Ilmuwan Tiongkok Mengatakan Obat Dapat Menghentikan HIV

Budaya-Tionghoa.Net | Ilmuwan Tiongkok mengatakan bahwa sebuah obat yang biasanya digunakan untuk mengobati AIDS mungkin dapat mencegah reproduksi HIV dan kemungkinan memberikan metode baru untuk mengontrol dan memberantas virus.

Sebuah tim riset yang dipimpin oleh Shen Binghui , seorang professor Universitas Zhejiang , menemukan bahwa obat yang mengandung pentamidine dapat memotong siklus hidup HIV dan mencegah reproduksi virus , yang dapat membantu melindungi sistem kekebalan tubuh dan mencegah perkembangan AIDS.

HIV memiliki masa inkubasi rata-rata 10 tahun dimana virus menginfeksi sel kekebalan tubuh dan menggunakan sel dan protein untuk bereproduksi dan menyebar dan secara bertahap merusak kekebalan tubuh. Ketika sistem kekebalan tubuh tidak dapat lagi melawan virus , gejala muncul.

Penelitian menunjukkan bahwa jenis protein manusia yang disebut FEN-1 memiliki fungsi penting dalam proses reproduksi HIV. Shen mengatakan timnya menemukan bahwa obat dapat secara efektif mencegah reproduksi HIV dengan menghancurkan protein. Virus ini tidak dapat lagi menyebabkan kerusakan apapun setelah tidak dapat mereproduksi, dan sejumlah kecil HIV bahkan dapat dihilangkan oleh sistem kekebalan tubuh yang sehat.

HIV memiliki tingkat mutasi yang tinggi dan dapat mengembangkan resistensi terhadap obat melalui mutasi genetik terus menerus. Protein manusia lebih stabil, membuat terapi baru yang lebih efektif dalam jangka panjang. Seperti yang diberitakan Shanghai Daily , professor Shen mengatakan obat yang sedang dikembangkan tim-nya  dapat sangat menurunkan biaya pengobatan.

Dalam rangka meningkatkan kinerjanya, peneliti Tiongkok  telah mengubah bentuk obat dari aerosol ke kapsul. Segera akan memulai uji klinis di Amerika Serikat dan lebih dari 80 relawan akan mencoba obat selama fase pertama percobaan . Para ilmuwan mengatakan setidaknya akan memakan waktu delapan sampai 10 tahun untuk obat untuk menyelesaikan uji klinis dan masuk ke pasar. (Sumber : Shanghai Daily , Xinhua)

Budaya-Tionghoa.Net | Facebook Group Tionghoa Bersatu