yang sering menghadapi malapetaka’.

  3. Lunyu 9:6 Menjelaskan yang besar pengaruhnya dan memberikan kontribusi pada kehidupan setiap orang.
    Setiap orang disini termasuk orang-orang berpengetahuan yang dapat menciptakan hal-hal baru dan lain-lain dll. Selama ini mendapatkan bimbingan sehingga dirinya dapat menyelesaikan berbagai permasalahan dengan tepat. Selanjutnya Nabi secara diplomatis mengatakan, yang besar pengaruhnya mengerti saya berarti roh pembimbing Nabi selalu memberikan bimbingan pada dirinya. Nabi tidak menghendaki dirinya dinilai angkuh, merasa dirinya Nabi/ utusan tuhan, karena itu menyatakan boleh dikata banyak mendapatkan bimbingan dan boleh dikata belum cukup.

    Pertanyaan yang besar pengaruhnya dan memberikan kontribusi menyatakan ‘Orang berpengetahuan mendapat bimbingan karena partisipasinya, Membawa begitu banyak kemungkinan pula.
    Pepatah suatu hadiah ‘Surga yang mapan dapat diperoleh melalui persiapan roh pembimbing, Lagi-lagi banyak kemungkinan pula. Seseorang mendengar seperti ini menyatakan ‘
    Yang besar pengaruhnya mengerti saya, Menurut saya masih kurang pula, sikap merendahkan diri, Sejak dahulu banyak potensi memahami maksud urusan.
    Biasanya Nabi banyak sudah melekat, Tidak banyak pula.

  4. Lunyu 15:39 mengingatkan para pemimpin negara jangan sekali-kali memberikan surat resmi tanda seseorang adalah penganut suatu agama mapun izasah yang menyatakan seseorang telah memahami ilmu agama yang dianutnya.:

    Suatu pepatah “Percaya ajaran agama tidak harus ada surat resmi”.

  5. Pingback: Buku Silsilah Dalam Budaya Tionghoa | Tionghoa

  6. Pingback: Apa Itu Daoyin ? | Tionghoa

  7. Pingback: Panggilan Suami Istri | Tionghoa

  8. Pingback: Lun Gwee: Bulan kabisat Dalam Kalender Imlek | Tionghoa

  9. Pingback: Dao De Jing 18 - Terjemahan | Tionghoa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s