Dampak Pengakuan Keislaman Cheng Ho

Oleh AM Adhy Trisnanto
‘Islam tidak akan berkurang derajatnya, meskipun ada peran orang-orang China di dalamnya. Di sini orang lupa bahwa keislaman China lebih tua ketimbang Jawa. Orang-orang China telah mengenal Islam di saat masyarakat Jawa hidup dalam dunia berhala dan klenik.’ (Soemanto Al Qurtuby dalam Seminar Membincang Kontribusi Tionghoa dalam Proses Islamisasi di Indonesia, 19 Maret 2005).
   MAJALAH sekelas National Geographic dengan tegas menyatakan Cheng Ho adalah seorang Tionghoa muslim. Tentu saja pernyataan tadi berangkat dari dukungan data, bukan sekadar legenda.
   National Geographic Society memiliki reputasi sebagai organisasi ilmiah dan nirlaba yang terlibat dalam lebih dari 8.000 eksplorasi dan penelitian sejak 1888. Namun, di Indonesia, keislaman Cheng Ho masih saja jadi kontroversi, baik di komunitas Tionghoa maupun Islam. Keislaman Cheng Ho seakan diterima dengan setengah hati.

   Lihat saja, tak seorang pun Tionghoa Muslim diajak duduk dalam Panitia 600 Tahun Cheng Ho. Juga dari sekian banyak acara yang dirancang, yang bernuansa Islam cuma lomba nasyid dan salah satu seminar. Sama sekali tidak menonjol dibanding acara-aara tersebut, cuma sekadarnya saja, semacam tempelan. Yang lebih dahsyat, sepucuk surat pembaca menceriterakan tentang penggusuran makam-makam tua Tionghoa muslim (Liem Wa Tiong, Oei Kiem Liang, Ang Tjin Kien, Tan Dinar Nio, Henry Tan, dan lain-lain).
   Semula makam-makam itu ada di bagian belakang Sam Po Kong. Surat pembaca itu juga mengeluhkan diturunkannya papan kaligrafi ”Me Zheng Lan Yin” (terjemahan bebasnya: Merenungkan dan mengamalkan ajaran Alquran). Papan itu diturunkan setelah kunjungan Imam Besar Masjid Beijing ke Sam Po Kong. Dalam kunjungan tersebut, sang ulama China menyatakan bahwa kaligrafi tersebut menegaskan keislaman Cheng Ho.
Dua Kutub
   Bagaimana pula dengan masyarakat Islam Indonesia? Sampai saat ini tidak pernah jelas diakui peran Tionghoa Muslim dalam proses masuknya Islam ke Nusantara. Sejak dulu yang diajarkan dalam buku-buku sejarah sekolah adalah teori Arab dan India/Gujarat. Buku yang mengangkat peran Tionghoa dalam Islamisasi Nusantara bahkan dilarang beredar dengan alasan potensial mengganggu stabilitas nasional. Akibatnya, jangankan diakui berperan dalam Islamisasi Nusantara, bahkan kehadiran Tionghoa Muslim dalam shalat Jumat sampai saat ini pun masih ada yang menganggap aneh. Islam dan Tionghoa dianggap dua kutub yang berseberangan.
   Tentu saja gambaran tadi adalah gambaran hitam-putih. Bersyukurlah kita masih ada wilayah abu-abu. Lie Pek Tho, Ketua Yayasan Kelenteng Thay Kak Sie yang juga Ketua Panitia 600 tahun Cheng Ho, dalam sebuah wawancara tanpa basa-basi mengatakan: “Beliau (Cheng Ho -Red) orang Islam. Pengikutnya juga sebagian besar Islam. Maka beliau juga menyebarkan agama Islam”.
   Demikian pula di pihak Islam, Habib Luthfi bin Ali Yahya, Ketua MUI Jawa Tengah, tidak saja menyebut Cheng Ho. Beliau bahkan bisa menyebutkan nama-nama ulama Tionghoa (banyak di antaranya yang menggunakan nama muslim) yang dikatakannya mempunyai andil dalam perkembangan Islam di Nusantara. Karena kekaburan (atau pengaburan) sejarah, bahkan di antara Tionghoa muslim sendiri nama-nama dan peran mereka terasa asing.
Mazhab Hanafi
   Tionghoa masuk ke Indonesia secara bergelombang. Sebelum Cheng Ho, sisa-sisa laskar Mongol Kubilai Khan (Dinasti Yuan) yang kalah melawan Raden Wijaya sudah menetap di wilayah Majapahit (1293). Mereka ikut mendukung kejayaan Majapahit melalui alih pengetahuan tentang mesiu, maritim, dan perdagangan.
   Dalam buku kumpulan surat kepada putrinya, Indira Gandhi, Glimpses of World History, Jawaharlal Nehru mengatakan, “Sesungguhnya ekspedisi Tiongkok akhirnya menjadikan kemaharajaan Majapahit di Jawa lebih kuat. Ini disebabkan karena orang Tionghoa mendatangkan senjata api ke Jawa. Dan agaknya dengan senjata api inilah datang kemenangan berturut-turut bagi Majapahit.” Laskar Mongol direkrut dari berbagai daerah: Hokkian, Kiangsi dan Hukuang.
   Sekitar seratus tahun kemudian, armada Laksamana Cheng Ho yang diutus oleh Kaisar Yong Le (Dinasti Ming) singgah di berbagai tempat di Nusantara. Di kota-kota pantai ini Cheng Ho membentuk komunitas Islam pertama di Nusantara, antara lain Palembang, Sambas dan Jawa. Artinya, pada awal abad XV, Tionghoa muslim yang bermazhab Hanafi sudah ada di Nusantara. Mereka kebanyakan orang Yunnan yang hijrah ke Nusantara pada akhir abad XIV, dan sisa-sisa laskar Mongol yang menghuni wilayah Majapahit.
   Sebuah teori mengatakan, akibat perubahan kebijakan luar negeri Dinasti Ming, hubungan antara pusat Hanafi di Campa dengan Nusantara akhirnya terputus. Banyak Tionghoa muslim yang berpindah kepercayaan. Masjid-masjid Tionghoa selanjutnya banyak yang berubah menjadi kelenteng. Kemudian Sunan Ampel (Bong Swie Ho) mengambil prakarsa melakukan proses Jawanisasi. Dia meninggalkan komunitas Tionghoa muslim di Bangil dan hijrah ke Ampel bersama orang-orang Jawa yang baru diislamkannya. Dengan kepemimpinannya yang sangat kuat, Bong Swie Ho membentuk masyarakat Islam Jawa di pesisir utara Jawa dan pulau Madura. Inilah cikal bakal masyarakat Islam di Jawa.
   Kekalahan Sunan Prawoto (Muk Ming) dari Demak dalam perebutan pengaruh dengan Arya Penangsang dari Jipang berakibat kepada hancurnya seluruh kota dan keraton Demak. Sisa-sisa pasukan Demak yang melarikan diri ke Semarang dihancurkan. Demikian pula galangan kapal Semarang dan banyak orang-orang Tionghoa non Islam di Semarang. Peristiwa ini menjadikan sebagian besar masyarakat Tionghoa di Semarang marah dan tidak bersimpati kepada pasukan Jipang. Inilah awal dari surutnya masyarakat Tionghoa muslim di Semarang. Mereka akhirnya berangsur-angsur kembali kepada agama dan kepercayaan Konghucu dan Tao.
   Gelombang-gelombang imigran China yang masuk ke Nusantara kemudian tidak lagi didominasi orang-orang Tionghoa muslim. Mereka datang, misalnya karena kebutuhan penjajah Belanda untuk menambang timah di Bangka. Ditambah dengan politik devide et impera penjajah Belanda, semuanya tadi menimbulkan kesan terbentangnya jarak antara Islam dan China. Orang-orang Tionghoa makin dianggap asing di Nusantara lengkap dengan segala stereotype negatifnya. Peran Tionghoa muslim dalam penyebaran agama Islam di Nusantara, sebagaimana dibuktikan dari cerita-cerita rakyat, berbagai dokumen maupun peninggalan sejarah, termasuk ke dalamnya makam-makam kuno Tionghoa muslim, kemudian menjadi buram.
   Lebih-lebih setelah Orde Baru memerintah dengan kebijakan pembaurannya yang mendua. Sepanjang berlabel Tionghoa, tempatnya adalah di sudut-sudut gelap dalam kehidupan bangsa. Tetapi di lain pihak, beberapa orang Tionghoa yang pengusaha besar dilimpahi dengan berbagai fasilitas.
Balanced Society
   Bersyukurlah kita ketika tiba era reformasi dengan segala iklim keterbukaannya. Tidak ada lagi suasana represif. Kekuasaan pemerintah diimbangi dengan peran pengusaha swasta serta kontrol sosial masyarakat. Tiga unsur yang dibutuhkan dalam konsep masyarakat modern yang seimbang. Walaupun lagi-lagi harus menjadi tumbal dalam kerusuhan Mei 1998, masyarakat Tionghoa mengalami imbas akibat iklim keterbukaan era reformasi. Hak-hak sipilnya dipulihkan, bebas mengekspresikan adat-istiadatnya kembali.
   Dalam suasana demikian, merayakan 600 tahun pelayaran Cheng Ho menjadi sangat mungkin. Sam Po Kong, petilasan Cheng Ho, dipugar dalam skala megah. Diselenggarakan berbagai acara selama seminggu. Dan jauh sebelumnya, lampion merah bertengger di jalan-jalan utama kota Semarang. Sebuah hal yang mimpi pun tak akan terjadi di era semua yang berlabel Tionghoa adalah tabu.
   Pertanyaannya: sudah memadaikah semuanya itu? Rasanya belum. Nilai Cheng Ho jauh melewati sekadar petilasannya yang jadi objek wisata, dan peringatannya masuk dalam kalender wisata. Menyedot tamu dari dalam dan luar negeri, serta menyedot isi kocek mereka. Bila sekadar demikian, berarti menghapus peran Cheng Ho, yang telah memicu kota-kota bandar di Nusantara menjadi metropolis. Juga bermakna mengabaikan sifat dan sikap yang dimiliknya: entrepreneurship, risk taker, inovatif, leadership, toleran, universal, loyal kepada atasan, namun sekaligus dalam kebesaran kekuasaannya mampu mengakui kekerdilannya di hadapan Allah SWT. Mencintai Allah, dan karenanya menyebarkan imannya kepada semua orang. Tidak berlebihan bila dikatakan, Cheng Ho adalah manusia yang seimbang dunia dan akhirat.
Trust
   Menerima dan mengakui Cheng Ho seutuhnya bermakna mengakui keislamannya. mengakui peran para ulama Tionghoa dalam proses masuknya Islam ke Nusantara. Dan ini akan memberi sumbangan luar biasa dalam bingkai keindonesiaan yang baru. Menjungkirbalikkan teori Arab dan lndia/Gujarat tentang proses masuknya Islam ke Nusantara. Mendekatkan orang Tionghoa dengan saudara-saudaranya sebangsa. Mengurangi kesenjangan psikologis yang selama ini ada.
   Menerima dan menghayati nilai-nilai Cheng Ho seutuhnya akan menyumbang pemupukan modal sosial masyarakat. Bahkan pengakuan yang berangkat dari kejujuran dan keterbukaan akan meningkatkan kepercayaan dunia internasional. Peningkatan trust akan memicu kerja sama, networking, dan kemajuan bagi dunia usaha kita.
   Masyarakat yang cenderung trusted akan lebih mudah mendatangkan modal dan investasi karena pembeli dan investor terlindung dari dampak kecurangan yang dilakukan pihak lawan. Selain itu, masyarakat yang trusted mendorong keyakinan dan kepastian berusaha, serta kemudahan merekrut tenaga-tenaga profesional.
   Memperingati 600 tahun pelayaran Cheng Ho bisa saja sekadar hura-hura sejenak, dengan gaung hitungan minggu kemudian lenyap. Tetapi bisa juga menjadi titik balik untuk sesuatu yang jauh lebih strategis. Pilihannya ada pada kita semua. (24)

-AM Adhy Trisnanto, Tionghoa muslim, praktisi komunikasi pemasaran.

Posted by Ambon
http://groups.yahoo.com/group/budaya_tionghua/message/13812
http://www.suaramerdeka.com/harian/0508/02/opi3.htm

25 thoughts on “Dampak Pengakuan Keislaman Cheng Ho

  1. mas, saya mau tanya perkembangan pada masa terputusnya hubungan dengan dinasti Ming, menjadikan banyak tionghua muslim yang pindah lantaran tidak adanya lagi ritual keagamaan islam disana? apakah ada budaya tionghua yang terinfluens dari agama islam di Semarang yang masih dilakukan? dalam hal ini seperti “kejawen” budaya jawa dengan islam?
    maap, atas pertanyaan-pertanyaan yang standart! kalo ada kesalahan harap maklum!
    trimakasih, saya senang membaca artikel mas!

  2. mas, saya salut dengan tulisan anda. saya tinggal di Kota Malang. jika Antum tidak berkeberatan, saya mohon tulisanm-tulisan dan pemikiran antum tentang Tionghoa muslim di Indonesia. kebetulan saya memegang Buletin yang aksesnya ke pesantren tradisional besar. mungkin dengan adanya tulisan antum nanti bisa membuat orang-orang mengerti tentang keberadaan Tionghoa muslim ini. trims.

  3. Buku “1421” karangan Gavin Menzies, seorang dari angkatan laut Inggris menulis sejarah Cheng Ho berdasarkan penelitian pribadinya, terutama mengenai pelayarannya mengelilingi dunia. Columbus “menemukan” benua Amerika mempergunakan peta dari Cheng Ho sekitar 100 tahun kemudian. Lintang Selatan juga dibuatnya. Sebelumnya orang tidak mungkin bisa memetakan benua selatan dari katulistiwa. Maka Australia ditemukan sekitar 350 setelah petanya dibuat Cheng Ho. Jadi yang temukan benua Amerika, Australia, Kutub Selatan siapa?

  4. Iran adalah salah satu negara terkaya di dunia dilihat dari tambang minyak.

    Tapi sejak para mollah memerintah di negara ini dengan sistim agama yang mencampuri setiap segi kehidupan orang Iran, maka sekarang negara persia ini mengalami krisis besar. Kehidudapan di Iran saat ini sangat susah. Jauh lebih susah dari pada kehidupan waktu di Rusia komunis (USSR). Anak-anak muda sekarang berontak. Jangan-jangan negara ini menjadi seperti Afganistan.

    Gara-gara agama, suatu negara yang bagamimanapun kayanya bisa menjadi hancur.

    Sayang sekali!

  5. tulisan yang mengasyikkan terutama sejarah sejak zaman es sampai sekarang sangat diperlukan generasi muda…. bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarahnya demikian kutipan kata dari presiden RI pertama kita …. bravo

  6. Bagaimana awal mulanya etnis Tionghoa masuk kewilayah Nusantara khususnya semarang?
    Agama apa saja yang dianut etnis Tionghoa di semarang, dari awal masuk hingga saat ini?
    Bagaimana mereka bisa bertahan di nusantara khususnya Semarang?

  7. Agama Islam di Indonesia disebarkan oleh orang Cina.

    Umat muslim berhutang budi kepada keturunan Cina di Indonesia. Maka dari itulah umat muslim tidak wajar membenci keturunan Cina di Indonesia.

  8. Bpk Mourad,

    Tidak wajar membenci rekan senegara, keturunan Cina atau bukan :-)
    Teori Arab/Gujarat menurut saya juga bukannya tidak mungkin/salah, akan lebih baik jika kita mengakui bahwa Islam di Indonesia masuk secara damai dari berbagai sumber, akan menjadikan negara kita yang sudah kaya budaya ini lebih kaya lagi.

    Dalam Islam tidak boleh ada hutang budi, hanya kesadaran diri untuk membalas perlakuan baik orang lain.

    Terima kasih.

  9. Alhamdulillah..

    Mungkin inilah yang namanya hidayah itu “mahal”. Kami sangat menghargai dengan tulisan ini, semoga kita semua selalu dalam bimbingan-Nya. Selanjutnya kami juga ingin pemerintah kita sedikit peduli tentang sejarah sisa pasukan jipang di pedalaman sumatera selatan.

    Terima kasih.

  10. ORDE BARU BERJASA BESAR MEMBUAT WARGA TIONGHOA IDENTIK DENGAN NON MUSLIM!
    SOEHARTO BERTANGGUNG JAWAB ATAS KRISTENISASI WARGA TIONGHOA KONGHUCU!

  11. saya seorang mualaf,menurut saya knp orang keturunan diindonesia terlihat memisahkan diri dari pribumi.karena mereka terlalu sering diintimidasi,sejak mereka tumbuh dewasa.termasuk saya sendiri.tapi sekarang setelah saya menjadi mualaf,saya mempunyai cita2 klo suatu hari nanti warga keturunan tidak akan diintimidasi lagi,sehingga mereka dapat menerima ISLAM dengan tanpa rasa takut.

  12. saya tetap dgn agama saya dan tidak tertarik dgn agama yg dianut Arab ato barat
    agama timur jauh lebih mulia dan banyak budi pekertinya ketimbang agama tsb
    yg banyak peperangan dan penjajahan
    perbedaan ini justu bagus sekali utk mengingatkan kepada yg muda2 tentang perbedaan diantara karakter penganut tsb, sehingga bisa memilih mana agama yg lebih cocok dgn karakter genetik mereka

    dan saya bersyukur ternyata negara2 penganut agama saya tsb jauh lebih maju dari agama2 lainnya di dunia kecuali negara super power dan tanpa embel2 mengagamanisasikan ato mempromosikan suatu agama apalagi memperkenalkan
    dgn rayuan gombal dan kekerasan
    ya bisa dikatakan menjadi di tengah2nya aja deh, penuh damai dgn cinta kasih

  13. Alhamdulillah, tilisan ini menambah wawasan serta kebanggaan saya sebagai penganut agama di bumi ini, namun saya pun ingin agar sejarah sebenarnya tidak diburamkan agak generasi berikutnya dapat lebih menghargai jati diri bangsa sendiri juga bangsa2 yan lain, sehingga damailah bumi ini.

  14. ramai rkyt indonesia tidak tahu makam cheng ho ada d sana..makamnya terletak di sebuah pulau kecil.berhampiran pulau madura.di mana krajaan indonesia membina lpngn trbng d pulau tersebut(dlm pembinaan)…penduduk d sna bru membngkar rhsia ini ke pengetahuan pemerntah…di sana juga terdapat seorg waliyah zainab yang merupakn pewaris sunan ampel yg mrupakn seorg wanita..anda boleh mncr pulau tersebut d map.dmn pulau itu seperti 1 titik hurf nun dan pulu jawa sperti bentuk nun…

  15. Saya pengagum budaya tiongkok dan saya percaya eksistensi laksamana cheng ho, keberadaannya di nusantara, pengaruh ajaran islamnya di indonesia yang sangat besar sejak jaman kubilai khan dan pertempurannya dengan majapahit. Politik bangsa eropa membunuh jati diri bangsa asia perlahan2…. Tiongkok yang digdaya, Indonesia yang makmur tapi itu hanyalah sejarah yang dicoba untuk dipupus oleh keserakahan imperialisme bangsa eropa.

  16. Revisi Cerita Cheng Ho Menurut Nagarakrtagama

    Dalam buku Meluruskan Penyimpangan Sistematis Sejarah Majapahit, kedatangan Cheng Ho ke Jawa Majapahit merupakan bukti pembenaran data Nagarakrtagama karya Prapanca. Nagarakrtagama pupuh 83.4 mencatat utusan dari Cina, India, Karnataka (India Selatan), Goda (India Timur) dan Syangka (Siam) dikirim ke Majapahit. Utusan tersebut dipimpin oleh para pendetanya. Mereka datang untuk mengagungkan Raja Rajasanagara. Prapanca mencatat beberapa pemimpin utusan tersebut yang diantaranya adalah Bhiksu Buddhaditya dari Kancipuri Sadwihara India, dan Brahmana Mutali Sahrdayawat.

    Pada tahun 1365 pada tahun Nagarakrtagama dibuat, wilayah Cina masih diduduki oleh bangsa Mongolia. Penyebutan utusan Cina yang datang ke Majapahit dan bukan utusan Tatar (pada masa Jawa Kuna bangsa Mongolia disebut sebagai bangsa Tatar) menunjukkan Majapahit menerapkan politik satu Cina dan bukan politik bebas aktif. Keberanian penerapan politik luar negeri Majapahit dipengaruhi oleh kemenangannya atas Dinasti Yuan (bangsa Mongolia) sebagaimana yang dicatat oleh Odorico di Pardenone tahun 1321.

    Pada tahun 1368 selisih 3 tahun setelah pemberitaan Prapanca, Dinasti Ming yang berasal dari bangsa Han terbukti mampu mengusir bangsa Mongolia. Ini membuktikan pemihakan Majapahit atas merdekanya Cina berhasil.

    Kedatangan Cheng Ho dan Ma Huan selanjutnya merupakan pembenar informasi Prapanca dan merupakan kelanjutan utusan sebelumnya. Menurut informasi Ma Huan rombongan utusan Cina ditempatkan di ’daerah’ 1,5 hari perjalanan darat dari Canggu. Daerah tersebut bukan merupakan Majapahit. Karena jarak Majapahit-Canggu ditempuh perjalanan darat selama 3 hari. Penempatan ini menempatkan utusan Cina sebagaimana utusan dari Sunda yang ditempatkan di Bubat. Bila Raja Sunda tidak berkenan datang tanpa pengawalan ke Majapahit karena menganggap kedatangan seperti itu sebagai tanda takluk, sehingga terjadi peristiwa Pasundan Bubat. Utusan Cina bersedia. Karena itu utusan para pendeta Cina yang datang tanpa pengawalan Cheng Ho dengan mudah kemudian terbunuh dalam peristiwa huru-hara di Majapahit.

    Informasi Ma Huan tentang para pendeta yang datang ke Majapahit merupakan bukti kebenaran Informasi Prapanca dalam Nagarakrtagama. Bukan Cheng Ho yang diterima di Majapahit tapi pemimpinnya yaitu para pendeta.

  17. ” belajarlah walau sampai ke negeri china ”
    dan memang kebudayaan china jauh lebih maju di banding orang jawa,
    orang china yang ada di indonesia = orang indonesia,
    ayo kita bersama sama bangun negeri ini ,,,,,,

    • bener, tapi hai org2 tonghoa dimana aja,kembalilah ke agama nenek moyangmu dulu,yaitu agama islam biar hidupmu senantiasa bahagia dunia akherat. bawa sejarah yg jujur jangan kau hapuskan perjuangan nenek moyangmu dulu yg bersama laksamana ceng ho menyebarkan agama islam tapi anak keturunan yg bau kencing merusak agama kakek sendiri n ikut dengan org2 bodoh.

  18. BAGI PENGUMUMAN UNTUK MUSLIM YANG NGOTOT SEBAIKNYA KLENTENG SAM PO KONG ITU
    DI MUSNAHKAN KARENA MENISTAI CHENG HO SEBAGAI MUSLIM

    BENAR ,jika cheng ho islam klenteng sam po kong semarang harusnya juga sudah di-islamisasikan sama dengan klenteng demak berubah fungsi jadi masjid agung demak

    Quote:
    SUMBER Yang mengatakan cheng ho muslim saja baru ada pada awal tahun
    1980 dimana diterbitkan buku itu oleh keturunan china kelahiran
    malaysia,sebelum itu tidak ada berita cheng ho itu muslim
    Artikel lengkap zhang he/CHENG HO bukan muslim juga terdapat di perpustakaan umum beijing ,china DIMANA ADAT ISTIADAT TAOISME YAITU KREMASI/MEMBAKAR JENASAH ZHANG HE /CHENG HO DENGAN ADAT TAO(JELAS BERTENTANGAN DENGAN KULTUR ISLAM YANG HARUS DI KUBUR)

    Pernyataan tersebut memang benar terbukti

    Winata Tee:
    Namun Zheng He, seperti lazimnya pelaut bangsa Cina mrk masih
    berkeyakinan pada TAO yg mana dia selalu membawa boneka Dewi Laut ( MA
    CO PO = Ma Tsu) dan doa selalu dipanjatkan pagi sore utk memohon
    keselamatan armadanya dlm perjalanan agungnya di tahun 1421-1423

    Temple of the Taoist goddess Tian Fei, the Celestial Spouse, in Fujian province, to whom he and his sailors prayed for safety at sea. This pillar records his veneration for the goddess and his belief in her divine protection, as well as a few details about his voyages. Visitors to the Jinghaisi (Àų¤»û¡Ë in Nanjing are reminded of the donations Zheng He made to this non-Muslim area. Although he had been buried at sea, a monument was built to him on land, and this monument was later renovated in an Islamic style. In the modern world Zheng He has been used as a symbol of religious tolerance.The government of the People’s Republic of China uses him as a model to integrate the Muslim minority into the Chinese republic.

    HA HA BUKTI KENAPA PEMERINTAH RRC DIAM SAJA SOALNYA UNTUK MEREDAM TERORIS ISLAM DAN MAKAM ZHANG HE DI PUGAR DENGAN ISLAMISASI,BUKTI PELAYARAN ZHANG HE MEMBAWA PATUNG/BONEKA DEWI LAUT DAN MINTA BERKAT KESELAMATAN DI KUIL TAO SESUAI PERNYATAAN DIATAS TERNAYATA BENAR(ini seh namanya sirik,mati hukumnya)
    LAKSAMANA CHENG HO adalah TAOISME SEJATI
    Bukti peninggalan Cheng Ho di THAILAND Selatan berupa tempat sembahyang umat BUDDHA ada tercatat juga di prasasti(jika muslim/islam ini namanya sirik membuat berhala dan tidak sesuai dengan sharia islam)

    Cheng Ho waktu matinya di bakar/kremasi pake adat TAOISME (jelas tidak sesuai dengan cara tradisi islam yang dikubur)

    Klaim klaim promosi islam Cheng Ho islam baru juga ada pada tahun 1980 diterbitkan buku tersebut di malaysia oleh seorang keturunan china malaysia saja, dan bagaimana jika klaim cheng Ho buddha di lakukan oleh masyarakat Thailand yang jelasnya bukti peninggalannya ada ,tapi memang kekonyolan ini hanya ada di dunia muslim main klaim untuk promosi keimanan yang sesat.
    ADA PRASASTI DAN KUIL BUDDHA YANG DI BANGUN OLEH ZHANG HE DI SRI LANKA DINAMAKAN Galle Trilingual Inscription dan sekarang tersimpan di museum Colombo National Museum.(INI BUKTI JELAS LAGI )
    YANG MEMBUKTIKAN BAHWA ZHANG HE MEMBANGUN KUIL YANG TENTUNYA INI SIRIK DALAM AGAMA ISLAM,HUKUM MATI TENTUNYA BAGI ZHANG HE JIKA MUSLIM
    BAHKAN JIKA ZHANG HE MUSLIM KENAPA KLENTENG DI SEMARANG TIDAK BERUBAH FUNGSI JADI MASJID
    Artikel lengkap zhang he/CHENG HO bukan muslim juga terdapat di perpustakaan umum beijing ,china DIMANA ADAT ISTIADAT TAOISME YAITU KREMASI/MEMBAKAR JENASAH ZHANG HE /CHENG HO DENGAN ADAT TAO(JELAS BERTENTANGAN DENGAN KULTUR ISLAM YANG HARUS DI KUBUR)

    Saya cross chek memang adanya sembahayang yang dilakukan sebelum pemberangkatan suatu armada memakai ritual tersebut terjadi dalam perjalanan Cheng Ho

    http://en.wikipedia.org/wiki/Mazu_(goddess)

    In Nanjing, the Tian Fei Palace was built by the Yongle Emperor in the Ming Dynasty, at the instigation of Admiral Zheng He after returning from his first expedition. Before and after each expedition, Zheng He would worship at the temple for Mazu’s protection. Because it was a state temple built by the Emperor, this temple was the largest and enjoyed the highest status of all Mazu temples in the country. The temple was largely destroyed by Japanese bombings in 1937, but is currently being rebuilt.

    Bearti jelas sudah selama ini islamisasi penyesatan bahkan dibuat film tentang Cheng Ho diperankan YUSRIL selaku pejabat politik akan jadi bahan olok olok generasi berikutnya yang sudah tahu kenyataan HISTORY ini akibat islamisasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s